Insiden putaran kedua, yang memberi penalti long-lap untuk Aleix Espargaro, membuat Brad Binder melebar dan turun dari posisi ke-10 menjadi P15.

Lebih dari kehilangan lima posisi, Binder juga berada di tengah-tengah kerumunan yang membuat visibilitas menjadi sangat terbatas karena cipratan air di lintasan lurus.

Pembalap Afrika Selatan itu menghabiskan etape penutup lagi untuk bertarung dengan Aprilia dari Espargaro, merebut tempat kesepuluh dari pembalap Spanyol itu di lap terakhir, namun itu jauh di bawah ekspektasi Binder.

Pecco Bagnaia will win the title - THIS is why! | #MotoGP 2022 Crash.net

"Hari ini saya sangat menantikan balapan basah," katanya. “Saya memulai dengan cukup baik, tidak mendapatkan peluncuran yang bagus, tetapi berhasil melewati beberapa pembalap. Tapi di lap 2, di akhir trek lurus menuju Tikungan 3, seseorang [Espargaro] menabrak saya di bagian dalam.

“Saya keluar jalur, dan ketika saya bergabung kembali, saya berada sangat jauh di dalam kelompok sehingga saya tidak bisa melihat apa pun. Melewati lintasan lurus rasanya seperti ada yang menutupi kepala Anda karena banyaknya semprotan dari semua sepeda di depan.

“Saya harus terus melaju di trek lurus, karena saya tidak bisa melihat di mana penanda pengereman! Jadi bukan hari yang menyenangkan.

"Untungnya, kami mundur beberapa posisi, dan berhasil finis di posisi kesepuluh. Tapi frustasi karena saya tahu saya bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik.

"Tapi memang begitu, dan perhentian selanjutnya di Phillip Island, jadi mari kita menghitungnya di sana."

Francesco Guidotti, manajer tim Red Bull KTM mengatakan: “Brad tidak beruntung karena Aleix mengeluarkannya dari trek karena sulit untuk pulih dari sana.”

Binder masih menjadi pebalap KTM teratas di klasemen kejuaraan dunia di urutan keenam, dengan Oliveira naik ke urutan kedelapan berkat kemenangan di Buriram.