Tahun depan menandai debut Sprint Race MotoGP yang baru, dengan setengah jarak, setengah poin, dan grid yang sama dengan balapan hari Minggu, dan rincian lebih lanjut akan dibicarakan dengan pabrikan, tim, dan pembalap setelah dikonfirmasi bulan lalu.

Dari sisi teknis, beberapa tim menyuarakan keprihatinan atas tidak adanya pengurangan batas bahan bakar untuk Sprint Race, yang akan memungkinkan mesin dijalankan dengan 'spesifikasi kualifikasi' untuk sepanjang balapan.

Itu sekarang telah diatasi dengan, Carlos Ezpeleta, Chief Sporting Officer di Dorna, mengumumkan bahwa batas 12 liter akan diberlakukan untuk balapan Sprint, sebanding dengan 22 liter untuk jarak normal.

Mungkinkah itu berarti beberapa tim memasang tangki khusus yang lebih kecil dengan posisi pengendara yang lebih aerodinamis, misalnya?

Where will Marc Marquez finish on his COMEBACK? | Aragon MotoGP Crash.net 2022

Area abu-abu lainnya menyangkut penalti dan apakah ada Lap Panjang yang diambil dalam latihan, misalnya, kemudian akan dilayani dalam lomba Sprint atau GP.

Ezpeleta menjelaskan bahwa hukuman pra-balapan akan dibawa ke hari Minggu, dengan hanya pelanggaran dalam balapan yang kemungkinan akan dilakukan selama Sprint. Peringatan batas lintasan juga akan dikurangi dari 5 menjadi 3, dibandingkan dengan balapan GP penuh.

Dalam hal jadwal akhir pekan, perubahan utama adalah penghapusan pemanasan Minggu pagi untuk kelas Moto2 dan Moto3, pengurangan pemanasan MotoGP dari 20 menjadi 10 menit dan perpanjangan latihan MotoGP Jumat sore dari 45 menjadi 60 menit.

Podium balapan Sprint 'mungkin' akan diadakan di lokasi yang berbeda dengan podium hari Minggu, sementara pembalap MotoGP akan ambil bagian dalam fan show baru selama 30 menit setelah pemanasan pada hari Minggu.

Hasil sprint race tidak akan dihitung sebagai hasil 'Grand Prix' dan akan dicantumkan secara terpisah di profil resmi masing-masing pembalap.