Hafizh Syahrin telah menghasilkan penampilan yang menarik untuk mengamankan hasil 10 besar untuk menyingkirkan mimpi buruknya dalam kualifikasi pada balapan debut MotoGP di rumah yang penuh emosi di Sepang.

Pembalap Malaysia itu menjadi pebalap pertama dari negaranya yang berkompetisi di balapan kandang kelas utamanya dan terlihat terpukul oleh sambutan dari penonton Sepang yang menangis sebelum dan setelah balapan.

[[{"fid": "1367652", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah menenangkan pikirannya setelah balapan, yang juga melihat pelukan emosional dengan ayahnya di grid start hanya beberapa menit sebelum balapan, Syahrin mengatakan itu adalah penampilan terbaiknya di MotoGP hingga saat ini, bertenaga dari terakhir di grid hingga tempat ke- 10 berjuang untuk memperebutkan gelar. posisi dengan Pramac Ducati Danilo Petrucci di bendera kotak-kotak.

“Ini adalah akhir pekan karir terbaik saya hasil ini.” Pembalap Monster Yamaha Tech 3 itu mengatakan meski finis kesembilan di Argentina awal tahun ini. “Di Argentina, situasi cuacanya setengah-setengah, setengah basah, setengah kering, jadi di Argentina, kami membutuhkan kepercayaan diri, tapi di sini, kami berjuang dalam keadaan benar-benar kering jadi kami melakukan pekerjaan terbaik.

“Kami melewati delapan pembalap di straight, seperti itu, dan kemudian ketika kami tiba di tikungan pertama, saya mencoba melewati beberapa pembalap.

“Pada akhirnya saya mencoba untuk menjaga kecepatan, saya melihat papan pangkuan setiap lap, beberapa pembalap memiliki jarak dengan saya, jadi saya mencoba untuk mempertahankannya, dan pada akhirnya ketika saya melihat P10, saya tetap konsisten, saya tidak melakukannya. Saya tidak ingin membuat bencana, atau jatuh lagi. Saya hanya ingin menyelesaikan balapan terbaik untuk penggemar saya dan semua tim saya. "

Syahrin merasa dirinya mampu merangkul emosinya membuat sejarah untuk Malaysia daripada kewalahan saat itu.

“Di grid awal saya merasa sedikit emosional karena teman saya Adam Norrodin membuat balapan terbaik dari pit lane ke grup yang lebih cepat, mencoba memperebutkan poin [di balapan Moto3 sebelumnya],” katanya. “Saya menangis di jalur pit sendirian dan kemudian saya mendorongnya ke dinding pit.

“Ketika dia jatuh, saya merasa down tapi saya berkata pada diri saya sendiri, saya bisa melakukan ini atau tidak, dan pada akhirnya ketika saya tiba di grid saya melihat ayah saya di belakang gerbang.

“Saya mencoba untuk pergi ke ayah saya tetapi itu sulit. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada keamanan di sini, karena mereka membiarkan ayah saya pergi ke saya di grid.

“Saya menangis di grid dan setelah menangis saya hanya ingin melakukan yang terbaik, saya ingin memberikan semua potensi yang saya miliki. Pada akhirnya, kami membuat balapan yang bagus.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua tim, para penggemar yang datang ke sini karena mereka percaya pada saya, dan saya sangat senang untuk itu, dan terima kasih kepada semua orang, dan saya hanya ingin mengucapkan alhamdulillah [semua pujian hanya karena Tuhan]. ”

Urutan 10 besar ketiga Syahrin dari kampanye pertamanya di MotoGP membuatnya hampir 10 poin di belakang Franco Morbidelli dalam pertarungan untuk tempat rookie teratas dalam kejuaraan pembalap dengan satu putaran tersisa di Valencia.