Cal Crutchlow adalah salah satu dari sejumlah pembalap yang memperkirakan balapan MotoGP yang sangat dekat di Misano pada hari Minggu - atau "pertempuran epik" untuk menggunakan kata-katanya - setelah pembalap Inggris itu memenuhi syarat keenam dalam sesi Q2 yang penuh aksi.

Crutchlow yang berusia 32 tahun adalah salah satu dari tiga Honda yang mengalami kecelakaan pada menit-menit akhir sesi Sabtu sore saat ia "mendorong tiang." Tidak cedera, dia segera mengabaikan tumpahan, dan yakin ketika membahas kecepatan balapan menjelang pertemuan 27-lap hari Minggu.

Satu-satunya masalah adalah kecepatan orang-orang di sekitarnya. Crutchlow mengakui potensi Jorge Lorenzo dan Marc Marquez, tetapi dia merasa yakin akan peluangnya sendiri untuk finis di lima besar, meski itu tidak akan mudah. “Dari detik ke dua belas itu tiga persepuluh [perbedaan per lap],” jelasnya.

"Kondisi lintasan tidak sebagus saat tes," kata Crutchlow, peringkat kedelapan dalam klasemen kejuaraan. “Itu untuk motor kami sangat bagus. Saat kondisi trek bagus, itu lebih baik. jika kondisi lintasan juga sangat buruk, maka kami sangat baik.

[[{"fid": "1338717", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

“Kondisi di antara kami lebih bersusah payah dengan paket kami. Tapi sekali lagi menyenangkan untuk datang ke trek dan menjadi kompetitif. Setiap trek yang kami kunjungi sangat kompetitif.

“Tahun lalu di beberapa sesi kami benar-benar berjuang, sedangkan tahun ini saya tidak merasa di tempat yang buruk. Kami masih di atas, dan berkendara dengan baik. Sekarang kami harus membuat balapan yang bagus besok.

“Saya pikir ini akan menjadi pertempuran epik. Lorenzo memiliki kecepatan yang bagus. Marc memiliki kecepatan yang bagus. Tapi saya tidak tahu apakah mereka bisa lolos, jujur saja. Saya pikir kedua atau ketiga belas itu 0,3s. Terkadang kami mendapat tiga persepuluh dari pengereman. Jelas kita kalah di tempat lain. Tapi itu sangat dekat. "

Tentang upayanya untuk meraih posisi terdepan di kualifikasi, Crutchlow berkata, “Saya ingin meraih pole. Saya memiliki dua detik ketika saya melewati garis dan saya pikir ini adalah kesempatan terakhir untuk mendorong tiang.

“Saya merasa cukup baik di lap pertama saya dalam balapan itu. Saya membatalkan lap kedua untuk menghemat sedikit ban. Kemudian saya mendorong lap terakhir dan membuatnya tiga detik ke lap. Aku masuk sedikit karena aku akan kepanasan. Saya mengerem sedikit sendiri jadi saya masuk dengan ketat.

“Saya menggunakan medium dari ban tetapi masalahnya, jika saya menggunakan ban yang keras saya mungkin akan jatuh lebih awal dari itu. Genggamannya tidak cukup. Lebih stabil dalam pengereman tapi tidak ada grip yang cukup. Bagian depan sedang terlalu empuk dan sedikit kepanasan. Sisi kiri ban keras tampaknya kritis, jadi kami memiliki dua pemikiran tentang apa yang harus dilakukan saat ini.

“Ya, sepenuhnya salahku sendiri, tapi aku merasa baik. Kecepatan saya bagus. Kami memiliki ritme yang bagus. Saya pikir motor dan pengaturan yang kami gunakan saat ini tidak bagus untuk satu lap, jujur saja.

“Sepertinya selama balapan terakhir ritme saya bagus. Pada serangan satu lap, saya tidak merasa hebat. Tapi itu lebih ke pengaturan dan kami tidak bisa mengubahnya untuk [kualifikasi]. Itu tidak mungkin.

“Saya senang berada di baris kedua, karena sepertinya saya bisa berada di baris ketiga dengan kesalahan yang saya buat. Kami harus mencoba yang terbaik besok. Saya merasa kami bisa berada di lima besar dan berpotensi berjuang untuk podium tergantung pada apa yang terjadi dalam balapan. "