Danilo Petrucci mungkin merasa lemah secara fisik, tetapi pelatih asal Italia itu membuat awal yang baik di kandangnya di MotoGP dengan posisi ketiga pada latihan Jumat di Mugello.

Petrucci menderita flu dan juga berjuang untuk berlari dengan baik melalui tikungan terakhir yang mengarah ke lurus tercepat musim ini.

Meskipun demikian, pebalap Factory Ducati itu hanya unggul 0,131 dari pemimpin kejutan Francesco Bagnaia (Pramac Ducati) dan delapan tempat di depan rekan setimnya Andrea Dovizioso.

"Perasaannya cukup baik, meski saya belum fit sepenuhnya karena flu yang sangat parah. Saya agak lemas dan sedikit kesulitan sore ini. Mudah-mudahan besok saya akan lebih baik," kata Petrucci, yang mengawali hari itu. dengan posisi kedua di belakang Marc Marquez di FP1.

"Bagaimanapun, kedua sesi berjalan cukup baik, bahkan jika ada kekurangan cengkeraman di semua trek sehingga Anda tidak merasakan perbedaan besar bahkan dengan ban belakang baru yang lembut.

Saya berjuang keras untuk melakukan tikungan terakhir, motor saya tidak banyak berbelok, dan sangat sulit bagi saya untuk menghubungkan masuk dari tikungan dan keluar. Jadi tidak pernah sempurna, tikungan itu.

"Kami harus memahami mengapa dan sekarang kami mempelajari beberapa data dan kami dapat memeriksa juga dengan pembalap lain jadi mungkin saya akan belajar sesuatu. Kami harus tetap fokus dan bersiap untuk pertarungan selama kualifikasi, karena kami semua dekat di puncak.

"Tujuan kami adalah memperjuangkan posisi terdepan, atau setidaknya dua baris pertama."

Salah satu lawannya adalah rookie Bagnaia, yang memimpin sesi MotoGP untuk pertama kalinya.

"Pecco adalah pembalap yang hebat. Saya pikir di bagian pertama kejuaraan ini dia membayar sedikit karena kurangnya pengalaman dan nasib buruk. Tapi dia sangat cepat, dia datang dan yang pasti dia adalah pembalap Italia seperti kita dan dia sangat Mugello. baik, "kata Petrucci.

"Motornya lebih tua dariku tapi sangat mirip jadi dia punya peluang bagus. Sayangnya bagi kami dia lawan lain!"

Petrucci bukan satu-satunya pembalap yang sakit di Mugello pada hari Jumat, dengan Marc Marquez juga menderita demam.

"Kita bisa membandingkan flu kita!" canda Petrucci.