Remy Gardner menyerang dari posisi ke-18 hingga ke-12 selama beberapa putaran pembukaan yang 'samar' dan percaya bahwa dia ditahan oleh pembalap di depan.

Gardner kemudian berada dalam kelompok besar yang meningkatkan tekanan ban depannya. Ditambah dengan kondisi trek yang tidak sepenuhnya basah, pembalap KTM itu kehilangan tempat tepat sebelum pertengahan balapan 25 lap.

Selanjutnya terjadi momen lock-up depan yang membuat Gardner terjatuh pada Lap 12, menjadi satu-satunya pembalap yang gagal finis pada balapan hari Minggu lalu.

Pecco Bagnaia will win the title - THIS is why! | #MotoGP 2022 Crash.net

Gardner: 'Saya hampir menabrak bagian belakang Morbidelli

“Saya memiliki waktu yang baik di beberapa lap pertama. Itu cukup samar, di lintasan lurus, tidak melihat apa-apa, ”kata rookie KTM Tech3.

“Ada beberapa orang yang baru saja melepas gas di tengah lurus dan Anda flat-out [di belakang mereka]. Aku hampir menabrak bagian belakang Morbidelli. Saya pikir Alex juga. Aku punya beberapa panggilan dekat, jadi itu cukup degil. Menakutkan, tapi menyenangkan!

“Motornya terasa sangat bagus untuk beberapa lap pertama, tapi sayangnya orang-orang salah menghitung tekanan ban depan dan hal itu melonjak

“Jadi setelah waktu putaran yang cukup cepat di awal, tekanan ban depan naik ke bulan dan benda [motor] itu terkunci di garis lurus. Kemudian ketika orang-orang mulai pergi [pergi] saya mendorong lebih keras dan lebih keras untuk mengikuti dan hal itu [jatuh].

“Kami belum memiliki terlalu banyak pengalaman di lintasan basah dan secara pribadi itu bukan sesuatu yang saya benar-benar di atas tekanan ban. Tapi itu disayangkan. Jika kami memiliki perasaan di awal balapan, saya pikir kami bisa mendapatkan sepuluh besar dengan mudah.

“Saya merasa sangat kuat. Saya tidak tahu di mana Aleix finis [11], setelah penalti putaran panjang] tetapi di beberapa putaran pertama saya seperti 'baiklah, singkirkan orang ini dari jalan saya!' Dan kemudian lap demi lap [masalah tekanan ban semakin parah]. Saya mendorong lebih keras, menyelipkan bagian depan, hanya mencoba mengejar dan benda itu [jatuh]. Memalukan!"

Gardner sekarang menuju balapan kandangnya di Phillip Island dan tiga balapan terakhir dalam karir rookie MotoGP-nya, sebelum bergabung dengan WorldSBK pada 2023.

“Mudah-mudahan kami tidak mendapatkan kecelakaan di sana, saya bisa membalap dengan baik dan kami bisa mendapatkan hasil yang baik,” kata Gardner.

Rekan setimnya Raul Fernandez, yang berjuang melawan penyakit selama akhir pekan di Buriram, meraih poin terakhir di posisi ke-15.

“Saya berharap hujan datang karena fisik saya tidak maksimal, jadi saya cukup senang ketika hujan datang,” kata Fernandez. “Saya merasa baik di awal balapan tetapi kemudian kecepatan kami mulai menurun dan saya mulai kehilangan kepercayaan diri dari putaran ke putaran.

“Untuk ini saya frustrasi karena saya pikir saya bisa finis di 10 Besar.

“Trek semakin buruk jadi saya harus menganalisis dan memutuskan bagaimana berperilaku untuk mencoba setidaknya finis di poin. Bagaimanapun, itu bagus untuk bertarung dengan Brad Binder, pebalap Aprilia dan kami meraih satu poin, yang sangat positif.”

Fernandez, yang pindah ke RNF Aprilia pada 2023, kini imbang dengan Gardner dengan 9 poin.