Juara tiga MotoGP Jorge Lorenzo kecewa karena tidak mencoba Yamaha 2020 saat kembali ke pabrikan sebagai pebalap uji coba di Sepang pada Februari.

Dan sekarang telah diketahui bahwa, delapan bulan kemudian, dia masih akan menggunakan spesifikasi M1 2019 selama tes Portimao minggu ini.

“Saya sangat bersemangat untuk naik Yamaha M1 lagi, karena saya tidak pernah begitu lama tanpa mengendarai. Yang pasti akan sangat sulit untuk beradaptasi dengan kecepatan motor ini lagi,” kata Lorenzo, berbicara di sirkuit Portugis pada Selasa malam.

“Jika saya paham betul, kami akan menggunakan motor yang sama dengan Sepang. Kami tidak bisa membawa motor baru ke sini, jadi kami akan menggunakan tes ini terutama untuk mendapatkan [rasio] gearbox terbaik untuk pembalap resmi dan juga untuk tes. ban, untuk memahami mana yang terbaik untuk serangan waktu dan jarak balapan.

"Kami mungkin juga akan bermain sedikit dengan set-up, tetapi karena saya akan memiliki motor 2019, set-upnya sedikit berbeda [dengan motor 2020] jadi kurang penting dibandingkan gearbox dan ban."

Ditekan mengapa dia masih tidak memiliki motor Yamaha 2020 untuk dikendarai, Lorenzo menjawab: "Saya berbicara dengan Maio [Meregalli, direktur tim Yamaha] beberapa minggu lalu dan dia mengatakan kepada saya bahwa mungkin mereka akan memiliki motor tahun 2020 di sini. Tapi sekarang, dua jam yang lalu, saya masuk ke dalam kotak dan mereka baru saja memiliki motor 2019.

"Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak punya waktu untuk mempersiapkan motor 2020. Sayang sekali tidak memiliki motor yang sama dengan motor resmi [2020], tapi saya rasa mereka berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan motor baru di sini dan mereka tidak bisa. t. Jadi kami akan menguji dengan apa yang kami miliki. "

MotoGP Rider Line-Up 2021 | Crash.net

Meskipun memiliki rekor balapan paling terkenal dari para pebalap uji coba saat ini, yang mencakup mantan rivalnya Dani Pedrosa di KTM, Lorenzo telah melihat aksi lintasan paling sedikit musim ini, hanya menyelesaikan dua hari di Malaysia sejauh ini pada tahun 2020.

Dan tanpa mendapatkan kesempatan untuk mencoba motor saat ini, kecil kemungkinan pebalap Spanyol itu menggunakan pengalamannya untuk menyarankan perubahan setting yang mungkin bermanfaat bagi pembalap - sesuatu yang dipuji Pedrosa di KTM - apalagi membantu perkembangannya. bagian baru.

"Saya ingin percaya dan saya benar-benar percaya bahwa mereka [Yamaha] mencoba yang terbaik untuk melakukan tes semaksimal mungkin, tetapi keadaan Covid karena beberapa alasan menghentikan hal ini terjadi," kata Lorenzo.

"Saya yakin tanpa Covid kami akan memiliki 15-16 hari yang kami rencanakan. Tapi saya tidak percaya [Yamaha] menyia-nyiakan, terutama dengan sengaja, pembalap tes mereka karena saya pikir secara ekonomis mereka bisa menjadi pabrikan yang menghabiskan waktu. lebih banyak uang untuk itu. Jadi tidak logis untuk berpikir seperti itu. "

Selain kemungkinan 15-16 hari uji coba Yamaha, Lorenzo juga kehilangan setidaknya satu penampilan balapan wild card, di Catalunya. Semua itu berarti Rabu akan menjadi hari ketiganya di motor MotoGP tahun ini.

"Sekarang kami memiliki dua hari pengujian di trek baru dan trek yang sangat spesial, dengan banyak tanjakan dan turunan," kata Lorenzo tentang Portimao. "Penting untuk tidak membuat kesalahan bodoh di awal, mencoba melakukan banyak kilometer dan memberikan informasi maksimal kepada Yamaha untuk pembalap resmi dalam balapan di sini."

Lorenzo belum berbicara dengan Yamaha tentang melanjutkan peran test ridingnya hingga 2021, sesuatu yang menurutnya mungkin akan terjadi setelah tes minggu ini.

Bergabung dengan # 99 di trek di Portugal akan menjadi sesama pebalap uji Pedrosa (KTM), Sylvain Guintoli (Suzuki), Stefan Bradl (Honda), Michele Pirro (Ducati), Bradley Smith (Aprilia) dan Lorenzo Savadori (Aprilia).

Mayoritas pebalap MotoGP juga akan menghadiri hari pembukaan tes, untuk mempelajari lintasan balap motor sebelum langsung menuju Grand Prix Prancis akhir pekan ini.

Yamaha saat ini memimpin klasemen MotoGP berkat bintang Petronas Fabio Quartararo, yang mengakhiri paceklik podium lima balapan dengan kemenangan terakhir kali di Catalunya, sementara pebalap Factory Yamaha Maverick Vinales berjarak 18 poin dari puncak di urutan ketiga, di belakang Joan Mir dari Suzuki.

Tetapi jika perebutan gelar turun ke final musim Portimao bulan depan, setiap pebalap Yamaha yang terlibat mungkin berharap Lorenzo mengumpulkan data untuk motor 2020 mereka minggu ini, seperti yang dilakukan pebalap uji lainnya ...