Jorge Lorenzo yakin masalah pada rem depan adalah kesalahannya karena jatuh yang mengerikan yang menyebabkan dia meninggalkan putaran pertama MotoGP 2018 di Qatar tanpa poin.

Majorcan mengungkapkan bahwa dia tidak punya pilihan selain melompat dari Ducati GP18 dengan kecepatan 110mph ketika dia meraih remnya di tikungan ke empat dan tidak merasakan apa-apa sebagai respons.

Pembalap Ducati itu memegang posisi kesepuluh pada saat jatuh, tetapi menyatakan bahwa dia telah mengalami masalah dengan rem depan sejak lap kedua. Tuas berangsur-angsur menjadi kurang responsif, katanya, memaksanya untuk mengandalkan rem belakang untuk memperlambat masuknya ke 16 putaran Sirkuit Internasional Losail.

"Masalah dengan rem," kata Lorenzo kempes tentang tumpahannya. “Saya hanya merasa level rem depan semakin mendekati jari saya dan saya tidak memiliki rem. Saya kehilangan beberapa meter jadi saya mencoba menggunakan lebih sedikit rem depan dan lebih banyak ke belakang untuk mencoba menunda hal yang semakin parah putaran demi putaran ini.

“Sayangnya saat memasuki belokan empat ini, bagian pertama dari rem baik-baik saja, tapi tiba-tiba saya benar-benar melewatkan rem ini jadi saya tidak memiliki rem dan melaju sangat cepat melalui kerikil ke dinding dan saya melompat dari motor untuk menghindari menabrak dinding."

Setelah mendengar keluhan pengendara mereka, teknisi Ducati bertindak cepat, melakukan perjalanan ke luar lokasi kecelakaan untuk memeriksa kerusakan pada GP18 miliknya. "Satu bagian" - Lorenzo tidak akan menjelaskan secara spesifik - ditemukan, tetapi mereka tidak dapat memastikan apakah bagian itu terlepas sebelum atau setelah kecelakaan itu.

"Motor masuk ke kotak tanpa satu bagian," jelas Lorenzo. “Beberapa mekanik pergi ke sudut untuk melihat apakah mereka bisa menemukannya dan untungnya mereka menemukannya - itu sangat sulit, tetapi mereka menemukannya. Satu bagian keluar dari sepeda. Saya tidak tahu apakah itu sebelum kecelakaan atau setelah kecelakaan. Yang saya tahu adalah saya tidak punya rem sebelum [saya memasuki tikungan]. ”

Selain bangkit dari kejatuhan tanpa cedera, Lorenzo menunjukkan hal positif lain hari ini: merasa lebih kuat di paruh kedua balapan daripada di paruh pertama - pengalaman yang relatif baru bersama Ducati.

[[{"fid": "1273276", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Bahkan dengan masalah yang semakin memburuk dengan rem depannya, pemain berusia 30 tahun itu merasa dia menemukan kakinya sebelum kecelakaan, dan percaya podium atau lebih baik akan mungkin, jika dia dapat mengandalkan kinerja pengereman yang optimal selama 22 putaran.

"Seperti yang saya katakan kemarin, semuanya mungkin hari ini," katanya. “Kami memiliki banyak pembalap dengan kecepatan yang sama. Beruntung bagi saya mereka pergi lebih cepat dari saya pada awalnya. Saya semakin cepat dan semakin cepat dan mereka semakin lambat dan lambat.

“Untuk pertama kalinya saya merasa bahwa saya memiliki balapan kedua yang lebih cepat daripada yang pertama. Ini pertama kalinya aku merasakannya. Tapi sayangnya saya tidak bisa membuktikannya karena saya jatuh.

“Saya melewati Miller dengan sangat cepat, saya semakin dekat dengan Iannone dan saya mengejar grup pertama dalam visi dengan sangat cepat. Saya menjadi lebih cepat dan lebih cepat dengan perasaan yang lebih nyaman. Saya tidak tahu apakah itu nasib buruk tetapi saya [kehilangan] rem.

“Sekarang mungkin Anda merasa penasaran untuk mengatakan bahwa saya bisa saja memenangkan perlombaan atau naik podium, tetapi saya benar-benar berpikir saya bisa melakukannya. Seperti yang saya katakan kemarin semuanya mungkin dan hari ini saya menjadi lebih cepat dan lebih cepat dan mengejar grup utama. Tapi kita tidak akan pernah tahu. "