Merefleksikan posisi terdepan Johann Zarco yang mengejutkan pada Ducati spek 2019 di Brno, Valentino Rossi menyoroti bahwa yang lebih baru tidak selalu berarti lebih baik dalam hal teknologi MotoGP.

Zarco memberi tim Avintia posisi terdepan untuk pertama kalinya, memimpin satu-dua Prancis yang bersejarah di atas bintang Petronas Yamaha Fabio Quartararo.

"Menurut saya hari ini para suporter motorsport Prancis sangat senang! Mungkin tidak pernah terjadi dua pebalap Prancis P1-P2? Yang pasti Quartararo juga memberikan motivasi ekstra untuk Zarco, bukan?" Kata Rossi.

Tapi sementara Zarco merayakannya, Ducati 2020 terbaik adalah Danilo Petrucci di urutan kedelapan, dengan Jack Miller dan runner-up tiga gelar Andrea Dovizioso masing-masing tertinggal di tempat ke-14 dan ke-18.

"Tentang Ducati, terkadang ketika para insinyur mencoba memperbaiki motornya, angka-angka di komputer terlihat seperti motor baru itu lebih baik, tapi saat Anda meletakkan motor di trek, perasaan pengendara lebih buruk. Ini sering terjadi. dengan Yamaha! " Rossi tertawa. “Jadi ada baiknya juga terjadi pada pabrikan lain.

Karena juga Honda, motor baru mereka lebih sulit dari motor lama, dan juga di Ducati.

"Ini bukan situasi yang mudah karena Anda memiliki banyak harapan untuk motor baru, tapi terkadang perasaan dan keseimbangan - keajaiban yang Anda miliki - lebih baik dengan motor lama."

Mengejar 'keajaiban' itu mungkin juga menjelaskan mengapa, meski ada Yamaha satu-dua untuk Quartararo dan Maverick Vinales di babak pembukaan, Rossi yang berjuang berjuang untuk menempuh jalannya sendiri dengan set-up motor di acara Jerez kedua - dan berdiri di atas podium MotoGP untuk pertama kalinya sejak April tahun lalu.

“Pada periode terakhir di Yamaha kami menggunakan setting yang berbeda, dibuat untuk menghemat ban,” jelas Rossi. "Tapi saya tidak merasa nyaman dengan motornya, karena saya tidak bisa berbelok dengan benar, untuk membawa kecepatan saat pengereman dan saya masih menderita dengan umur ban.

"Jadi saya kehilangan kecepatan dan juga saya tidak memperbaiki masalah dengan ban.

"Sekarang kami mempelajari keseimbangan yang berbeda, pengaturan yang berbeda, bersama dengan David [Munoz] dan teknisi kami dan saya merasa lebih baik dengan motornya. Yang pasti degradasi ban belakang masih menjadi masalah di akhir balapan, tapi saya bisa menjadi lebih kuat. "

Rossi dan Yamaha menghindari perincian tentang apa yang sebenarnya telah diubah. Tetapi mengingat rekan setimnya Maverick Vinales menemukan kesuksesan dengan menempatkan lebih banyak bobot di bagian belakang M1-nya dari akhir 2018, ada desas-desus Rossi sekarang telah menjauh dari keseimbangan itu dan menghidupkan kembali jenis distribusi bobot depan-belakang yang berhasil untuknya di lalu.

Pembalap Italia itu menikmati penampilan yang menjanjikan dengan set-up barunya pada Sabtu pagi di Brno, mengklaim tempat kelima di FP3, kemudian di FP4. Namun, ia hanya bisa mencetak sepersepuluh (+ 0,828s) di sesi kualifikasi yang lebih panas.

"Hari ini bagi saya perasaan campur aduk karena terutama di pagi hari saya sangat cepat dan saya merasa baik dengan motor dan ban. Itu latihan yang sangat bagus," katanya. "Sayangnya di sore hari suhu naik banyak, aspal sepuluh derajat lebih tinggi dari kemarin dan kami menderita.

"Kami ingin terus menggunakan lini depan medium tetapi itu terlalu panas dan saya juga menderita di kualifikasi.

Sayangnya, saya harus memulai dari P10 dan ini adalah berita yang sangat buruk untuk balapan karena semua orang kuat dan memulai dari belakang akan sangat sulit.

"Tapi kecepatan saya bagus. Jadi saya harus memulai dengan baik dan mencoba membuat balapan yang bagus untuk memulihkan beberapa posisi."

Brno diharapkan menjadi acara yang jauh lebih sulit untuk Yamaha daripada Jerez, tetapi, selain Rossi, pabrikan memiliki tiga pembalap di lima besar di grid. Apakah M1 merupakan paket paling bulat?

"Pada 2017 dan 2018 dan paruh 2019, kami sangat menderita karena motornya tidak pernah membaik," kata Rossi. "Jadi Yamaha memutuskan untuk berusaha lebih keras, mereka mengubah banyak orang dan kami bekerja sangat keras dan sekarang motornya lebih baik.

"Kami selalu menderita tentang kecepatan tertinggi tetapi sekarang tampaknya keseluruhan [paket] M1 memiliki keseimbangan yang sangat baik.

"Saya juga berpikir bahwa, kecuali saya, para pembalap sangat kuat. Karena mereka sangat muda dan mereka mendorong lawan dengan mudah untuk berkembang - dari Quartararo ke Vinales hingga Franco. Saya pikir mereka berkendara dengan sangat baik.

"Bagi saya, ban belakang baru 2020 sedikit lebih baik karena - dari perasaan yang kami rasakan saat berkendara - cengkeraman antara tepi dan area traksi memiliki perbedaan yang lebih kecil. Jadi, lebih mudah untuk mengendarainya. Tapi saya rasa itu keuntungan untuk semuanya."

 

Comments

Loading Comments...