Bagaimana tepatnya steroid terlarang Drostanolone muncul dalam sampel urin Andrea Iannone di MotoGP Malaysia tahun lalu masih belum jelas.

Namun keputusan Pengadilan Arbitrase Olahraga untuk memihak WADA dan memperpanjang larangan FIM 18 bulan menjadi empat tahun secara efektif mengakhiri karir MotoGP pemain berusia 31 tahun itu.

Terlepas dari apakah pelanggaran anti-doping itu tidak disengaja atau disengaja, dua dari mereka yang berkendara bersama Iannone di Ducati menyatakan penyesalan karena salah satu pebalap paling berbakat generasi saat ini tidak akan terlihat di grid lagi.

Senegaranya Danilo Petrucci bergabung dengan Pramac Ducati pada 2015, mengambil alih kursi yang ditinggalkan oleh Iannone ketika dia dipromosikan ke skuad pabrikan.

"Saya merasa sangat kasihan pada Iannone," kata Petrucci. "Pertama-tama, bukanlah hal yang baik untuk menunggu satu tahun untuk mendapatkan tanggapan [terakhir] dari segalanya.

"Tapi saya hanya kasihan pada orang itu, untuk Andrea, karena dia adalah salah satu talenta terbesar yang pernah saya temui di trek. Saya sangat menyesal tidak melihatnya lagi di trek."

Kepindahan Iannone ke tim resmi Ducati (di mana dia akan mengklaim kemenangan pertama pabrikan sejak Casey Stoner) datang dengan mengorbankan Cal Crutchlow.

Orang Inggris itu adalah salah satu yang paling vokal dalam menginginkan tes doping yang lebih ketat di MotoGP. Meskipun demikian, setelah melihat data Iannone sepanjang musim 2014, Crutchlow memuji pembalap Italia itu dalam hal bakat berkuda.

Berbeda dengan julukannya 'Maniac', kehalusan # 29lah yang paling mengesankan Crutchlow, terutama cara dia secara cerdik menggabungkan penggunaan throttle dan rem.

"Saya membalap dengannya di Ducati dan gaya balap Andrea, cara dia mengendarai motor dan kehalusannya - sejujurnya tidak ada pembalap lain yang bisa melakukan hal yang dia lakukan dengan motor," kata Crutchlow.

"Ya, Marc [Marquez] jauh berbeda dan sangat istimewa dalam hal lain, tetapi dalam kelancaran membuka throttle dan bagaimana dia tumpang tindih [throttle dan rem] sangat luar biasa. Jadi, sayang sekali melihat dia menang ' tidak berlomba.

"Sehubungan dengan hukuman atau larangan yang dia berikan, bukan hak saya untuk berkomentar ... Pendapat saya adalah Anda harus menghormati keputusan yang telah diberikan."

'Kita semua tahu aturannya'

Jack Miller, mengikuti langkah yang diambil oleh Iannone dan Petrucci untuk pindah dari Pramac ke tim pabrikan Ducati musim depan, mengatakan bahwa dia menemukan pertahanan kontaminasi daging Iannone sulit dipercaya.

"Jika Anda bertanya apakah itu berasal dari daging, saya akan mengatakan tidak karena ... Kami memiliki sapi di peternakan kami. Jelas sekali kami tidak menyuntik mereka dengan steroid [tetapi bahkan jika kami melakukannya] dan Anda memakan steak, Saya tidak berpikir Anda akan dites positif doping, "kata pria Australia itu.

"Untuk menerima penalti empat tahun itu pasti merupakan kasus yang kuat terhadapnya. Saya mendoakan yang terbaik untuknya. Kita akan lihat apa yang akan terjadi, tapi saat ini tidak terlihat bagus. Kita semua tahu aturan, apa yang bisa dan tidak bisa kita lakukan. "

Miller, yang mengatakan dia telah diuji "sekali atau dua kali setiap tahun saya di MotoGP" menambahkan bahwa dia "100%" menyadari apa yang diperbolehkan dan tidak diperbolehkan.

“Apalagi tahun ini,” ujarnya. "Saya harus duduk dan mengikuti kursus selama hampir 3 jam melalui WADA untuk mengajukan izin saya. Saya harus membaca tentang berbagai cara untuk menghindari [pelanggaran anti-doping], dari berbagai hal yang Anda selesaikan. Anda tahu apa Anda bisa dan tidak bisa mengambil.

"Saya paranoid tentang suplemen protein. Beberapa kontaminasi silang dapat membuat Anda. Saya mencoba menghindari hal-hal ini. Saya mengambil hal-hal yang saya tahu 100% bersih dan membatasi mereka sebanyak mungkin. Kesalahan kecil dapat menghabiskan banyak biaya. Aturan itu adalah di tempat untuk itu. "

Namun, Miller juga membuat perbandingan antara hukuman keras Iannone, meskipun penggunaan yang disengaja tidak terbukti, dengan keputusan untuk tidak menghukum salah satu pebalap Yamaha karena melanggar aturan homologasi mesin oleh pabrik. Sebagai gantinya, Yamaha kehilangan poin konstruktor dan tim.

"Iannone mendapat [hukuman] karena menggunakan sesuatu yang tidak diperbolehkan. Apakah disengaja itu cerita lain. Tapi putusan yang diberikan kepada Yamaha membuatnya tidak jelas," kata Miller.

CAS memutuskan bahwa Iannone telah melakukan pelanggaran Anti-doping dengan alasan bahwa dia "gagal untuk menentukan jenis daging yang tepat yang telah dia konsumsi atau asal dari daging tersebut" sementara ahli pertahanannya juga tidak dapat "menetapkan secara spesifik bahwa di sana adalah masalah kontaminasi daging oleh Drostanolone di Malaysia. "

Lamanya larangan mantan pebalap Ducati, Suzuki dan Aprilia setidaknya bisa dibatasi hingga dua tahun jika pelanggaran anti-doping dapat terbukti tidak disengaja "dengan kemungkinan yang seimbang."

Namun, meskipun "tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa [pelanggaran anti-doping] Andrea Iannone mungkin merupakan akibat dari konsumsi daging yang terkontaminasi oleh Drostanolone", Panel CAS menyimpulkan bahwa Iannone "belum dapat memberikan bukti yang meyakinkan untuk menetapkan bahwa [pelanggaran anti-doping] yang dia lakukan tidak disengaja. "

Larangan Iannone berakhir pada 17 Desember 2023.

Kursi Aprilia pabriknya diambil oleh pebalap uji Bradley Smith dan Lorenzo Savadori selama 2020, dengan salah satu dari pasangan juga mendapatkan tumpangan untuk 2021.