Runner-up Moto2 2020 Luca Marini akan melakukan debut MotoGP untuk Avintia Ducati selama tes resmi Qatar bulan depan, dengan Jorge Martin dan juara Moto2 Enea Bastianini juga melakukan debutnya bersama Ducati.

Marini dan Bastianini akan jadi rekan satu tim, dengan Marini akan menggunakan livery SKY VR46 yang menandai musim pertamanya di grid MotoGP. Jelang tes di Qatar bulan depan, kedua pembalap juga sudah melakukan tes privat dengan motor jalanan Panigale yang juga diikuti pembalap Ducati lainnya, Bastianini, Martin, Johann Zarco, Jack Miller and Francesco Bagnaia di Jerez.

Berbicara tentang pemikiran awalnya tentang motor, Marini berkata: "Ini adalah hari yang sangat baik saat saya mencoba untuk pertama kalinya dengan motor Panigale.

"Saya pikir akan lebih buruk, tetapi pada akhirnya, saya menemukan motor yang cukup bagus untuk saya dengan tenaga yang luar biasa dan elektronik yang sangat bagus, jadi saya sangat menyukainya.

"Itu adalah hari yang menyenangkan untuk Ducati dan untuk semua pembalap, ada atmosfir yang bagus dan kompetitif, dengan semua orang berusaha untuk menekan diri mereka sendiri untuk melakukan yang lebih baik dan kami banyak menekan sejak awal, jadi itu sangat menyenangkan. "

Kepindahan Marini ke kelas premier membuatnya jadi salah satu pebalap tertinggi di MotoGP, dan ia juga menyawab ketika ditanya perihal dampak tubuh tingginya saat mencoba motor baru.

"Saya sudah bersama Ducati dan kami mencoba motornya, jadi kami sudah mengambil beberapa langkah untuk membuat saya merasa senyaman mungkin saat duduk di motor saya dan memungkinkan saya tampil sebaik mungkin.

“Tentu saja Ducati memiliki pengendara dengan tinggi badan yang sangat berbeda di masa lalu, misalnya dengan Petrucci dan Dovizioso yang sangat berbeda dengan tinggi badan mereka dan mereka memiliki dua motor yang berbeda.

"Setiap orang diperbolehkan membuat motornya sendiri dalam hal keseimbangan dan penentuan posisi, jadi ini akan menjadi sangat penting karena tekanan fisik dan Anda harus merasa senyaman mungkin untuk melakukan yang terbaik. "

Marini akan bergabung dengan banyak sosok yang sudah tidak asing baginya di MotoGP, mulai dari saudara tiri dan mentor Valentino Rossi, dan juga sesama pembalap VR46 Academy Bagnaia dan Franco Morbidelli.

Pembalap berusia 23 tahun itu telah diberi beberapa saran dari Bagnaia mengenai tes pra-musim untuk tidak segera tampil ngotot untuk mencatat waktu terbaik.

"Saya pikir saat ini nasihat apa pun penting bagi saya, mencoba memahami sebanyak mungkin itu penting dan mendapatkan informasi sebanyak mungkin dari orang-orang yang lebih berpengalaman daripada saya di MotoGP," kata Marini.

"Saya telah berbicara banyak dengan teknisi teknis dan tim saya, dan mencoba mengatur pekerjaan saya selama tes mendatang. Tidak perlu melakukan time-attack selama tes karena itu adalah balapan akhir pekan yang penting."

Mengingat penampilan luar biasa yang kami lihat pada 2019 dan 2020 dari para rookie, Marini akan menjadi nama lain untuk ditonton saat musim semakin dekat.

 

Comments

Loading Comments...