Johann Zarco akan kembali ke aksi MotoGP pada Sabtu pagi, sudah tahu dia akan memulai pit lane untuk balapan MotoGP Styrian.

Pria Prancis itu terpaksa absen latihan Jumat setelah menjalani operasi pada Rabu karena patah tulang skafoid di pergelangan tangan kanannya, yang dideritanya dalam kecelakaan besar hari Minggu dengan Franco Morbidelli di Tikungan 2 di sirkuit Red Bull Ring.

Setelah memanggil kedua pebalap pada hari Kamis, FIM Stewards hari ini mengumumkan bahwa Zarco akan memulai pit lane pada hari Minggu setelah dinyatakan bersalah 'mengendarai dengan cara yang tidak bertanggung jawab yang menyebabkan kecelakaan'.

Pembalap Avintia Ducati itu mengatakan dia telah mempertimbangkan untuk mengajukan banding.

Namun, karena cederanya, Zarco memutuskan lebih baik memulai pit lane di sini daripada menangguhkan penalti dan, jika dia kalah banding, dipaksa untuk melepaskan apa yang kemungkinan akan menjadi tempat grid yang jauh lebih baik di Misano. .

"Hal positifnya adalah saya dinyatakan fit untuk berkendara besok," kata Zarco. "Pergelangan tangan saya meningkat sangat cepat dan saya senang dengan ini. Saya pikir saya akan merasakan sakit, itu normal, dan saya akan melihat bagaimana saya bisa mengendalikan rasa sakit ini. Tapi itu bagus untuk dicoba. Jadi saya senang mereka bilang saya bisa naik.

"Saya tidak senang dengan penalti itu. Saya berpikir untuk mengajukan banding ke FIM, tapi kemudian ini agak rumit dan itu akan kembali mendorong masalah bahkan di kemudian hari. Jika mungkin banding saya tidak diterima, maka situasinya tidak akan bagus.

"Jadi saya lebih suka menelan penalti ini dan mulai dari pit lane akhir pekan ini dan menutup ceritanya. Lebih baik melakukannya dengan cara itu dan kemudian melakukan balapan terbaik di Misano, ketika saya akan fit 100%.

"Juga [karena] target saya adalah tetap bersama Ducati dan mendapatkan motor terbaik, itu bukan rencana bermain untuk kejuaraan musim ini jadi mulai dari pit lane akhir pekan ini bukanlah akhir dari dunia.”

Styrian MotoGP Preview: The Safety Awareness Edition | Crash.net

Namun setelah tersirat bahwa Stewards telah mengambil keputusan sebelum berbicara dengannya pada hari Kamis, Zarco ditanya secara langsung apakah dia masih memiliki kepercayaan pada Panel Stewards MotoGP FIM, yang dipimpin oleh mantan juara dunia Freddie Spencer.

"Ini bukan pekerjaan mudah, apa yang mereka lakukan ... Tapi tidak, saya tidak percaya diri pada Stewards, Itulah yang saya rasakan," kata Zarco. "Menurutku bukan orang yang tepat di tempat yang tepat. Kita harus memiliki beberapa orang lain."

Sementara mengakui bahwa "ketika Anda melihat gambar-gambar itu, mungkin [Morbidelli] lebih dekat daripada yang saya pikirkan" Zarco mengatakan bahwa keluhan utamanya kepada para Steward adalah, "Mereka menyalahkan saya karena ... mereka pikir mungkin saya bisa menghindarinya Tapi mereka tidak pernah menanyakan pertanyaan itu kepada Franco, 'bisakah kamu menghindarinya?' Dan dia bisa berkata juga, 'melihat Zarco di posisi ini, mungkin saya bisa menutup bensin sebelumnya, tapi saya tidak tahu kemana dia akan pergi'.

