Valentino Rossi mengatakan dia merasa "hancur" oleh kecelakaan yang mengakhiri harapannya untuk memecahkan paceklik kemenangan MotoGP yang telah berlangsung selama 17 bulan, tetapi yakin dia dapat melihat aspek penampilannya secara positif, dengan mengatakan "kami menjalani impian itu selama 15 lap."

Petenis berusia 39 tahun itu menyulap beberapa keajaiban lama untuk memimpin lebih awal, dan memperpanjang keunggulannya atas rival sengitnya Marc Marquez menjadi 1,3 detik saat Grand Prix Malaysia yang epik memasuki sepertiga terakhir. Namun Marquez bersedia mengambil risiko itu semua dalam upaya untuk menarik penyerangnya, memaksa jatuh dari saingannya pada tikungan pertama dengan empat lap tersisa.

Peluang kemenangan pertama sejak Juni 2017 telah hilang. Tidak hanya itu. Rossi merasa insiden tersebut merampok 103.984 fans yang hadir di balapan final hingga saat itu sudah pantas. Orang Italia itu tahu Marquez akan datang, tetapi masih merasa "cukup kuat" menjelang akhir pertandingan. "Saya bisa melawan," dia tersenyum.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

"Rasanya campur aduk," Rossi memulai. “Dari satu sisi saya sangat senang dengan balapan karena ini balapan terbaik musim ini bagi saya dan juga datang dalam kondisi sulit di trek yang sulit bagi kami. Ini sangat penting.

“Di sisi lain itu sangat, sangat memalukan. Saya sangat kecewa atas kesalahan itu. Membuat balapan seperti ini dan pulang dengan poin nol memang membuat frustrasi, ya.

“Juga hari ini hasil bisa menjadi sangat penting juga untuk kejuaraan karena jika saya tidak menang dan saya berada di urutan kedua saya menutup tempat ketiga dengan Maverick dan saya bisa lima poin dari Dovi [Andrea Dovizioso] untuk posisi kedua di Valencia.

“Sekarang Dovi telah pergi dan kami harus bertarung dengan Maverick untuk memperebutkan tempat ketiga. Tapi saya pikir Valencia adalah akhir pekan yang penting karena ini salah satu trek tersulit. Jika kita mampu menjadi kuat juga positif.

“Kami harus mengatakan itu adalah kesalahan pertama saya musim ini karena saya selalu berada di akhir kecuali di Argentina. Tapi mungkin itu momen terburuk. Tapi seperti yang Anda katakan, saya hancur karena kecelakaan itu.

“Tapi saya juga senang karena bagaimanapun mimpi itu kami jalani selama 15 lap. Setelah kemenangan saudara laki-laki saya juga, ini bisa menjadi hari yang luar biasa. Tapi seperti ini. ”

Penampilan Rossi - bisa dibilang yang terbaik sejak 2016, ketika ia membawa Marquez dalam Grand Prix Catalan vintage - datang hanya satu minggu setelah kemenangan Maverick Viñales di Phillip Island, yang mengakhiri kekeringan 25 balapan di pabrikan.

Di Aragon, Yamaha terdampar, semuanya di laut dan berjuang untuk finis di dalam delapan besar. Jadi apa yang berubah di pihak Rossi?

“Kami banyak memodifikasi motornya, setting coba-coba dan bikin semuanya membantu ban belakang,” ucapnya. “Pada akhirnya itu berhasil. Sejak Jumat pagi saya merasa baik. Kami bekerja dengan baik dengan tim. Kami baru saja membuat sedikit penyesuaian.

“Kami bisa kompetitif untuk semua balapan. Maverick juga tidak terlalu buruk, dan juga Zarco. Karena Maverick mulai dari paling belakang, bukan? Kali ini ketiga Yamaha cukup bersaing.

“Itu lebih mekanis [daripada perubahan elektronik]. Di balapan terakhir kami meningkatkan elektronik, seperti tiga atau empat balapan lalu yang sedikit membantu. Tapi sekarang lebih mekanis.

“Sepertinya di lap terakhir kami lebih kesulitan dibandingkan dengan Honda dan juga dibandingkan dengan Ducati. Juga Maverick di Phillip Island menang tetapi dalam tiga atau empat lap terakhir ia melambat cukup banyak.

“Tapi dia sendirian jadi dia menang. Dia kuat berada di sana. Bagi saya di bagian terakhir balapan kami masih menderita, ya. Tapi satu cerita adalah jika Anda berbicara tentang empat lap terakhir, atau lima lap, dan satu cerita adalah jika Anda mulai mengalami masalah di setengah balapan.

“Bagi saya masalahnya belum diperbaiki dan kami harus meningkatkan. Seperti yang saya katakan, kami bekerja dengan baik pada perangkat lunak tetapi kami harus membuat sesuatu yang lebih dalam perangkat keras dari Jepang. Saya rasa kami membutuhkan beberapa detail, terutama di elektronik dan juga di mesin. Kami banyak berbicara dengan orang Jepang dan sepertinya itu akan berhasil. "

Tentang kecelakaan yang mengakhiri harapannya, dia berkata, “Saya tidak tahu, kita harus memeriksanya. Saya mendorong dengan pasti. Tapi saya mendorong untuk 15 lap yang sama dan ketika saya menyentuh throttle slide belakang dan saya tidak berharap, sungguh. Saya lebih khawatir tentang bagian depan dan saya lebih di tepi. Geser belakang agak terlalu banyak dan sepeda turun.

“Saya ingin mencoba banyak menekan hingga akhir karena masih ada lima lap tersisa. Saya ingin mencoba agar Marquez datang selambat mungkin. Saya mengerti bahwa dia datang karena dia mendapat sedikit.

“Saya pikir sangat memalukan bagi semua orang kecelakaan itu, karena itu bisa lucu. Saya cukup kuat dan saya bisa bertarung. Tapi tidak ada strategi tertentu. "