Setelah mengalami cicilan terbaru dalam masalah cengkeraman panjang di tahap awal balapan hari Minggu lalu, Maverick Vinales dan Monster Yamaha mencoba mencari solusi saat latihan Jumat untuk putaran kedua Misano.

Kabar baiknya adalah, sementara tes hari Selasa telah berlangsung dengan tingkat cengkeraman tinggi, kembalinya karet Moto2 dan Moto3 (ditambah suhu yang hampir identik) membuat sesi Jumat sore sebanding dengan kondisi balapan yang licin.

Kabar buruknya adalah bahwa Vinales melaporkan tidak ada kemajuan yang dicapai dan, setelah tiga tahun mencoba menarik lebih banyak cengkeraman dari bagian belakang M1-nya, mereka sekarang akan mengalihkan perhatian ke depan dan 'mencoba sesuatu yang sangat berbeda'.

"Sayangnya kami tidak menemukan apa pun!" kata Vinales. "Kami mencoba mengulang dengan tangki bahan bakar penuh, tenaga yang sama dengan motor dan kami memiliki masalah yang sama. Jadi besok kami akan mencoba sesuatu yang sangat berbeda.

"Kami banyak fokus di sisi belakang, mencoba menemukan lebih banyak cengkeraman. Ini tiga tahun di mana saya belum menemukan cengkeraman lebih pada motor, jadi saya tidak ingin kehilangan lebih banyak waktu di bagian belakang. Kami tahu itu di belakang. bekerja dengan satu cara dan kita perlu mencoba hidup dengan itu.

"Besok kami akan banyak berkonsentrasi di ban depan, mencoba membuatnya bekerja, lebih banyak cengkeraman, lebih banyak stabilitas dan lebih banyak belokan. Jadi kami akan mencoba untuk melihat apakah dengan bagian depan kami bisa menyelesaikan masalah itu."

Can Fabio Quartararo & Vinales Pick Up The Pace? | Emilia Romagna MotoGP Preview | Crash.net

Vinales menyelesaikan hari itu dengan posisi tercepat keempat setelah memasang ban depan medium baru dan ban belakang lunak pada akhir FP2, tetapi kecepatan satu lap bukanlah urusannya.

Masalahnya adalah ketika saya memiliki grip, saya bisa membuat waktu lap menjadi sangat mudah. Tapi begitu saya kehilangan grip, saya tidak bisa berbelok sama, saya tidak bisa mengerem pada poin yang sama dan saya tidak percaya diri bahkan dengan depan, "jelasnya.

"Jadi pada dasarnya, pemikiran saya adalah bekerja dengan bagian depan. Kami mencoba menemukan lebih banyak dan lebih banyak lagi di bagian belakang dan melakukan putaran di sekitar karena akhirnya kami tidak menemukan apa pun di bagian belakang antara tiga tahun ini.

"Selalu kami kembali ke pengaturan standar kami. Jadi kami tidak ingin kehilangan lebih banyak waktu [mengganti bagian belakang] dan sekarang kami akan mencoba untuk mendapatkan waktu putaran dengan memasuki tikungan dan dengan kecepatan tikungan.

"Kami perlu berkonsentrasi pada itu. Ini cara lain untuk melakukan lap time. Tapi saya butuh sesuatu yang berbeda karena saya tidak bisa melanjutkan dengan yang sama, tahu dalam balapan saya akan menderita.

Sore ini saya mencoba mengulang banyak kondisi balapan, untungnya tidak ada grip yang luar biasa di trek sehingga saya bisa mereproduksi banyak dan Anda bisa lihat di lap time, mereka tidak spesial.

Hal yang baik adalah bahwa setiap lari saya pergi dengan tangki penuh dan saya bisa melakukan '32s, tapi itu tidak cukup. Jadi besok kami perlu menemukan sesuatu yang lebih.

"Kami perlu mencoba menemukan yang terbaik saat kami memiliki 20 liter [bahan bakar]. Saya pikir kami jauh dari itu, terutama di depan. Hari ini yang saya rasakan adalah ketika saya mencoba mendorong dengan tangki penuh, saya Banyak kunci ban depan terutama ban keras dan motornya banyak yang melaju, jadi saya tidak bisa aliran di tikungan.

"Jadi kami akan mencoba untuk bekerja sangat berbeda akhir pekan ini dan melihat apakah kami menemukan sesuatu yang positif bahkan jika kami tidak langsung berada di puncak dalam latihan."

Yamaha telah menguji berbagai suku cadang baru, termasuk sasis baru, swingarm serat karbon, dan knalpot. Lengan ayun dan knalpot kemudian diberi anggukan untuk latihan bebas, tetapi pada tingkat cengkeraman yang lebih rendah, suku cadang baru tidak menawarkan keunggulan dibandingkan set-up standar.

"Pada hari Selasa semuanya bekerja, bahkan jika Anda memasang pegas yang lebih lembut, pegas yang lebih keras, swingarm yang berbeda, semuanya berfungsi karena ada cengkeraman di trek. Jadi motornya bekerja dengan baik," kata Vinales.

"Tapi hari ini tanpa cengkeraman seperti itu dan pada balapan akhir pekan di mana Anda harus lebih banyak mendorong, tampaknya rumit untuk menggunakannya. Jadi saya akan kembali ke motor standar saya dan kami akan memodifikasi bagian depan untuk mencoba memahami cara mendapatkan cengkeraman. di ban depan dan bagaimana meningkatkan waktu putaran. "

Rekan setimnya Valentino Rossi tercepat ke-15, tapi hanya 0,635 detik dari pengaturan kecepatan KTM dari Brad Binder.