Tetsuta Nagashima membuat sejarah pada pembukaan kejuaraan dunia Moto2 2020 saat ia bertaruh "untuk menang atau kalah" untuk memberi penghormatan kepada mantan pemenang balapan Moto2 dan temannya Shoya Tomizawa.

Pembalap Red Bull KTM Ajo menjadi pembalap Jepang pertama yang memenangkan balapan Moto2 Qatar sejak Tomizawa pada tahun 2010 sebelum dia terbunuh secara tragis di akhir tahun balapan di Misano.

Nagashima, yang tumbuh besar dengan balapan bersama Tomizawa yang dua tahun lebih tua darinya, memberikan penghormatan emosional kepada temannya dan menangis selama cooldown lap dan parc ferme saat kemenangan perdananya di kejuaraan dunia mulai meresap.

Petenis berusia 27 tahun itu menggambarkan kemenangan perdananya di Moto2 sebagai mimpi saat ia mengisi urutan dari urutan ke- 14 di grid sebelum melesat dengan empat lap untuk menghindari kejaran trio Lorenzo Baldassarri, Enea Bastianini dan Joe Roberts.

"Perasaanku seperti mimpi, aku berada dalam mimpi," kata Nagashima. “Kemarin di kualifikasi saya melakukan kesalahan kecil dan posisi grid saya tidak sempurna.

“Kemudian dari awal saya harus mendorong lebih keras, lebih keras, lebih keras tetapi saya tidak berpikir seperti ini. Tim mendorong saya, karena tahun lalu saya hampir naik podium tetapi saya tidak pernah sampai di sana, jadi saya lupa segalanya dan didorong untuk menang atau jatuh.

“Mulai dari posisi ke- 14 dan saya harus menyalip banyak pembalap. Pada awalnya agak sulit untuk menyalip karena setiap pebalap mendorong, mendorong, mendorong, jadi saya harus menyalip mereka dan kehilangan kecepatan, tetapi akhirnya pada akhirnya tidak apa-apa.

“Tiga atau empat lap terakhir saya tidak terlalu ingat! Ketika saya naik ke puncak, saya merasa seperti tidak tahu harus mengerem ke mana, saya lupa poin pengereman dan segalanya.

“Tapi dua lap terakhir luar biasa, perasaan saya adalah saya mendorong tapi saya tidak pernah merasa seperti saya akan jatuh. Saya merasa sangat nyaman selama dua lap terakhir. Terutama di lap terakhir, saya melihat bahwa ketika Shoya memenangkan balapan, dia merasa seperti ini, jadi saya merasakan hal yang sama. ”

Kemenangan tersebut menjadi tonggak sejarah yang luar biasa dalam karir Nagashima karena ini adalah podium kejuaraan dunia perdananya dan kemenangan di start ke -70 di Moto2.

Nagashima datang secara mengejutkan di Red Bull KTM Ajo untuk menggantikan Brad Binder yang terikat MotoGP bersama Jorge Martin dan pembalap Jepang itu merasa komitmennya dan bos timnya Aki Ajo telah terbayar.

“Saya sudah mengenal Aki sejak 2016 ketika saya masih di CEV [Nagashima membuat dua penampilan wildcard Moto2 untuk Ajo Motorsport pada 2016] jadi saya sangat mengenalnya dan dia sangat spesialis untuk GP,” katanya.

“Tahun lalu kami sangat dekat dengan podium dan saya cukup senang dengan tim tetapi akhirnya saya memutuskan saya ingin menang dan berbuat lebih banyak. Sangat sulit untuk memutuskan tapi saya sangat senang di sini. ”

Nagashima juga meniru Tomizawa sebagai pebalap non-Eropa pertama yang memimpin klasemen kejuaraan dunia Moto2 sejak pebalap Jepang itu mencapai prestasi yang sama setelah memenangi pertandingan pembuka 2010 di Qatar.

Nagashima sekarang harus menunggu hingga setidaknya April untuk memulai kembali kampanye Moto2-nya menyusul penundaan putaran Thailand, sementara jadwal putaran berikutnya di Sirkuit Amerika Serikat tetap berada di bawah ancaman menyusul 'keadaan bencana lokal' yang dilaporkan oleh City otoritas Austin di tengah wabah virus korona.