Jack Miller yang frustrasi mengakui bahwa dia "tidak mampu memenuhi" ekspektasi yang ditetapkan oleh dirinya sendiri di Grand Prix Inggris karena masalah yang mengganggu di tikungan pertama ditambah dengan kurangnya grip belakang yang kronis membatasi dia ke posisi kedelapan.

Pembalap Australia itu memiliki harapan tinggi untuk pertandingan 20-lap setelah secara dramatis lolos di barisan depan pada akhir Q2. Tetapi Miller segera menyadari bahwa dia tidak dapat melepaskan perangkat holeshot Ducati sebelum tikungan pertama, yang berarti dia menghabiskan detik-detik berikutnya dengan panik mencoba untuk mengkalibrasi ulang keseimbangan motornya.

Setelah melepaskan tiga posisi dalam pelarian untuk memasuki usia dua tahun, pemain berusia 24 tahun itu segera membuat Franco Morbidelli dan Cal Crutchlow unggul. Tapi kurangnya cengkeraman belakang yang membingungkan membuat harapan itu, dan Miller tidak berdaya untuk menangkis Danilo Petrucci yang maju di lap terakhir.

“Start saya bagus tapi saya tidak bisa mendapatkan perangkat holeshot saya kembali,” kata Miller, pemenang lomba kedelapan dan 20 detik dari Alex Rins di bendera kotak-kotak. “Jadi saya melewati belokan satu, dua dan tiga seperti helikopter.

“Saya mencoba yang terbaik untuk membuatnya muncul dan orang-orang mengelilingi saya ke kiri, kanan dan tengah. Itu tidak ideal tapi bagaimanapun, saya berjuang dengan grip dari awal sampai akhir.

“Kami harus memahami apa yang sedang terjadi, terlebih dengan masuknya daripada di tempat lain. Tidak ada kontak, katakanlah, di ban belakang dan kemudian ada beberapa, katakanlah, bagian yang hilang di bagian akhir.

“Kami perlu memahami mengapa dan apa yang perlu kami lakukan untuk memperbaikinya. Itu adalah hal terbesar pada akhirnya, mencoba bertarung dengan Crutch. Kemudian Petrucci bergabung. Itu tidak ideal.

“Saya mencoba bertarung dengannya di lap terakhir tapi saya tidak bisa. Dalam perubahan arah yang cepat setelah belokan pertama, saya hampir kehilangan bagian belakang. Itu terjadi pada saya saat saya menepi ke sisi kiri ban. Setelah itu saya berkata, 'Kalian lakukanlah.' ”

Diminta untuk menjelaskan mengapa dia mengalami drama awal dengan perangkat holeshot, Miller menawarkan, “Biasanya di tempat-tempat seperti ini saya tidak menggunakannya. Saya pikir kami memiliki transfer yang cukup di pangkalan tetapi saya ragu tentang itu.

“Itu tergantung [di trek]. Di Phillip Island kami tidak bisa menggunakannya. Jika kita sedikit jauh di belakang sini maka kita bisa menggunakannya. Dovi bisa mendapatkan transfer tidak ada masalah. Karena begitu dekat dengan tikungan, saya hampir tidak perlu mengerem. Saya mencoba meraih rem ekstra.

“Berada di depan grup Anda tidak ingin terlalu banyak meraih. Anda memeriksa 20 sepeda aneh di belakang Anda. Itu bukan awal terbaik saya, itu pasti.

“Cukup menakutkan menuju ke belokan tiga di sebuah daerah oranye yang dicincang mencoba untuk memindahkannya, mengambil segenggam besar rem sepanjang waktu.

“Saya harus melakukan sedikit 'penghentian' dan mencoba membuatnya muncul di tempat yang aneh. Saya berhasil membuatnya muncul pada akhirnya. Tapi itu salah satunya. ”

Tentang masalah cengkeraman yang menghalanginya sejak lap pertama, Miller berkata, “Bagian depan terasa luar biasa sepanjang perjalanan. Tidak ada drama sungguhan. Treknya dalam kondisi bagus. Hanya start depan hingga akhir saya tidak memiliki cengkeraman yang dimiliki beberapa pemain lain, terutama Cal dan Morbidelli melalui tikungan terakhir.

"Sudah di lap pertama datang di depan langsung di sini saya melihat [mereka] mengeluarkan asap dari ban mereka. Mereka baru saja menarik celah besar ini. Dan saya berpikir, 'Sialan, apa yang saya lakukan salah di sini?' Saya mencoba segalanya. Saya hanya tidak bisa menyelesaikan apa pun.

“Mereka mampu menarik celah besar bagi saya di sana. Saya bisa merebutnya kembali melalui sektor pertama tetapi itu semakin buruk dan semakin buruk seiring berlalunya balapan. Tidak ideal, tapi hei, ini beberapa poin tambahan untuk kejuaraan. Kami sudah dekat. Kami tidak bertengkar hari ini.

“Saya benar-benar hanya fokus mencoba mengejar Crutch hingga lap sembilan. Saya melihat ke papan pangkuan dan berpikir, 'Sialan, ini baru setengah jalan.' Saya berhasil melewatinya. Seperti yang saya katakan, saya membawa pulang beberapa poin. Tapi saya ingin sedikit ekstra hari ini, itu sudah pasti. Tapi kami tidak bisa memenuhi itu. "

Ditanya apakah masalah cengkeramannya terkait dengan ban spesifik atau set-up motornya, pria Australia itu tersenyum, "Saya tidak bisa mengatakan terlalu banyak."