Kedua anggota tim Max Racing telah didenda dan diskors dari Grand Prix Australia dan Malaysia yang akan datang oleh FIM Stewards.

Larangan itu ditangguhkan oleh FIM Stewards karena "pembatasan imigrasi dan perjalanan" untuk putaran Jepang dan Thailand yang membuat sulit menemukan penggantian staf menit terakhir dan "berpotensi menyebabkan masalah keselamatan bagi pengendara mereka".

Sementara itu adalah akhir dari masalah untuk MotoGP Stewards, mekanik juga tunduk pada prosedur disiplin tim Sterilgarda Husqvarna Max Racing sendiri. Hasil akhirnya adalah bahwa “kami telah memutus secara prematur kolaborasi antara individu yang terlibat dan Tim kami”.

 

MotoGP 2023 Rider Line-Up | Crash.net MotoGP 2022

Max Biaggi: 'Kerusakan pada nama kami tidak terukur'

Pernyataan lengkap dari tim Biaggi dapat dilihat di bawah ini:

'Menyusul episode yang tidak dapat dibenarkan, yang melihat sebagai protagonis dua anggota Sterilgarda Husqvarna Max Racing, selama kualifikasi Grand Prix Aragon, kami mengumumkan bahwa kami telah memutus kontrak sebelum waktunya kolaborasi antara individu yang terlibat dan Tim kami.

'Dua individu yang bersangkutan, selama kualifikasi 2 Grand Prix Animoca Brands De Aragòn, menghalangi jalan keluar dari pit pembalap Adriàn Fernàndez, dengan cara yang agresif dan berbahaya.

“Sejak awal kami meminta maaf kepada Adriàn Fernàndez dan Team Tech3 KTM, tetapi kami juga menjelaskan bahwa kami akan menghukum tanpa syarat mereka yang bertanggung jawab atas tindakan seperti itu. Semua ini langsung ditegaskan kembali oleh Team Owner kami, Max Biaggi.

'Pada tahun-tahun Kejuaraan Dunia ini, Tim Balap Max mencapai hasil yang luar biasa di trek berkat dukungan dari Husqvarna Motorcycles, dari Sterilgarda Alimenti, dari semua sponsor lainnya, dan setiap anggota Tim, pertama-tama Pemilik Tim kami, enam kali Juara Dunia Max Biaggi.

'Semangat, dedikasi dan pengorbanan, yang masing-masing mata pelajaran yang baru disebutkan telah menerjunkan dalam beberapa tahun terakhir., telah memaksa kami untuk melakukan tindakan drastis, untuk melindungi nama masing-masing pihak yang berkepentingan, etika olahraga dan satu dari Tim Balap Max.

'Kami menyerahkan Anda pada kata-kata Pemilik Tim kami Max Biaggi.

'Max Biaggi – Pemilik Tim: “Saya secara pribadi mengikuti dan mengoordinasikan prosedur pemberitahuan resmi kepada dua anggota Tim saya, yang bertanggung jawab atas peristiwa melawan pengendara Adriàn Fernàndez dan Tim Tech3 KTM.

'“Setelah secara resmi meminta pihak yang berkepentingan untuk klarifikasi dan pembenaran atas apa yang terjadi, sesuai dengan resep kontrak, kami tiba di epilog yang tidak menyenangkan, tetapi perlu.

'“Sebagai sebuah Tim, kami percaya bahwa kami harus benar-benar memisahkan jalan kami dengan mereka yang bersalah atas perilaku tidak sportif, serta melanggar aturan dan peraturan. Tindakan seperti itu tidak dapat dan tidak boleh dibiarkan tanpa hukuman, atau tanpa disadari.

'"Kerusakan nama kita tidak terukur."'

Masalah lain menanti?

Sayangnya, masalah personel lebih lanjut mungkin juga muncul untuk tim Sterilgarda.

Sebuah video muncul di media sosial selama akhir pekan Grand Prix Thailand di mana seorang anggota tim CIP menendang Tom Booth-Amos di putaran Buriram 2019 . Individu dalam video tersebut diketahui telah pindah ke Max Racing.

Tidak ada indikasi bahwa Biaggi atau tim Sterilgarda memiliki pengetahuan sebelumnya tentang insiden 2019, yang sedang diselidiki oleh Dorna.