Danilo Petrucci hampir tidak mengeluh setelah hari pertama latihan bebas MotoGP di Jerez, saat pembalap Italia itu memimpin Ducati satu-dua yang mengesankan dalam kondisi sore yang terik.

Sampai setahun lalu, Jerez tidak pernah menjadi tempat berburu yang menyenangkan bagi pabrik Bologna. Tapi penampilan Petrucci yang memukau di sini pada tes November lalu menjadi pertanda baik. Dan pada hari Jumat dia senang dengan konsistensinya.

"Yang pasti perasaannya sangat bagus," pemain Italia itu memulai, pertama dan unggul 0,097 dari rekan setimnya Andrea Dovizioso mendekati FP2. Saya senang tentang perasaan dengan motornya.

“Saya telah berbicara sebelumnya dengan orang-orang saya dan motornya sama seperti Austin, tapi saya memiliki perasaan yang lebih baik di sini. Ini bagus untuk saya karena saya bisa mengendarai motor seperti yang saya inginkan. Bahkan jika saya tidak melakukan putaran yang sempurna pada putaran terakhir - untungnya saya memiliki peluang sebelum bendera merah - saya cukup senang.

“Saya memiliki kecepatan yang sangat bagus dan kami memiliki kesempatan sore ini untuk mencoba berbagai jenis ban. Kami berusaha keras dan menengah dan kami cepat.

“Besok kami harus lebih fokus pada flying lap karena tahun ini titik lemah saya adalah kualifikasi. Saya tidak lolos di dua baris pertama, dan di Qatar dan Argentina adalah masalah besar untuk memperebutkan podium.

“Untuk besok targetnya adalah dua baris pertama dan saya ingin berada di sana untuk memperebutkan podium pada hari Minggu. Ini tidak akan mudah. Saya tidak tahu potensi sebenarnya dari Marquez dan Honda. Saya mengharapkan mereka sangat, sangat cepat. Tapi saya melihat diri saya sendiri dan saya bahagia. "

Aspek yang paling mengesankan dari performa Petrucci adalah konsistensinya terlepas dari kondisi yang ada. FP2 diadakan saat suhu trek diukur pada 46 derajat.

“Suhu panas bukanlah kondisi terbaik bagi saya,” katanya. “Tapi selama tahun ini saya banyak bekerja dalam kondisi ini. Seperti yang kalian ketahui, salah satu masalah yang mempengaruhi saya di akhir balapan adalah ban terlalu panas.

“Tapi mengendarai dengan cara yang berbeda, yang dibantu dengan menjadi lebih kurus, dan banyak bekerja pada motor, bekerja dengan sangat, sangat bagus. Saya tidak tahu apakah untuk semua balapan kami bisa kompetitif seperti ini.

“Ketika cengkeraman semakin berkurang di akhir balapan, kami harus kompetitif meski tanpa bantuan ban belakang.

“Ban belakang di tikungan panjang ini - belok tiga, empat, lima, tujuh, delapan - di mana Anda harus berada di tepi motor dan tetap pada throttle. Ini sangat, sangat buruk untuk suhu ban.

“Tapi saya banyak mengerjakan ini. Sekalipun saya tidak terlalu bagus dalam pengereman, saya bisa bekerja dalam akselerasi. Itu berhasil karena saya selalu berjuang dalam kondisi panas. Tapi selama musim dingin ini saya banyak mengerjakan ini dan hasil pertama akan datang. "

Apakah dia terkejut dengan kecepatannya? “Pada akhirnya Ducati tahun lalu tidak terlalu buruk. Yang pasti jarak dengan Marquez cukup besar.

“Tapi kami tidak bisa mengikuti gaya berkendara Honda, Suzuki atau merek lain karena kami memiliki kelebihan kami dan kami harus mengatasinya dan berusaha mengatasi titik lemah kami, yaitu membelokkan motor tanpa rem.

“Tapi kami benar-benar bagus dalam pengereman, kami bagus dalam akselerasi. Kami harus bekerja secara berbeda. Seperti yang kami tunjukkan sore ini, motornya bekerja dengan baik. Tapi ini baru hari Jumat. Kami memiliki FP4, di mana kami akan memiliki lebih banyak referensi untuk dipahami. "