Alih-alih mengalami kesedihan atau penyesalan, Jorge Lorenzo justru mengungkapkan bahwa dia “merasakan kebebasan” ketika menyelesaikan balapan terakhirnya sebagai pebalap MotoGP di Valencia, dengan fakta bahwa dia “sehat, masih muda [dan mampu] banyak menikmati hidup”. alasan untuk merasakan "banyak kebahagiaan".

Petenis berusia 32 tahun itu pulang ke rumah di tempat ke- 13, tertinggal 51 detik dari pemenang balapan Marc Marquez, tetapi itu jauh dari pikiran Lorenzo saat dia menilai emosi hari itu, ketika dia tampil selama 18 tahun di paddock grand prix. untuk menutup.

Mungkin untuk pertama kalinya sejak dia kembali dari cedera punggung serius yang dideritanya di Assen, Lorenzo berbicara secara terbuka tentang emosinya sebelum balapan. Pertama dan terpenting, dia berfokus untuk menghindari tabrakan apa pun dan tidak "bermasalah pada awalnya".

Tampaknya, satu-satunya kesedihan yang hadir datang dari pengakuan bahwa ia akan “kehilangan kemenangan [dan] berkendara” serta orang-orang di sekitarnya yang berkontribusi pada karir yang gemerlap di mana ia mengumpulkan 68 kemenangan, 69 posisi pole, 152 podium dan , tentu saja, lima gelar dunia.

“Saya sangat senang,” dia tersenyum. “Saya merasakan banyak kebahagiaan. Saya merasa bebas. Ketika saya melewati batas saya merasakan kebebasan karena saya keluar dari olahraga ini dengan sehat, masih muda dan dengan kemungkinan untuk banyak menikmati hidup.

“Hanya ada satu kehidupan. Anda memiliki kesempatan untuk menikmatinya. Anda memiliki begitu banyak kompromi, begitu banyak kewajiban, seperti yang saya miliki sekarang. Kita perlu mengambil kesempatan ini dan itulah yang akan saya lakukan mulai siang dan malam ini!

“Kemarin saya membayangkan bagaimana perasaan saya selama grid. Saya membayangkan bahwa saya akan merasa santai dan tidak terlalu tertekan.

“Tapi saya merasakan sebaliknya. Saya mendapat tekanan karena saya benar-benar ingin tidak mendapat masalah di awal, di lap pertama karena saya melihat di kategori lain hari ini trek licin, sulit dan ada peluang untuk crash dan membuat beberapa kesalahan - selain berada di yang terakhir. posisi - tinggi. Saya tidak ingin jatuh saat balapan.

“Saat saya di lap tiga atau empat saya sedikit tenang. Saya tahu saya bisa menyelesaikan balapan. Ban depan medium pun berada di batasnya. Saya tidak perlu kehilangan fokus. Jika saya melambat terlalu banyak maka bagian depan bisa menjadi dingin dan saya bisa jatuh dengan mudah.

“Ketika saya melihat saya tidak bisa mengikuti Tito [Rabat], yang menyalip saya, atau grup depan, dan posisi saya adalah yang ini, saya memutuskan untuk menekan tombol bertahan hidup dan menyelesaikan balapan di batas saya. Selesaikan balapan itu dengan sepeda dan nikmati hari yang tak terlupakan ini bersama penggemar saya, klub penggemar saya dengan semua penggemar yang datang hari ini dan membuat trek ini begitu ramai.

“Apalagi dengan tim. Kami akhirnya mencapai tujuan kami, yaitu triple crown dan dapat mengatakan bahwa Honda memenangkan segalanya di tahun 2019. Jelas itu berkat musim sempurna yang dilakukan Marc [Marquez] tanpa banyak bantuan saya.

“Tapi tahukah Anda, saya melakukan yang terbaik. Saya tidak menyesal. Keadaan itulah yang saya jalani tahun ini. [Saya merasakan] Kebahagiaan. 18 tahun di sini di kejuaraan dunia ini. Saya akan merindukan menang, berkuda dan orang-orang ini, keluarga yang kita kelilingi dunia ini untuk mencari kebahagiaan dan kemuliaan.

“[Di grid] saya berkata kepada Marc [Balsells], yang merupakan asisten pribadi saya bahwa saya ingin membuat jumlah wawancara sebanyak mungkin dan membiarkan orang-orang memahami bagaimana perasaan saya pada balapan terakhir ini.

“Jadi saya lebih sibuk dari biasanya. Biasanya saya tidak ingin melakukan wawancara, hanya untuk fokus sepenuhnya. Selama wawancara, saya gugup karena, seperti yang saya katakan, saya tidak ingin jatuh atau melakukan kesalahan apa pun, untuk dapat menyelesaikan balapan dengan sepeda dan bertahan.

“Seperti biasa ketika lampu padam, saya hanya ingin memberikan yang maksimal dari saya, bahwa hari ini tidak banyak tetapi cukup untuk mendapatkan beberapa poin dan cukup untuk finis di atas motor.”

Majorcan kemudian ditanya apakah dia punya kesempatan, apakah dia akan mengubah apapun dalam karirnya? “Saya akan memilih menjadi Jorge Lorenzo,” katanya. “Persis sama seperti aku sampai hari ini tanpa mengubah apapun.”