Saat ini, MotoGP masih berniat menjalankan 19 putaran sisa musim ini, menyusul pembatalan Qatar.

Tetapi dengan kasus virus korona di Eropa yang masih meningkat, hal itu terlihat semakin tidak praktis.

Spekulasi terbaru adalah bahwa awal musim akan diundur setidaknya sebulan lagi, hingga Juni paling cepat.

Membatalkan jeda musim panas Juli juga sekarang tampaknya tak terelakkan, tetapi meskipun demikian, beberapa balapan pasti harus dibatalkan untuk menghindari rangkaian acara berturut-turut yang melelahkan bagi pembalap dan tim.

Salah satu efek samping dari pengurangan balapan, dan angka serendah 10-12 putaran telah disebutkan seandainya krisis virus corona berjalan jauh hingga musim panas, adalah bahwa batas perubahan mesin MotoGP mungkin perlu disesuaikan.

Saat ini, pabrikan non-konsesi (Honda, Ducati, Yamaha dan Suzuki) diperbolehkan mengganti tujuh mesin per pengendara, per musim. Dengan kata lain, mereka perlu merencanakan agar setiap mesin bertahan rata-rata setara dengan 2,9 peristiwa (20 musim balapan).

Tetapi jika jumlah balapan turun menjadi 15 misalnya, setiap mesin hanya perlu bertahan 2,1 peristiwa. Jika 10 putaran, itu akan menjadi 1.4.

Tim konsesi Aprilia dan KTM diperbolehkan mengganti sembilan mesin.

Sementara desain mesin dibekukan mulai hari ini (25 Maret), jika jumlah balapan dikurangi tahun ini, pabrikan secara alami akan melihat peluang untuk mendapatkan kinerja dengan menaikkan batas putaran, misalnya.

Tetapi secara konsisten mendorong mesin melebihi batas yang dimaksudkan adalah langkah menuju hal yang tidak diketahui dan jelas meningkatkan risiko masalah teknis. Itu tidak hanya menimbulkan bahaya tambahan bagi pengendara tetapi, jika cairan jatuh, penundaan yang lama untuk pembersihan trek.

Jika beberapa peristiwa dibatalkan, salah satu solusinya adalah mengurangi jumlah mesin yang diizinkan musim ini, untuk mempertahankan rasio peristiwa / mesin asli.

"Saat ini, tidak ada yang berubah [sejauh nomor mesin]," kata direktur teknis Danny Aldridge kepada situs resmi MotoGP.

"Dorna bekerja keras untuk membuat kalender penuh. Itu jelas merupakan situasi yang sedang berlangsung dan kami menerimanya dari hari ke hari, seperti Dorna.

"Jika balapan dikurangi, kami dapat mengevaluasi kembali situasi [mesin].

"Tapi pada saat ini jumlah mesinnya sama di musim ini: Untuk produsen non-konsesi tujuh, produsen konsesi KTM dan Aprilia sembilan."

Saat ini, Jerez pada 3 Mei tercatat sebagai tanggal mulai yang direncanakan untuk musim 2020.