Valentino Rossi tiba di Portimao dengan hanya empat poin untuk didapat dari debutnya di Petronas Yamaha, finis P12 di babak pembukaan Qatar. Lalu diikuti start ke-21, dan finis ke-16 pada balapan kedua Losail.

Meski senang bisa kembali ke Eropa, pembalap Italia itu sadar banyak hal yang harus dikerjakan di Portimao. The Doctor harus mengejar ketertinggalan di Qatar, dan memperbaiki performa musim lalu, di mana YZR-M1 spesifikasi pabrikan kesulitan di Portugal, dengan Maverick Vinales hanya meraih finis ke-11 November lalu.

"Saya senang bisa kembali ke Eropa karena semuanya lebih mudah dan kami mulai dari Portimao yang merupakan trek yang fantastis tetapi juga sangat sulit, dengan banyak naik turun," kata Rossi, yang melintasi garis finis tepat di belakang Vinales pada perpisahan tim pabrikan Yamaha.

"Awal musim tidak fantastis bagi saya, kami tidak kuat seperti yang kami inginkan, jadi kami perlu bekerja keras dan berusaha lebih cepat dari akhir pekan ini."

Meski sudah terlambat untuk berdampak besar pada balapannya, Rossi melakukan perbaikan selama pemanasan untuk putaran terakhir Doha, sebuah area yang akan terus dia eksplorasi akhir pekan ini.

"Ya, pada hari Minggu kami meningkat karena terutama kami mengubah sesuatu di elektronik, terutama di entri tikungan. Dan saya merasa lebih baik, saya meningkatkan kecepatan saya dan saya bisa berkendara dengan cara yang lebih baik," kata The Doctor.

"Itu tidak cukup, saya berharap untuk menjadi lebih kuat dalam balapan, tapi bagaimanapun itu adalah peningkatan. Jadi kami akan melanjutkan sudut pandang itu."

Dengan mesin tim Pabrik Vinales dan Quartararo yang masing-masing memenangkan perlombaan di Qatar, Rossi ditanya apakah mereka menggunakan sesuatu yang berbeda dengan mesinnya.

"Tentang Quartararo, Vinales dan tim Pabrik, saya tidak tahu apa yang mereka miliki," jawabnya.

"Saya pikir kami harus bekerja pada pengaturan dan semua detail kecil, cara mengendarai motor. Dan bagaimanapun, setiap trek balap sangat berbeda dan Portimao sangat berbeda dari Qatar."

Demikian juga, Rossi tidak mengetahui adanya perbedaan signifikan dalam gaya berkendara dan malah percaya itu tergantung pada detailnya.

"Apa yang kami lihat pada data adalah bahwa setiap pebalap [Yamaha] memiliki gayanya sendiri. Itu normal bahwa mereka semua mirip, tetapi berbeda. Jadi kami mencoba menggarap motor, pada pengaturan, pada bagian yang berbeda, tetapi kami juga selalu bekerja banyak pada gaya berkendara.

"Semua teknisi berusaha memberikan saran penting untuk memperbaiki cara mengerem, cara berbelok dan segalanya. Kami akan mencoba juga akhir pekan ini."

Dengan hanya dua balapan telah berlalu sejak MotoGP terakhir di Portimao, Rossi merasa pemenang tuan rumah yang dominan Miguel Oliveira kembali menjadi pembalap yang harus dikalahkan.

“Melihat tahun lalu Oliveira benar-benar orang yang harus dikalahkan karena mulai dari pole dan juga mendominasi balapan, juga dengan fastest lap. Jadi saya pikir dia adalah favorit nomor satu,” kata Rossi. "Tapi juga Franco dan Jack Miller kuat pada balapan terakhir tahun lalu."

Rekan setim Rossi, Morbidelli terus menggunakan motor A-Spec dari tahun lalu, sementara Factory-Spec sekarang memiliki sasis baru yang berperilaku lebih mirip dengan motor Morbidelli daripada pada tahun 2020.

Dan bagaimana dengan kembalinya Marc Marquez? "Ada banyak prediksi karena semua orang ingin memahami levelnya, feeling dengan kondisi fisiknya. Tapi saya pikir dia dalam kondisi sangat baik dan saya pikir dia akan kuat mulai besok pagi, kata Rossi.

Akhirnya, Rossi ditanyai tentang wawancara baru-baru ini yang diberikan pacarnya Francesca Novello kepada Vanity Fair, di mana dia berbicara tentang chauvinisme di paddock.

"Saya suka wawancara itu karena dia berbicara sangat langsung dan mencoba menjelaskan apa yang terjadi, dalam kasus ini di paddock, tapi saya pikir [ini seperti ini] di banyak tempat berbeda, bukan?" dia berkata.

"Jadi ada baiknya apa yang dia katakan, [tetapi] adalah normal bahwa ketika Anda mengatakan sesuatu seperti ini, terutama pada saat ini, semua orang mencoba mendorong lebih banyak pada apa yang dia katakan.

"Dia hanya mengatakan itu ketika Anda membuat itu berhasil - dalam hal ini gadis payung di paddock, tetapi juga banyak pekerjaan yang dilakukan gadis cantik, seperti di motorshow atau peragaan busana - Anda harus pintar dan kuat karena memiliki banyak anak laki-laki. Anda harus cukup kuat untuk mengelola situasi .

"Tapi aku sangat senang dia menjadi gadis payung karena jika tidak aku tidak akan bertemu dengannya! Jadi aku sangat beruntung."

 

Comments

Loading Comments...