"Jadi ya, kami bisa lebih bertanggung jawab, tapi bukan hanya saya. Dengan cara yang sama, kami berlomba, jadi saat Anda memiliki kesempatan untuk menyalip pembalap, Anda mencoba untuk mengambilnya. Saat menurut Anda itu benar. Dan untuk saya, di lintasan lurus, bagi saya adalah benar menyalip pebalap di lintasan lurus. Dan semua hal ini saya jelaskan kepada Steward. "

Sementara beberapa rekan pebalap Zarco membela dengan kuat setelah kecelakaan hari Minggu - konsensus umum di antara mereka adalah bahwa orang Prancis itu ceroboh dalam bergerak di depan Morbidelli dengan kecepatan tinggi seperti itu, tetapi langkah itu tidak sengaja berbahaya - yang lain memiliki juga menimbulkan keraguan tentang panel Stewards.

Di antara mereka adalah Danilo Petrucci dari Pabrikan Ducati, yang mengatakan pada hari Kamis:

“Saya rasa sebagian besar pembalap MotoGP tidak senang dengan apa yang dilakukan Race Direction [panel MotoGP Stewards], terutama karena banyak kecelakaan, terutama yang terjadi bukan di depan, yang tidak dinilai seperti orang-orang di depan. Ada beberapa kecelakaan kecelakaan di MotoGP yang dinilai berbeda dengan Moto3. Kita harus bicara di Safety Commission, pasti banyak hal yang harus diperbaiki.

“Tapi saya harus mengatakan tidak mudah mengambil keputusan karena semua pembalap memiliki banyak sudut pandang berbeda. Jadi ketika Anda mengambil keputusan, mungkin tidak semua orang yang terlibat senang. Tapi yang pasti saat ini semua pembalap MotoGP senang. tidak, katakanlah, senang dengan situasi ini. Tetapi kita tidak dapat melakukan apa-apa. Saya rasa kita tidak dapat mengatakan 'kita tidak menyukai para Penatalayan, kita harus mengubahnya'. Tidak seperti ini ... Kita harus berbicara dengan mereka dan mencoba untuk memperbaiki situasi. "

Aleix Espargaro dari Aprilia mungkin bentrok dengan Petrucci selama kualifikasi Sabtu lalu, tetapi mereka sepakat tentang masalah memperlakukan semua pembalap dengan sama dan memberikan hukuman yang konsisten.

"Setiap pembalap di Safety Commission tidak super senang. Saya tahu ini tidak mudah tapi apa yang kami tanyakan, dan apa yang membuat kami merasa tidak nyaman, kami pikir itu selalu berbeda, tidak selalu sama dengan tindakan yang sama. Itu tergantung pembalapnya. crash atau tidak. Itu tergantung apakah pembalapnya memimpin atau tidak. Itu tergantung apakah pembalap itu di Moto3 atau MotoGP, ”kata Espargaro.

"Aturannya adalah aturannya. Tidak masalah apakah itu dua orang yang berjuang untuk tempat ke-20 di Moto3 atau apakah itu Marc Marquez dan Valentino Rossi di MotoGP. Aturannya adalah aturannya. Itu harus lebih setara. Saya pikir kami bisa memperbaiki sisi ini. Juga saya merasa dalam beberapa tindakan saya tidak setuju sama sekali. Tetapi terutama kesetaraan adalah hal yang paling bisa kami tingkatkan. "

Sementara itu, Morbidelli mengatakan hari ini bahwa insiden dengan Zarco sekarang sudah tertutup dan dia 'hanya memiliki persahabatan' untuk # 5.

"Saya melihat [Franco] sebelum rapat Komisi Keamanan, kami tidak berbicara tentang kecelakaan itu, hanya tentang bagaimana perasaan kami secara fisik," kata Zarco.

"Setelah kecelakaan itu, Franco mengira dia akan kurang mampu daripada saya untuk naik sepeda lagi karena dia yang jatuh di lantai dan saya naik dengan cepat. Tapi saya yang cedera dan dia bisa naik motor hari ini, tapi dia juga terasa sakit dan memar di banyak tempat.

"Ini adalah momen buruk yang ingin kami hapus dari pikiran kami."