Valentino Rossi mengatakan dia telah melihat perubahan dalam diri Yamaha sejak liburan musim panas setelah dia dan rekan-rekan pabrikannya menyelesaikan akhir pekan yang mengesankan di Red Bull Ring.

Petenis berusia 40 tahun itu tahu sejak FP1 Jumat pagi bahwa beberapa kelemahan penting M1 - terutama traksi dan akselerasi - jauh lebih baik, terutama dibandingkan dengan kinerja di Austria tahun lalu.

Memang Rossi menempati urutan keempat dalam balapan hari Minggu, diapit di antara Fabio Quartararo dan Maverick Vinales, waktu balapannya sendiri dua belas detik lebih cepat dari 2018.

“Pada akhirnya ini adalah akhir pekan yang bagus dengan balapan yang cukup bagus,” kata pembalap Italia itu. “Di atas kertas kami seharusnya sangat menderita di sini di Austria seperti di masa lalu. Tapi dari awal di FP1 kami melihat sesuatu yang bagus.

“Kami meningkatkan, terutama keteguhan dan cengkeraman ban. Saya melakukan start yang sangat bagus dan lap cepat yang sangat bagus. Saya kuat dan mampu menutupi banyak posisi.

“Saya berada dalam posisi yang baik untuk memperebutkan podium, tetapi sayangnya orang-orang di depan saya - terutama Dovi dan Marquez, tetapi juga sedikit Quartararo - lebih kuat dari saya. Jadi saya tidak bisa pergi dengan Fabio.

“Tapi pada akhirnya itu hasil yang positif karena saya sedikit menderita pada akhirnya. Viñales dan Rins pulih dari saya, tetapi saya bisa berkendara dengan baik dan tiba di depan. Pada akhirnya tempat keempat tidak terlalu buruk. "

Rossi bingung menjelaskan kurangnya kecepatan sebelum liburan musim panas. Kemudian dia mengalami empat akhir pekan yang terik, termasuk tiga kecelakaan di Mugello, Montmeló dan Assen, dan pertunjukan yang tenang di Jerman, di mana dia finis kedelapan.

Apa yang berubah sejak itu? "Kami cukup senang terutama karena sepertinya paruh kedua musim dimulai dengan cara yang lebih baik," jelasnya. “Balapan pertama kami sangat, sangat negatif.

“[Tapi] Sepertinya ada sesuatu yang bergerak di Yamaha dan Yamaha mulai bekerja lebih keras dan dengan cara yang lebih baik untuk meningkatkan motor. Ketika kami tiba di sini pada hari Jumat kami memahami bahwa kami membuat langkah dalam elektronik dan akselerasi dan kami bisa lebih kompetitif karena kami selalu menderita di trek ini.

“Jadi ini yang paling penting. Yang pasti kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, karena terutama Dovi dan Marquez dengan pabrikan Ducati dan Honda lebih cepat dari kami, tetapi ini cara yang baik untuk memulai kembali.

“Sekarang kami memiliki seminggu istirahat setelah dua balapan berturut-turut. Setelah kami memiliki Silverstone. Saya berharap cuaca bagus karena saya sangat menyukai trek dan sepertinya dengan aspal baru dengan daya cengkeram lebih baik dan lebih sedikit benturan, kami bisa kuat dengan Yamaha. ”

Setelah awal yang bagus pada hari Minggu, Rossi tidak berdaya untuk mempertahankan kecepatan Quartararo di depan. Perbedaannya, menurutnya, adalah keputusan rookie untuk memilih ban belakang lunak Michelin, senyawa yang "diderita" oleh pembalap Italia itu selama latihan.

“Sepertinya dia tidak terlalu menderita dengan ban belakang jadi dia bisa melembutkannya. Hari ini kondisinya bagus untuk yang lembut karena lebih dingin dari kemarin. Tetapi bagi saya selama latihan, saya sangat menderita dengan bagian belakang yang lembut. Juga dalam serangan waktu.

“Jadi menurut saya pilihan yang lebih baik bagi saya adalah medium untuk jarak balapan. Tapi ketika Anda balapan dengan medium Anda memiliki sedikit lebih sedikit pegangan dan juga akhir pekan ini Quartararo melakukan pekerjaan yang luar biasa dan dia cepat. "