Ini bukan musim dingin yang tenang bagi Jorge Martin Moto2, yang harus mengatasi operasi lutut dan cedera kaki lebih lanjut di samping peralihan dari KTM ke Kalex.

Mantan juara Moto3 itu mengakhiri kampanye Moto2 rookie dengan kuat dengan dua podium dan sepasang start baris depan untuk tim Ajo, tetapi mundurnya KTM dari kelas menengah berarti peralihan ke Kalex untuk tahun 2020.

"Di akhir musim lalu saya bagus, cukup kompetitif, kemudian kami mengganti motor dan sangat sulit di awal untuk memahami motor baru," kata martin.

"Saya juga menjalani operasi tiga bulan lalu, lalu ketika saya kembali ke tes, kaki saya patah lagi.

"Setiap musim saya berdoa agar tidak mengalami cedera. Sekarang saya hampir 100% fit. Tapi pramusimnya berat. Operasi di lutut saya sangat agresif, tapi di Jerez saya sudah meningkatkan waktu terbaik saya, juga di sini di Qatar. .

"Saya masih berjuang untuk menemukan perasaan yang baik dengan bagian depan motor tetapi saya pikir itu sama untuk semua orang. Jadi saya hanya berusaha bekerja keras dan memahami setiap gerakan yang kami lakukan. Semoga akhir pekan ini kami dapat menemukan cara. untuk memperjuangkan kemenangan. "

Ditekan pada perbedaan antara sasis KTM baja tubular sebelumnya dan aluminium Kalex, Martin menjawab:

"Ada perubahan besar tahun lalu dari baja ke sekarang aluminium. Yang paling saya rasakan adalah semuanya lebih lembut, jadi Anda bisa merasakan lebih baik apa yang dilakukan motor itu.

"Tapi mungkin terlalu empuk, karena tahun lalu motornya sangat stabil saat menikung dan juga poin terkuat yang menurut saya adalah pengereman.

"Tahun ini saya lebih berjuang di sisi itu, tetapi juga menyenangkan merasakan apa yang dilakukan motor dan saya pikir itu perubahan terbesar."

[[{"fid": "1506180", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Jorge Navarro, tes Moto2 Qatar, Februari 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": salah , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "Jorge Navarro, tes Moto2 Qatar, Februari 2020", "field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Terlepas dari masalah front-end, Martin berada di puncak Kalex selama tes pramusim terakhir di Qatar, tempat untuk pembukaan musim akhir pekan ini, dan hanya 0,135 detik di belakang Jorge Navarro dari Speed Up.

"Saya pikir area terbesar [kami telah meningkat untuk tahun ini] adalah dalam hal aerodinamika, karena kami selalu kekurangan kecepatan tertinggi," ungkap Navarro, yang meraih delapan podium dalam perjalanannya ke posisi keempat secara keseluruhan dalam klasemen tahun lalu.

"Untuk bertarung dalam balapan sulit ketika Anda tidak memiliki kecepatan tertinggi ini karena pada umumnya di awal balapan semua orang sangat agresif dan ketika Anda tidak memiliki kesempatan untuk mencapai titik pengereman di dekat pembalap di depan, sulit untuk menyalip.

"Saya pikir ini adalah titik terlemah tahun lalu, bahwa saya harus menunggu lama untuk melakukan langkah aman dan saya selalu datang terlambat untuk memperjuangkan kemenangan 'ah, dengan satu atau dua lap lagi saya bisa menang'.

"Saya pikir tahun ini dengan aerodinamika baru, akan lebih mudah untuk menyalip pembalap lain."

Latihan bebas pembukaan dimulai pada Jumat sore di Losail.

 

Comments

Loading Comments...