Dibuat 'patah hati' oleh berita bahwa ia tidak akan menjadi bagian dari line-up MotoGP KTM 2023, Remy Gardner dihadapkan opsi antara kembali ke Moto2 atau beralih ke World Superbike.

Menjelang putaran Aragon akhir pekan ini, pembalap Australia - putra juara dunia 500cc 1987 Wayne Gardner - memastikan masa depannya dengan beralih ke WorldSBK bersama GRT Yamaha.

Gardner, 24, akan menggantikan Garrett Gerloff, yang bergabung dengan tim BMW Bonovo. “Saya menantikan proyek baru untuk tahun depan,” kata Gardner. “Ini pasti akan menjadi perubahan besar bagi saya, banyak hal yang harus dipelajari.

"Ban baru dan kelas yang berbeda, motor yang berbeda, tetapi setelah melihat balapan beberapa bulan terakhir, itu terlihat sangat menyenangkan.

Will Marc Marquez race? Keith Huewen: I think he might! | MotoGP 2022 Crash.net

“Saya sudah melakukannya selama lima tahun di Moto2. Berhasil menjadi juara. Bagi saya, tidak ada yang benar-benar tersisa untuk saya lakukan di sana. Saya agak ingin tantangan baru dan jujur saja sesuatu yang berbeda.

“Mereka [WorldSBK] terlihat sangat menyenangkan mengendarai motor. Ada lebih banyak passing yang terjadi daripada yang saya pikirkan di MotoGP. Jadi ya, sejujurnya terlihat sangat mengagumkan.”

Ditanya apakah dia siap bertarung mengingat kontak antara rival gelar Alvaro Bautista, Toprak Razgatlioglu dan Jonathan Rea di Magny-Cours akhir pekan lalu, Gardner menambahkan:

"Ya tentu saja. Saya selalu suka memo yang bagus! Yang menyenangkan. Saya tidak mengeluh. Aku bisa mengeluarkan sikuku!”

Gardner: Saya tidak merasa seperti saya sudah siap untuk pergi

Ditanya apakah tujuannya sekarang untuk mencoba dan kembali ke MotoGP sesegera mungkin atau menempa masa depan jangka panjang di WorldSBK, Gardner menjawab: “Saya tidak tahu apakah akan ada kesempatan untuk kembali, jelas.

"Saya tidak merasa seperti saya sudah siap untuk pergi, saya pikir saya masih bisa melakukan sesuatu yang cukup positif di sini.

“Tapi saya tidak yakin, sejujurnya, saya tidak bisa menjawabnya sekarang, karena mungkin saya akan sangat menyukainya di Superbikes sehingga saya bahkan tidak ingin kembali.

“Ada bagian dari diri saya yang ingin kembali dan membuktikan bahwa semua orang salah. Terutama kau-tahu-siapa.”

Dia menambahkan: “Seperti yang saya katakan, saya tidak merasa waktu saya habis di MotoGP. Tapi sayangnya itu berakhir dengan sangat tiba-tiba.

"Tapi tanyakan kepada saya tahun depan dan saya mungkin akan memberi tahu Anda bahwa saya senang [bertahan di WorldSBK]. Lebih dari segalanya, saya bersemangat untuk memulai proyek baru ini.”

Langkah Gardner Tech3 KTM ke WorldSBK mengikuti jejak Iker Lecuona, yang kini menjadi salah satu rookie paling menonjol bersama tim pabrikan Honda dengan satu podium di Assen.

“Iker sudah naik podium, jadi dia menjalani beberapa balapan yang layak [meskipun] saya mendengar Honda mungkin tidak kompetitif saat ini.

“Saya pikir paket [Yamaha] yang akan kami miliki tahun depan tidak terlalu buruk. Mudah-mudahan, kami bisa berada di atas sana berjuang untuk podium, yang pada akhirnya adalah apa yang saya inginkan. Aku tidak ingin menjadi yang terakhir lagi!”

Pemenang enam balapan Moto2 dan gelar juara dunia 2021, Gardner memiliki finis terbaik di urutan kesebelas selama 14 balapan kelas utama hingga saat ini.

Meski hanya berada di urutan ke-23 di klasemen MotoGP, ia unggul satu poin dari rekan setimnya dan sesama rookie Raul Fernandez, yang akan bergabung dengan RNF Aprilia tahun depan.