Setelah memulai karirnya dengan pakaian balap kulit dan sepatu bot bergaya motorcross, Valentino Rossi telah melihat lebih dari kebanyakan perkembangan teknologi balap dan satu fitur yang membuatnya terkesan adalah perangkat pengaman airbag 'RoboCop'.

Rossi, seorang atlet Dain seumur hidup, telah memberi merek pakaian olahraga Italia itu tur ke 'Ruang Rahasia' di mana dia menyimpan dan memamerkan semua pakaian balapan, kit dan helmnya sejak dia mulai balapan pada tahun 1993. Dalam seri video yang dirilis oleh Dainese, juara dunia sembilan kali memberikan wawasan tentang bagaimana setelan balapan yang dia kenakan telah berubah selama bertahun-tahun dan bagaimana dia beradaptasi dengannya.

Pembalap Italia itu memilih pengenalan airbag dalam pakaian balap sebagai pengembangan utama yang dia akui awalnya tidak dia hargai karena desain pertama membawa bobot ekstra dan gerakan terbatas.

Namun seiring dengan peningkatan teknologinya dan Rossi telah membantu menyesuaikan sistem, yang menjadi wajib bagi semua pebalap MotoGP pada 2018, pria berusia 41 tahun itu mengatakan bahwa pikirannya telah berubah tentang perangkat tersebut mengingat perlindungan ekstra yang diberikannya selama kecelakaan.

“Saat itu tahun 2009 hingga 2010 ketika kami memiliki setelan pertama dengan kantung udara. Semuanya berubah, seluruh sistem kantung udara ada di depan dan Anda bisa melihatnya, tidak seperti pakaian masa kini, di mana Anda tidak bisa melihatnya sama sekali. Punuk dari setelan itu juga telah berubah. Itu harus menahan seluruh sistem di dalam, seluruh unit kendali.

“Ini adalah langkah maju yang besar pada saat itu dan, jika saya jujur, pada awalnya saya tidak sepenuhnya mengerti karena sepertinya sesuatu yang dapat membantu sedikit tetapi tidak ada yang besar.

“Namun, selama bertahun-tahun Dainese berhasil memperbaiki sistemnya dan sekarang Anda bahkan tidak menyadari apakah pakaian itu memiliki kantung udara atau tidak. Tapi itu memberikan tingkat keamanan yang luar biasa, karena ketika Anda jatuh, meski Anda merasa baik-baik saja, keesokan harinya ketika Anda bangun di pagi hari semuanya terasa sakit.

"Tapi dengan setelan ini, semua di bahu dan tubuh bagian atas, ini benar-benar aman dan peningkatan luar biasa dalam hal keamanan."

Rossi juga merasakan sistem deteksi LED airbag, yang ditampilkan saat muatan mati dan jika sistem hidup, telah membantu meningkatkan keselamatan bagi pengendara yang memakainya dan para pesaing di sekitarnya berkat visibilitas yang lebih besar.

"Dengan setelan terbaru, Anda hampir tidak bisa melihat kantung udara sama sekali, selain dari sensor yang memberi tahu Anda apakah itu aktif atau tidak, tapi setelannya persis sama," jelasnya.

“Inovasi lainnya adalah LED belakang yang menyala saat airbag mengembang. Itu juga memastikan bahwa pengendara lain dapat melihat pengendara di depan saat jarak pandang rendah.

“Jadi, jika seseorang jatuh di depan Anda dalam hujan atau Anda tidak dapat melihat jauh ke depan, LED ini membantu Anda melihat mereka. Ini juga sangat RoboCop! ”

Saat Rossi menilai masa depannya di olahraga ini, dia harus menunggu setidaknya hingga Mei untuk kembali ke aksi MotoGP karena penundaan yang sedang berlangsung di tengah pandemi virus corona.

Rossi tetap berada di Italia selama kuncian negara itu, dengan Spanyol juga memberlakukan langkah-langkah perjalanan yang ketat, yang membantah tim mana pun memiliki kesempatan untuk mengatur pengujian pribadi sebelum dimulainya kembali musim MotoGP 2020 di Grand Prix Spanyol di Jerez pada 3 Mei.