Setelah berjuang selama dua balapan terakhir, Andrea Dovizioso mencurigai pengetahuan set-up Ducati yang membawanya ke 12 kemenangan dan runner-up gelar MotoGP selama tiga musim terakhir tidak lagi berfungsi.

Petenis Italia yang teliti ini mempertahankan penilaian akhir sampai menganalisis data dari balapan Brno hari Minggu, yang membuat Johann Zarco dari Avintia menempatkan Ducati spek 2019 di podium, sementara Dovizioso finis di urutan kesebelas (+ 16) jauh.

Tetapi setelah juga kehilangan kecepatan di putaran Andalucia sebelumnya, di mana ia finis di urutan keenam (+ 13), Dovizioso semakin yakin bahwa ban belakang Michelin 2020 yang direvisi membutuhkan gaya set-up yang sama sekali baru dan bahwa 'aturan lama' tidak berlaku lagi.

"GP19 dan GP20 sangat mirip. Terlalu mudah jika hanya itu," kata Dovizioso, membantah anggapan bahwa Ducati tahun lalu mungkin lebih cocok untuk trek Brno yang licin dan bergelombang.

"Ban belakang [baru] pasti mendorong bagian depan. Dan tidak hanya mendorong; ini bekerja dengan cara yang berbeda. Saya pikir gaya [berkendara] yang berbeda dapat memperbaiki situasi saya, tetapi ternyata tidak seperti itu. Saya membutuhkan lebih banyak bantuan dari set-up.

"Saya pikir batasan kami adalah kami mengikuti apa yang kami lakukan dalam tiga tahun terakhir karena berhasil, dan tidak berhasil [sekarang].

"Balapan ini dapat sangat membantu kami karena ini adalah balapan kedua di mana pembalap Ducati lain dengan pengaturan berbeda, mengendarai dengan cara berbeda, mampu membuat balapan yang sangat bagus."

Untuk mengilustrasikan maksudnya, Dovizioso - salah satu pebalap terkuat di rem - sekarang kehilangan waktu di area itu.

"Saya bukan tipe pengendara yang mencoba menggunakan alasan tersebut, tetapi jika Anda memeriksa data saya, bagian depan saya selalu terkunci [selama pengereman]. Saya meletakkan motor saya pada batas pada saat itu dan saya kalah. sepersepuluh pada setiap pengereman. Ini berarti kita harus menempuh jalan yang berbeda.

"Saya selalu yang terbaik dalam pengereman tetapi ketika saya membandingkan dengan Pecco di Jerez dan hari ini di dua lap saya benar-benar menonton Zarco, saya kehilangan banyak hal saat pengereman. Ini tidak bisa diterima.

"Saya harap kami bisa memahami sesuatu karena saat ini kami lambat dalam keluar di mana di masa lalu kami mendapat sedikit, dan saya tidak bagus dalam pengereman. Jadi dengan situasi saya, saya jauh."

Sebelumnya, Dovizioso dan teknisi Ducati tahu apa yang harus dilakukan perubahan set-up, untuk menciptakan hasil tertentu.

"Dulu, 'ketika ini terjadi, Anda harus melakukan ini'. Ini berhasil atau berhasil. Tapi setiap kali kami mencoba sesuatu dengan cara itu sekarang, itu tidak berhasil," kata Dovizioso, sekarang keempat di dunia. kejuaraan tetapi sudah 28 poin di belakang Fabio Quartararo (Petronas Yamaha) dan hanya unggul 3 poin dari Zarco.

"Mendapatkan konfirmasi di trek yang sama sekali berbeda dengan Jerez dan suhu yang berbeda adalah positif, karena kami tidak dapat mengendalikan situasi. Itu tidak bekerja seperti yang kami duga.

"Kami harus mempelajari balapan ini untuk mengonfirmasi, tetapi sepertinya ketika Pecco cepat [di Jerez] dan ketika Zarco cepat hari ini, pengaturan mereka benar-benar berbeda dari yang kami pikirkan, karena di masa lalu kami melakukan hal yang berlawanan untuk memperbaikinya. Dan cara Anda mengendarainya sedikit berbeda. "

Kedua pebalap Ducati yang unggul pada dua putaran terakhir juga paling sedikit berpengalaman di Desmosedici. Bagnaia, yang akan naik podium di Jerez sampai mesinnya bermasalah, memulai musim keduanya di Pramac sementara Zarco berada di tahun pertamanya di mesin Italia.

"Danilo, Jack dan saya memiliki banyak pengalaman dengan motor ini dan kami memiliki masalah yang kurang lebih sama," kata Dovizioso. Pecco dan Zarco memiliki pengalaman yang lebih sedikit, dan saya pikir mereka pergi ke arah yang berbeda karena mereka tidak memiliki pengalaman untuk mengikuti apa yang baik dilakukan untuk Ducati dalam tiga tahun terakhir .... Tapi mungkin dengan ban ini, situasinya berubah total. "

Rekan setim pabrikan Danilo Petrucci, yang finis tepat di belakang Dovizioso di tempat kedua belas, mengonfirmasi:

“Kami masih belum mengerti kenapa Johann begitu cepat saat ini. Dia tidak memutar ban belakang dibandingkan dengan saya, Dovi dan Jack. Saya harus melihat data dari balapan, tapi yang pasti dia tidak melakukan sesuatu yang aneh. [dalam hal gaya berkendara].

"Maksud saya, pada 2016 kami memiliki data Casey Stoner dan itu sangat berbeda. Di sini kami memiliki semua data pebalap Ducati dan sejujurnya kami kurang lebih sama.

“Yang pasti hari ini, bagi saya, saya tidak memiliki traksi nol dan ketika di Ducati Anda memiliki traksi nol itu berarti motor tidak berbelok, tidak mengerem dan tidak berakselerasi dengan cara yang baik.

"Jadi kami masih belum mengerti tapi ini bukan masalah saya saja, saya kira tidak ada yang mengharapkan Johann secepat itu. Tapi yang pasti setidaknya kami punya beberapa data dari seorang pembalap cepat."

Dovizioso dan Petrucci selanjutnya akan berada di trek selama latihan Jumat di Red Bull Ring, di mana Ducati telah memenangkan setiap balapan sejak sirkuit tersebut bergabung kembali dengan kalender MotoGP pada 2016.

 

Comments

Loading Comments...