Pol Espargaro yang "bangga" percaya bahwa posisi keenam yang menakjubkan di Grand Prix Prancis "100 persen" hari Minggu melampaui prestasinya di Valencia tahun lalu, ketika ia dan KTM mencetak podium debut mereka di kelas MotoGP.

Espargaro berada dalam bentuk yang terinspirasi saat ia membawa RC16 ke dalam enam besar, menyelesaikan 5,9 detik di belakang pemenang balapan Marc Marquez yang luar biasa dalam cuaca kering terbaik KTM yang nyaman sejak bergabung dengan kelas utama pada tahun 2017.

Performa Catalan juga menyebabkan beberapa garukan kepala di sisi berlawanan dari garasi. Johann Zarco, lap pemegang rekor langsung di Le Mans, adalah 13 th dan 27 detik di belakang rekan setimnya, menunjukkan banyak dari hasil ini adalah turun ke gaya naik Espargaro dan keuletan.

"Ini hasil yang menakjubkan dan hampir tidak bisa dipercaya setelah kurang dari dua setengah tahun," kata Espargaro. “Apa yang kami capai… siapa bilang tabung dan WP tidak berfungsi ?! Kami menunjukkan bahwa kami sedang dalam perjalanan. Sungguh luar biasa dan saya sangat bangga dengan proyek ini.

“Yang pasti podium [di Valencia tahun lalu] memberi kami banyak perasaan baik dan semangat yang baik untuk terus bekerja tetapi apa yang kami raih hari ini luar biasa. Tidak ada tabrakan di depan. Kami tidak bisa mengatakan ini adalah hasil yang tidak adil.

“Kami ada di sana karena kami di urutan kelima, dan kami berada di sana selama balapan. Persaingan di sini sangat tinggi dengan pembalap terbaik di dunia dan kami hanya berjarak lima detik dari HRC.

“Ini luar biasa dan yang pasti memberi kami sayap untuk terus bekerja dan menjadi lebih baik di balapan berikutnya untuk terus berjuang untuk sepuluh besar.”

Satu hari pengujian ekstra di Jerez Rabu lalu memberi Espargaro kesempatan untuk menguji berbagai item baru, termasuk konfigurasi mesin yang berbeda dan swingarm karbon, yang ia balapan di sini.

Komponen tersebut, ditambah dengan tata letak Le Mans yang sesuai dengan gaya pengeremannya yang agresif dan berat, berkontribusi pada penyelesaian ini, yang melampaui Assen, 2018 (15 detik) dalam hal kedekatan dengan pemenang balapan.

“Saya pikir trek ini bagus untuk saya dan gaya berkendara saya dan juga untuk motornya karena berhenti dan pergi dan menukik dengan rem dan pada batas. Bersama dengan peningkatan yang kami dapatkan setelah tes di Jerez… Saya pikir ini adalah campuran dari banyak hal di sini.

“Berjarak lima detik dari HRC Honda berarti kami melakukan banyak hal dengan baik dan kami menggabungkannya. Saya mengendarai dengan baik tetapi saya serupa di balapan lain dan kami belum sedekat kami hari ini.

“Jadi langkah yang kami buat dengan motor itu penting dan besar. Kami harus tetap bekerja karena perkembangannya bagus dan kami perlu menjaganya.

“Hanya mendorong batas dari tikungan pertama hingga terakhir. Saya tahu bahwa saya tidak memiliki banyak kesempatan untuk melakukan apa yang saya lakukan hari ini dan yang pasti Anda perlu mengambil risiko setiap pengereman.

“Saya mencoba untuk mengambil titik [kuat] terbesar dari motor yaitu pengereman dan saya membawanya ke batas dan maksimum. Mungkin di salah satunya Anda bisa jatuh dan menabrak - dan saya memiliki momen saya selama balapan ketika saya hampir! - tapi itu bagus.

“Saya bisa mempertahankan kecepatan saya dan melakukan putaran waktu saya, bahkan jika saya memiliki momen-momen saya. Saya hanya merasa sangat bangga dengan dari mana kami berasal dan di mana kami berada. "

Tentang apakah dia takut pada grup, yang berisi Franco Morbidelli, Fabio Quartararo dan Cal Crutchlow, di belakang akan menangkap dan menyalipnya, Espargaro menambahkan, “Ketika saya melakukan 2.9, 2.8 saya merasa saya tidak dapat melanjutkannya karena saya berada di membatasi dan terutama di tikungan pertama karena saya memiliki kunci besar pada 300K per jam.

“Saya juga memiliki beberapa pompa lengan untuk memindahkan sepeda dari satu sisi ke sisi lain. Saya hanya berada di batas tetapi saya bisa melakukannya, dan itu berarti motornya bisa, jadi saya melanjutkan.

“Saya juga memiliki tanda roda Morbidelli di pantat saya! Saya telah dipukul tiga kali! Franco cepat dan mencoba untuk menyalip tetapi saya mempertahankan posisi saya karena saya pikir saya lebih cepat darinya.

“Stop-and-go kami lebih cepat daripada Yamaha dan juga di beberapa tikungan akselerasi kami lebih baik karena kecepatan di tikungan lebih sedikit, mereka mengejar saya di Turn7 dan satu-satunya cara untuk menyalip saya adalah melalui kecepatan tikungan di tikungan jadi itu kenapa mereka semua masuk ke dalam seperti orang gila!

“Saya mencoba menguncinya karena saya lebih cepat dari mereka. Ketika Anda memiliki poin kuat pada sepeda maka Anda bisa bertarung. Jika Anda tidak memilikinya maka mereka pergi begitu saja. Ini masalah mengunci pintu dan mengambil keuntungan dari keunggulan sepeda. "

Tentang perubahan motor yang dilakukan sejak Jerez, Espargaro mengungkapkan, “Perubahan yang kami lakukan pada motor itu besar dan menarik. Kami memiliki swingarm karbon dan konfigurasi mesin berubah.

“Ini sangat membantu tetapi juga memberi saya perasaan yang berbeda karena saya dapat mendorong lebih banyak pada batas. Saya bisa mencapai hal-hal yang di Jerez saya tidak bisa. Dengan menemukan batasan, kami mengambil untung dari bagian-bagian yang kuat dari motor dan ini membuat saya lebih cepat karena saya menyukai poin-poin kuat itu!

“Saya sangat bersenang-senang hari ini dan berada di batas dari awal hingga akhir dan sungguh menakjubkan melihat kami mengejar Vale di beberapa tempat dan Petrucci harus memukul saya untuk menyusul saya. Ini membuat saya merasa sangat bangga. ”