Valentino Rossi menyelinap ke sepuluh besar yang sangat penting pada penutupan hari pertama MotoGP di Assen, tetapi jauh dari konten, menyatakan dia masih jauh dari tempat yang dia inginkan.

40 tahun mengalami masalah dengan M1 elektronik di FP1, sesi di mana ia ditempatkan di urutan kedua belas. Ada perbaikan hingga sore hari, dengan pembalap Italia itu mengakhiri hari kesembilan secara keseluruhan.

Namun, dengan rekan setimnya Maverick Viñales dan pelari satelit Yamaha Fabio Quartararo bertukar posisi pertama dan kedua dari satu sesi ke sesi lainnya, Rossi masih jauh dari potensi penuhnya - dan motornya -.

“Pada akhirnya saya berada di 10 besar sore ini,” Rossi memulai. “Pagi ini kami memiliki masalah dengan motor pertama dan itu adalah motor terbaik dan kami kehilangan 15 menit dan setelah itu kami selalu sedikit mengalami penundaan karena semua orang ketika mereka masuk ke lintasan mereka dapat meningkatkan diri.

“Pada sore hari itu sedikit lebih baik, pada akhirnya serangan waktu tidak terlalu buruk dan saya berada di sepuluh besar tetapi saya tidak terlalu senang. Maksud saya, saya tidak cukup cepat, kecepatan saya tidak fantastis dan saya memiliki celah dalam kecepatan balapan dibandingkan dengan orang yang lebih cepat.

“Jadi kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, karena di beberapa bagian lintasan, terutama di bagian yang cepat, saya merasa sangat tidak nyaman dengan motornya, saya tidak dapat menjadi kuat seperti yang saya inginkan, jadi kami perlu untuk bekerja dengan pengaturan.

“Dan kami bekerja sedikit dengan ban juga, tapi seperti biasa pilihan sangat terbuka jadi kami perlu melanjutkan dan kita lihat saja nanti. Tapi hal penting pertama adalah mencoba menjadi lebih kuat terutama dalam hal kecepatan karena saya tidak fantastis. ”

Mengenai masalah yang dihadapinya di FP1, Rossi menjelaskan, “Saya ingin memulai dengan yang pertama karena itu yang terbaik, yang lain adalah pengaturan yang berbeda. Tapi elektronik, masalah listrik, sistem tidak berfungsi jadi saya harus berhenti.

“Tapi masalahnya mereka butuh waktu untuk mengerti, karena saya ingin mencoba start dengan motor itu, tapi setelah saya harus menunggu, bagaimanapun, kadang itu terjadi.”

Juara dunia sembilan kali, yang terakhir memenangi balapan MotoGP di Belanda 24 bulan lalu, beralih antar fairing dalam upaya menemukan keseimbangan ideal antara kontrol wheelie dan stabilitas front-end.

“Fairingnya menurut saya sama, kami hanya mengganti sayapnya,” ucapnya. “Kami mencoba sayap karena di trek ini Anda selalu mengalami masalah wheelie dan sayap meningkatkan wheelie tapi setelahnya motor sedikit lebih sulit untuk dikendarai.

“Jadi pada akhirnya saya lebih suka yang standar. Kami perlu meningkatkan perasaan karena kami memiliki banyak bagian yang membuat Anda sangat cepat, Anda membutuhkan perasaan yang baik dengan motornya, jadi kami perlu meningkatkan keseimbangan dan beberapa detail untuk mendorong lebih banyak.

“Dan besok pagi cobalah untuk berdiri di sepuluh besar, seperti sore ini dan itu tidak mudah karena semua orang cepat, tapi kita masih harus bekerja.”

Mengenai kondisi trek, dia menambahkan, “Treknya tidak terlalu buruk, apalagi dengan cuaca bagus seperti ini. Dan bagi saya kondisinya bagus, di sini di Assen Anda selalu memiliki cengkeraman yang cukup baik.

“Tapi punya banyak gundukan dan bagian yang agak rumit, giliran enam dan tujuh, di mana pagi ini Lorenzo terjatuh, memiliki banyak gundukan. Anda tahu, ini trek yang dimodifikasi, bukan trek yang sebenarnya.

“Jadi saat Anda mengendarai motor, Anda merasa trek tidak lahir seperti ini, lahir dengan cara lain tetapi setelah untuk keselamatan mereka memodifikasi. Tapi sekarang cepat dan agak sulit. Namun secara umum, selain dari tempat itu, kondisi treknya masih bagus. “