Danilo Petrucci mengeluarkan pembelaan yang kuat terhadap metode kerja Ducati sehubungan dengan protes yang agak membayangi pembukaan tirai MotoGP spektakuler hari Minggu di Qatar.

Segera setelah mengikuti balapan pertamanya untuk tim pabrikan Ducati, Petrucci menegaskan pabrikan Bologna sepenuhnya "menghormati aturan" yang berlaku saat ini. Produsen pesaing "selalu berusaha menghentikan kami dan mereka tidak bisa - mereka meniru," katanya.

Komentar itu muncul setelah empat pabrikan saingan - Honda, Suzuki, KTM dan Aprilia - memprotes penggunaan perangkat yang dipasang pada swingarm Petrucci, Andrea Dovizioso dan Jack Miller GP19 pada Minggu.

[[{"fid": "1385554", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Yang pasti di paddock selalu ada suara bahwa Ducati menyalip batas tersebut,” kata Petrucci. “Tapi kami membaca dan menghormati aturan. Kemudian banyak solusi dari banyak tim lain, mereka telah menyalin solusi kami, dari winglet, ke kotak salad, ke semuanya.

“Mereka selalu berusaha menghentikan kami dan mereka tidak bisa - mereka meniru. Setidaknya saya senang bahwa aturan, seperti biasa, telah dihormati. Itu tidak banyak poin tapi kami menyimpan sepuluh poin ini. "

Petrucci mengacu pada sepuluh poin yang dia kumpulkan untuk tempat keenam, hasil yang membuatnya "sangat kecewa" mengingat kecepatannya pada tes pramusim di sini, serta yang ditunjukkan di FP4.

Setelah lap pertama yang buruk, pembalap Italia itu tidak mampu memberikan kesan kepada Dovizioso, Marc Marquez, Cal Crutchlow dan Alex Rins, yang secara konsisten tampil ke depan, di lap terakhir.

Alasannya ada dua: pertama Petrucci bertaruh dengan opsi ban depan lunak Michelin, karena ia memperkirakan suhu akan terus turun setelah pukul 19:45; kedua, Ducati-nya kekurangan kecepatan tertinggi Dovizioso, membuat sulit menyalip di lintasan lurus.

Ditanya mengapa dia tidak bisa meniru kecepatan tertingginya di FP4, Petrucci berkata, “Awal yang buruk [dan] dengan pertaruhan, dengan pilihan ban. Tapi, jika Anda ingat, saya kehilangan podium tahun lalu karena saya menggunakan soft front. Saya menggunakan bagian depan yang lembut lagi. Mungkin tahun depan saya akan belajar!

“Aku tidak sebodoh itu. Kami melihat jam 7 malam, lalu jam 7:30 turun. Pukul 07.45 kami melihat suhu ban turun. Masalahnya adalah stabil. Tidak seperti kemarin, saat turun, turun, turun dan kelembaban naik. Hari ini tidak ada kelembaban.

“Saya bertaruh. Saya sangat, sangat cepat dalam simulasi balapan. Saya sangat cepat di FP4. Saya sangat cepat pagi ini. Tetapi mengendarai sendiri adalah suatu hal, ketika Anda sangat, sangat cepat. Tapi hari ini balapan tidak terlalu cepat karena saya mulai di lap pertama di lap kesepuluh. Setelah beberapa lap saya berada di urutan ketiga atau keempat.

“Masalahnya adalah saya tidak bisa menyalip. Terutama kami harus memeriksa mengapa sepeda saya sangat lambat di jalan lurus. Saya tidak bisa melewati pengendara mana pun. Saya harus bertahan di tikungan pertama. Rins sangat cepat. Ketika dia membuat kesalahan, dia bisa pulih dan maju ke depan.

“Tapi Dovi mampu melewatinya dan mempercepat langkahnya. Bagi saya itu tidak mungkin. Ini sulit untuk dikelola pada akhirnya. Saya harus banyak memulihkan akselerasi dan dalam dua lap terakhir saya kehilangan ban belakang. Tapi dengan tiga lap tersisa saya 0,9 dari puncak.

“Kamu tahu, aku bertaruh tapi itu pilihan yang tepat. Yang pasti saya sangat kecewa dengan tempat keenam ini. Saya ingin berjuang untuk lima besar. Kemudian di sisi lain saya senang karena saya bersama orang-orang top dan masih ada 18 balapan. Saya ingin tetap di level ini untuk semua balapan, yang merupakan tujuan utama saya. ”

Selain perangkat kontroversial di swingarm Ducati, Petrucci menggunakan 'perangkat holeshot' yang tepat pada awalnya. Efeknya tidak begitu terlihat di sini, karena 'kesalahannya'.

“Perangkatnya ya, tapi saya tidak memulai! Masalahnya saya langsung ingin memulihkan beberapa posisi tapi saya terlalu cepat menggunakan kopling. Kemudian perasaan sepeda sedikit berbeda di bagian itu. Tapi itu kesalahan saya, ”katanya.