Kesulitan Yamaha dengan mesin MotoGP berasal dari perubahan yang dilakukan setelah musim 2016 dan, sekarang masalahnya telah teridentifikasi, pabrikan mencoba mengejar ketinggalan melawan Ducati dan Honda.

Demikian pendapat kepala tim Movistar Yamaha Lin Jarvis dan juga Valentino Rossi, berbicara pada hari Jumat di Grand Prix Valencia.

Yamaha mengalami kekeringan terpanjang dalam kemenangan MotoGP, mulai dari kemenangan Rossi di Assen 2017 hingga kemenangan Maverick Vinales di Phillip Island bulan lalu, dengan perubahan mesin dan elektronik sekarang dalam proses untuk menjadikan M1 sebagai pelopor reguler pada tahun 2019.

Saya akan mengatakan tidak ada satu kesalahan pun, saya pikir tidak benar-benar memahami masalah dua tahun lalu adalah kesalahan, kata Jarvis.

"Jadi semua yang terjadi musim ini adalah konsekuensi dari tidak mengambil keputusan yang tepat di masa lalu. Di pertengahan musim ini saya pikir, akhirnya, menjadi sangat jelas apa yang harus kami lakukan.

"Tapi sekarang kami harus mengejar ketinggalan dan kami berada di belakang pesaing kami, khususnya di belakang Ducati, saya pikir dan juga Honda."

Rossi mengaku setuju dengan penilaian itu.

"Bagi saya, pada akhir 2016 kami mengalami beberapa masalah, kami kuat tetapi kami sudah menderita dengan ban dan sepertinya juga pabrikan lain pada saat itu membuat beberapa langkah besar.

"Tapi sayangnya kami mencoba memperbaiki masalah ini bukan dengan hal yang benar.

"Kami mencoba mengerjakan sasis, pada distribusi bobot, ketika bagi saya kami harus bekerja lebih banyak di area lain seperti elektronik dan mesin. Jadi ya, saya setuju [dengan Jarvis]."

Sementara beberapa pembaruan elektronik telah diterapkan ke tim balap, perubahan desain mesin tidak dapat dilakukan selama musim grand prix.

Rossi dan Vinales akan menguji mesin 2019 pada tes resmi minggu depan.

"Kami akan mencoba sesuatu selama pengujian. Terutama spek mesin yang berbeda, versi 2019," Rossi menegaskan.

"Kami berharap bisa memiliki kekuatan yang baik tetapi pada saat yang sama kami membutuhkan [pengiriman] yang lebih lancar. Jadi inilah yang kami harapkan."

Pembalap Italia itu berbicara setelah menetapkan waktu lap tercepat kedua belas selama hari pembukaan basah di Spanyol.

Rossi mencatatkan lap tercepatnya selama sesi pagi, tetapi naik ke posisi ketiga pada timesheets pada sesi sore yang lebih lambat.

"Ini hari yang menarik karena hari itu penuh basah, jadi kami bisa sedikit memperbaiki keseimbangan motor, juga karena selama musim ini untungnya kami tidak punya banyak air," katanya.

Pagi ini kondisi trek lebih cepat, dengan lebih sedikit air dan waktu putaran cukup mengesankan karena hanya 7-8 detik lebih lambat dari pada kering. Sangat cepat. Tapi pagi ini sayangnya saya tidak membuat putaran yang sangat baik dan saya tidak melakukannya. Tidak merasa nyaman dengan motornya, jadi saya tidak termasuk dalam sepuluh besar.

"Tapi untuk sore hari kami meningkatkan pengaturan motor, keseimbangan dan di sore hari saya merasa baik. Saya cukup kuat dalam kecepatan dan ini penting. Sayangnya, dengan lebih banyak air kami tidak dapat memperbaiki putaran. pagi hari, jadi aku tidak termasuk dalam sepuluh besar.

"Besok FP3 akan menjadi krusial untuk mencoba bertahan di sepuluh besar dan sekarang kami harus menunggu juga untuk melihat kondisi yang mana karena sepertinya besok cuaca akan lebih baik. Jadi kami berharap siap menghadapi kondisi kemarau, jika itu mau. menjadi kering, mencoba untuk tetap di sepuluh besar dan setelah kita lihat.

"Untuk hari Minggu, kelihatannya cuaca seperti hari ini jadi kami harus bersiap untuk basah. Secara alami kami akan mencoba mengerjakan semua detail kecil dan terutama membuat pilihan ban yang tepat."

Rossi mengakui M1 telah menjadi 'mimpi buruk' di musim basah tahun lalu, tetapi sasis tahun ini (berbasis 2016) dan pekerjaan elektronik baru-baru ini telah memperbaiki situasi.

Tahun lalu adalah perasaan yang sangat buruk, itu mimpi buruk karena motor 2017 sangat sulit dikendarai saat basah, katanya. “Kami dan Yamaha bekerja dan motor 2018 lebih seperti Yamaha lama yang pada 2015-2016 kami cukup kuat di basah.

"Itu satu hal. Yang lainnya adalah kami mengerjakan elektronik, yang sangat penting di basah. Kami mencoba membuat motor lebih mulus dan mudah dikendarai dan sepertinya juga di basah kami tidak terlalu buruk."

Bendera merah muncul selama kedua sesi MotoGP hari ini, karena kondisi lintasan, dengan genangan air dalam jumlah besar di beberapa bagian lintasan.

“Bagi saya, semuanya tergantung jumlah air, karena trek bekerja dengan baik. Aspal memiliki grip yang baik di kondisi basah dan drainase yang baik,” kata Rossi.

“Masalahnya kalau hujan seperti pagi ini jam 10 tidak bisa lomba, karena terlalu banyak air dan motor besar ini banyak semprotan jadi kalau dalam rombongan tidak bisa melihat.

"Pagi ini cukup menunggu 10-15 menit dan kemudian kondisi lintasan lebih baik, jadi kami harus melakukan seperti ini selama sisa akhir pekan."

Vinales, hanya dua poin di belakang Rossi dalam perebutan posisi ketiga dalam kejuaraan dunia, tercepat ketujuh pada hari Jumat.