Valentino Rossi memulai musim ke -24 balapan grand prix akhir pekan ini di Qatar.

Semua kecuali empat dari kampanye itu berada di kelas utama, di mana pembalap Italia itu telah mengklaim tujuh gelar kejuaraan dan memegang rekor kemenangan sepanjang masa dengan 89 kemenangan.

Tapi terakhir kali Rossi berdiri di tangga teratas podium adalah 20 bulan lalu di Assen, The Doctor mengalami musim tanpa kemenangan pertamanya sebagai pebalap Yamaha pada 2018, ketika rekan setimnya Maverick Vinales berhasil meraih kemenangan di Phillip Island.

Perubahan manajemen dan teknis telah diterapkan untuk mencoba dan membuat M1 menjadi juara reguler sekali lagi, tetapi Rossi lebih berhati-hati daripada Vinales tentang sejauh mana kemajuan yang dibuat sejauh ini dalam menyelesaikan masalah roda belakang dan konsumsi ban belakang berikutnya.

Pembalap Italia itu setuju bahwa mesin 2019 adalah langkah maju dan sangat cepat dalam satu lap, seperti yang digambarkan oleh keempat Yamaha berada di tujuh besar pada tes Qatar baru-baru ini, tetapi tetap khawatir tentang kecepatan balapan.

Meski demikian, Rossi yakin bahwa langkah yang tepat akhirnya diambil untuk melawan Honda dan Ducati.

"Akhirnya, GP pertama musim ini akan segera dimulai! Tes pramusim sangat penting. Baik di Sepang maupun di Qatar kami telah mengambil langkah maju dan kami dapat mengatakan bahwa kami telah melakukan tes positif. Kami masih memiliki untuk meningkatkan banyak hal, tetapi jalan yang kami tempuh adalah yang benar, "kata Rossi, yang baru-baru ini merayakan ulang tahunnya yang ke-40.

"Jumat ini kami akan memulai balapan akhir pekan pertama 2019 dan kami akan dapat memahami banyak hal dengan lebih baik. Kami akan memiliki waktu untuk meningkatkan kualitas motor selama sesi latihan bebas dan kami akan melakukan segalanya untuk bersiap-siap untuk balapan. .

"Saya merasa baik, saya telah berlatih dengan baik musim dingin ini, dan saya siap untuk memulai musim baru ini dengan tim saya dan semua staf Yamaha. Kami akan melakukan yang terbaik!"

Rossi berada di urutan ketiga dan hanya 0,797 detik dari kemenangan di Qatar musim lalu.

Pembalap tertua yang memenangkan balapan 500cc / MotoGP

  1. Fergus Anderson : 44 tahun dan 237 hari (SPA 1953)
  2. Jack Findlay : 42 tahun dan 85 hari (AUT 1977)
  3. Leslie Graham : 41 tahun dan 21 hari (SPA 1952)