Sudah jatuh tertimpa tangga, mungkin peribahasa ini cukup menggambarkan nasib buruk Fabio Quartararo pada balapan MotoGP Aragon di Sirkuit Motorland.

Semuanya diawali oleh start brilian Marc Marquez, yang naik tujuh peringkat dari start MotoGP pertamanya sejak Juni, tampak melambat di Tikungan 3 saat menyelamatkan roda belakang yang tergelincir.

Di belakangnya ada Quartararo, yang tidak punya kesempatan untuk bereaksi, menabrak bagian belakang RC213V milik Marquez dan terlempar ke jalan. Pembalap Prancis itu menderita luka bakar gesekan dan lecet di dadanya saat dia terjepit oleh motor.

“Pegal dan terbakar,” kata Quartararo, ketika ditanya bagaimana perasaannya. “Ini memalukan karena ini pertama kalinya saya merasa baik di Aragon selama bertahun-tahun.

Where will Marc Marquez finish on his COMEBACK? | Aragon MotoGP Crash.net 2022

“Marc berbelok dengan sangat baik, tetapi juga meluncur. Saya memiliki traksi yang lebih baik, tidak menyangka menabrak bagian belakang [dia]. Saya tidak ingat persis situasinya, tapi sayang hanya di tikungan ketiga.”

Quartararo insiden lain dengan skuter

Sementara Marquez terus mengalami bentrokan lain dengan Takaaki Nakagami tak lama setelah itu, drama juga belum berakhir untuk Quartararo.

“Saya mengalami kecelakaan kedua. Dan itu cukup cepat sebenarnya. Untungnya saya tidak melepas helm saya,” kata Quartararo. “Marshal saja menabrak [langsung] dengan skuter lain.

“Saya tidak mengalami cedera dari kecelakaan itu, semua yang saya miliki adalah dari kecelakaan pertama. tapi saya pikir marshal sedikit sakit. ”

Tanpa tabrakan dengan Marquez, Quartararo merasa bisa saja berada di grup yang memperebutkan posisi ketiga hingga keenam.

Quartararo setidaknya mendapatkan beberapa bantuan tak terduga dengan Enea Bastianini mengalahkan Francesco Bagnaia untuk merebut kemenangan pada lap terakhir.

Tanpa overtake itu Bagnaia, pemenang dari empat balapan sebelumnya, hanya akan berjarak 5 poin dari Quartararo, bukan selisih 11 poin menuju Motegi akhir pekan depan.

“Jepang adalah trek yang saya suka,” kata Quartararo. “Mudah-mudahan kami bisa balapan di sana [meskipun ada peringatan badai] karena banyak pebalap yang belum pernah ke Jepang, seperti Bastianini, dia belum pernah mengendarai MotoGP di sana.

“Saya merasa Jepang bisa menjadi trek yang bagus untuk kami karena meski ada banyak akselerasi, ada juga banyak pengereman. Itu adalah titik kuat kami. Jadi mudah-mudahan itu terjadi.”