Jack Miller memimpin saat trek membentuk garis kering untuk mencapai puncak sesi FP2 MotoGP Eropa di Sirkuit Ricardo Tormo di Valencia.

Pembalap Pramac Racing tampak siap balapan, sorotan di awal sesi adalah umpan yang sangat ketat di dalam diri Maverick Vinales untuk menjadi yang pertama.

Pemimpin berpindah tangan terus menerus sebelum lap terakhir yang waktunya tepat dari petenis Australia itu membuatnya mencatatkan rekor terbaik 1m 32,528s saat bendera kotak-kotak melambai.

Setiap pembalap meningkat dalam sesi ini, dengan lari terlambat yang hampir sama impresifnya dari Aleix Espargaro membuatnya melompat ke posisi kedua, hanya 0,092 detik di belakang yang terbaik dari Miller.

Pembalap Aprilia Racing Team Gresini tidak benar-benar tampil di timesheets sampai saat-saat penutupan, ketika waktunya lebih baik dari Franco Morbidelli. Pemain Petronas itu secara konsisten tampil di masa-masa puncak tetapi harus puas di posisi ketiga, meskipun ia tetap menjadi yang teratas di Yamaha meski berlari melalui kerikil saat ia mendorong sepedanya hingga batas.

Can The Yamahas Catch Joan Mir? | European MotoGP Race Preview | Crash.net

Takaaki Nakagami bangkit setelah performa buruk di lapangan basah untuk menjadi yang terbaik keempat di FP2 untuk LCR Honda Idemitsu.

Pol Espargaro adalah pembalap lain yang menggoda dengan posisi teratas dalam perjalanannya ke posisi kelima untuk Red Bull KTM, tepat di depan Suzuki dengan Alex Rins di posisi keenam.

Pembalap Spanyol itu mewarisi posisi ketika Cal Crutchlow mengalami pembatalan lap terbaiknya saat sesi berakhir, usaha terbaiknya berikutnya hanya cukup untuk posisi kedua belas.

Brad Binder adalah rookie teratas pada sesi tersebut karena upayanya yang terlambat membuatnya naik ke posisi ketujuh untuk Red Bull KTM, yang terakhir mendorongnya di depan Andrea Dovizioso, dengan pembalap Ducati itu kedelapan.

Pemimpin kejuaraan Joan Mir menyelinap kembali ke sepuluh besar berkat penurunan pangkat Crutchlow, dengan saingan terdekatnya Fabio Quartararo juga tersandung dalam kondisi sulit, dia satu tempat lebih tinggi dari pebalap Suzuki di urutan kesembilan untuk Petronas.

Quartararo masih membuat kemajuan signifikan dari sesi sebelumnya, di mana dia finis terakhir dalam kondisi basah.

Maverick Vinales adalah pembalap kesebelas yang mengecewakan di pabrikan Yamaha tetapi berita buruk akan datang - diumumkan selama FP2 bahwa ia akan menggunakan mesin keenam yang mengarah ke start pit lane yang demoralisasi untuk penantang gelar.

Stefan Bradl, menggantikan Marc Marquez, adalah Repsol Honda teratas di urutan ke-14. Setelah keberhasilannya baru-baru ini dan kembali ke wujud Alex Marquez adalah yang ke-16 mengecewakan.

Danilo Petrucci mengalami musim gugur yang terlambat, tetapi sangat ingin kembali ke pit untuk menyelesaikan sesi dan mempertahankan tempatnya di sepuluh besar sementara. Pembalap Italia itu berlari kembali ke pit dari turn fourteeen, tetapi ketajamannya tidak diimbangi oleh mekanik Ducati - saat kembali, motornya belum siap untuk kembali ke trek. Petrucci hanya bisa menonton saat dia turun ke posisi 18.

Garrett Gerloff mungkin finis di urutan ke-19 tetapi dia mengatur sesi itu dengan penampilannya, bersemangat dengan kesempatan yang diberikan kepadanya saat Valentino Rossi absen sambil menunggu tes Covid-19 negatif kedua, dia memanfaatkannya sebaik mungkin. Di posisi kelima pada tahap awal, dia sangat kompetitif dan tidak jauh dari kecepatan awal Miller, menyelesaikan lebih dari 1,5 detik dari waktu puncak pada penutupan setelah serangkaian lap yang mengesankan di trek baru untuk pembalap Amerika itu dengan peralatan yang tidak biasa.

Di bagian belakang adalah pengganti Bradley Smith di Aprilia untuk tiga putaran terakhir; Lorenzo Savadori; yang terpaut tiga detik pada debutnya, dengan Tito Rabat meleset lebih dari empat detik di trek yang sangat diketahuinya di urutan ke-21.

Iker Lecuona absen dari balapan akhir pekan setelah tes Covid-nya positif.