Juara MotoGP Marc Marquez mematahkan plat titanium karena patah tulang di lengan kanannya bukan saat dia mencoba untuk bangkit lebih awal di Jerez, atau melakukan latihan di gym menjelang Brno, tetapi 'membuka jendela'.

Ketika Repsol Honda mengumumkan berita mengejutkan bahwa Marquez terpaksa menjalani operasi putaran kedua pada hari Senin, tidak disebutkan secara pasti kapan atau bagaimana pelat sebelumnya (yang dipegang oleh 12 sekrup) telah 'rusak' selain 'akumulasi. stres '.

Tapi manajer tim Alberto Puig sekarang mengungkapkan bahwa logam, mungkin melemah oleh semua tenaga sebelumnya, akhirnya 'rusak' sementara Marquez membuka jendela di rumah.

"Itu kecelakaan domestik kali ini karena dia mencoba membuka jendela dan dia tiba-tiba merasa sangat kesakitan," kata Puig pada malam MotoGP Republik Ceko akhir pekan ini. "Nanti kami bisa memeriksa bahwa piringnya rusak.

"Ini mungkin disebabkan setelah semua tekanan yang dia alami di lengan. Tapi kami pergi ke Jerez karena para dokter memberikan izin untuk melakukannya dan mereka tidak pernah memberi tahu kami bahwa piringnya bisa pecah.

"Jika kami memiliki info ini mungkin, dia tidak akan pergi ke Jerez atau Honda tidak akan memberinya kesempatan untuk berkendara."

Puig menambahkan: "Balapan adalah olahraga yang berbahaya, tetapi hal ini tidak terjadi di Jerez. Itu terjadi di rumahnya. Jadi jika Anda melihatnya seperti ini, tidak [dia tidak mengambil terlalu banyak risiko mengendarai di Jerez ].

"Tapi memang benar bahwa ketika Anda menjalani operasi dan Anda stres pada beberapa bagian yang cedera, jelas itu lebih membuat stres daripada tidak melakukan apa-apa. Tapi olahragawan profesional dibayar untuk tampil dan itulah yang dia coba.

Poin positifnya adalah bahwa itu terjadi di rumahnya dan bukan di Brno dengan sepeda Austria, yang bisa memiliki konsekuensi besar jika dia mengalami kecelakaan lagi. Mulai sekarang kami harus terus memeriksa perkembangan patah tulangnya dan hanya waktu. akan memberi tahu kapan dia bisa kembali. "

Operasi untuk mengganti plat yang patah memaksa Marquez mundur dari putaran ketiga akhir pekan ini di Brno, sementara partisipasinya dalam balapan Red Bull Ring berikutnya juga diragukan.

Sudah 50 poin di belakang pemenang ganda Jerez Fabio Quartararo dan 40 dari Maverick Vinales, Puig tahu Marquez menghadapi tugas besar jika dia ingin mengklaim mahkota ketujuh MotoGP selama musim yang sudah dipersingkat.

"Kamu tidak akan pernah bisa mengatakan tidak pernah. Ini tidak akan pernah berakhir, tapi yang jelas, ini lebih sulit dan orang lain katakanlah 'jendela' terbuka ... Orang-orang yang tidak punya kesempatan mungkin sekarang mereka punya kesempatan.

"Secara matematis lebih sulit [untuk Marc] tetapi seperti ini. Terkadang Anda menang, terkadang Anda kalah. Dalam kasus Marc biasanya dia menang! Sekarang itu akan lebih sulit…"

Marquez patah lengan kanan atas saat balapan di Jerez pembuka musim, menjalani operasi pada Selasa berikutnya tetapi kemudian melakukan perjalanan kembali ke sirkuit di mana dia dinyatakan fit untuk naik di acara 'Andalucia' kedua.
Setelah melewatkan latihan Jumat, Marquez kembali pada Sabtu pagi tetapi mengundurkan diri pada awal kualifikasi setelah tiba-tiba kehilangan kekuatan di lengannya.
Tidak jelas apakah pelat tersebut rusak pada tahap itu, tetapi jelas tidak rusak, karena Marquez dapat melanjutkan latihan senam di rumah selama beberapa hari berikut:
Pembalap tes HRC Stefan Bradl akan menggantikan Marc Marquez, bersama adik laki-laki Alex, akhir pekan ini.