Bradley Smith telah menghindari gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang Aprilia RS-GP, tetapi setelah empat hari tes MotoGP, pria Inggris itu "merasakan apa yang telah dilihatnya" saat menonton motornya di trek musim ini:

"Tapi kami juga tahu bagaimana membuatnya lebih baik, jadi itu mengasyikkan."

Smith beralih ke tugas uji berkendara untuk Aprilia (ditambah balapan di Piala Dunia MotoE FIM yang baru) setelah enam musim di kelas utama dengan Tech3 Yamaha dan kemudian mesin KTM pabrik.

Aprilia finis di urutan keenam dan terakhir dalam klasemen konstruktor tahun ini, kalah dari KTM dengan selisih 13 poin setelah rekan setim Smith Pol Espargaro merebut podium debut (16 poin) di putaran final.

Untuk meningkatkan peruntungannya di tahun 2019, Aprilia, seperti Yamaha, memperkuat program pengujiannya, merekrut Smith untuk bekerja bersama pembalap pabrikan Aleix Espargaro dan Andrea Iannone.

"Saya mencoba untuk tidak memiliki gagasan yang terbentuk sebelumnya. Itu selalu berbahaya, tetapi [RS-GP] seperti yang saya bayangkan, ketika Anda melihatnya di trek," kata Smith di Jerez.

"Bagian depan, saya rasa, merupakan poin kuat pada motor ini. Ia bisa mengerem terlambat. Aleix jelas mengembangkannya agar bisa mengerem hingga ke puncak.

“Katakanlah saat ini kelemahannya ada di bagian belakang, jadi itu fokus utama kami.

"Menurunkan tenaga, tidak memiliki banyak wheelie dan menggunakan potensi maksimum mesin adalah sesuatu yang Anda lihat mereka mungkin kesulitan saat ban lepas."

Salah satu bahan utama untuk menjadikan RS-GP lebih baik di tahun 2019 adalah perubahan karakter mesin. Smith - yang mengambil pekerjaan tambahan dari Espargaro yang sakit di Jerez - sangat terlibat dalam membantu memilih arah yang disukai sebelum jeda musim dingin.

"Aleix masih buruk, jadi itu adalah hari sibuk memeriksa kembali konfigurasi mesin dan mencoba membuat keputusan tegas ke mana harus pergi," katanya sebelum meninggalkan sirkuit.

"Pada akhirnya kami memikirkan apa yang dibutuhkan motor dan potongan-potongan yang berbeda, ide-ide yang berbeda."

Dua konfigurasi mesin berbeda yang ditawarkan adalah "serupa, tetapi jelas berbeda di area tertentu. Fokus utama saat ini adalah kemampuan mengemudi dan memastikan kami mendapatkan cengkeraman sebanyak mungkin dari ban belakang.

“Jelas itu adalah kelemahan yang kami lihat dari Aprilia musim lalu, dalam hal merusak ban belakang dan mungkin sedikit kesulitan menjelang akhir balapan.

"Mereka tidak mencoba menemukan kembali roda, pada dasarnya hanya menyempurnakan dan menunjukkan hal-hal ke arah yang benar sehingga orang-orang dapat membuat motor '19 dari semua yang telah kami pelajari dari tes ini.

Tujuan penting adalah idealnya untuk mendapatkan ketiga pembalap, tapi di sini dua pembalap, menyetujui arah yang sama.

"Saya pikir kami berhasil. Sekarang kami perlu melihat seperti apa paket lengkap di Sepang dan bergerak maju dari sana."

Ketika Espargaro kembali beraksi di tahun baru, Smith akan kembali bekerja dengan tim penguji Aprilia, yang dengannya dia juga akan membuat beberapa penampilan wild card, dimulai pada pembuka musim Qatar .

"Kepala kru saya adalah Pietro [Caprara], yang bekerja dengan Aleix selama paruh kedua tahun lalu setelah Marcus [Eschenbacher] tidak lagi datang ke balapan," kata Smith.

"Jadi dia akan mengarahkan kapal dan kemudian [tim penguji] lainnya sebagian besar datang dari pabrik, tapi jelas kami mencoba membangun keseluruhan proyek sekarang.

"Orang-orang melakukan pekerjaan dengan baik, kami telah melihat mereka bekerja di sini dalam dua hari terakhir dengan Matteo [Baiocco] dan hal-hal tampaknya menjadi lebih baik dan lebih baik di sana. Jadi ini tidak sepenuhnya baru, tetapi tim penguji yang direvisi dari tahun ini. "

Iannone, yang telah bergabung dengan tim dari Suzuki, adalah pembalap RS-GP teratas di Jerez, di tempat ke-16.