Pembalap Tech 3 KTM Danilo Petrucci dan Iker Lecuona menuju putaran lima Kejuaraan Dunia MotoGP 2021 di Le Mans dalam urutan ke-19 dan ke-23 di klasemen.

Tapi meski musim ini menjadi awal yang sulit bagi kedua pebalap satelit, Petrucci setidaknya akan merasa akhir pekan ini bisa memberikan momentum positif karena beberapa hal.

Petrucci hanya finis satu kali di lima besar sepanjang tahun 2020 bersama Ducati, tetapi lima besar itu adalah pencapaian yang substansial karena itu adalah kemenangan di Grand Prix Prancis dalam kondisi basah.

Karena postur pembalap Italia yang lebih tinggi dibandingkan dengan banyak lainnya di grid, ia kerap lebih mudah mengoptimalkan kinerja ban dalam kondisi basah. Hal ini terlihat juga di Misano 2017, di mana Petrux finis kedua di belakang Marc Marquez.

Tapi apakah itu basah atau kering, Le Mans telah menjadi 'tempat berburu' favorit Petrucci. Selain kemenangan tahun lalu, Petrucci juga menempati posisi ketiga dan kedua masing-masing pada 2019 dan 2018.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika pembalap berusia 30 tahun itu bersemangat jelang MotoGP Prancis: "Saya sangat senang bisa kembali ke Le Mans. Tempat ini selalu menciptakan kenangan indah bagi saya, trek yang sangat saya sukai. Dalam beberapa tahun terakhir.

"Saya telah naik podium di sana, tahun lalu saya memenangkan perlombaan. Pertama-tama, ini adalah balapan kandang tim saya dan kami membutuhkan semua kekuatan kami untuk memperjuangkan posisi teratas.

"Saya membayangkan Le Mans adalah peluang bagus untuk membuat kemajuan dan bertarung lebih dekat ke depan. Saya benar-benar tidak sabar untuk naik motor lagi di salah satu sirkuit favorit saya!"

Ramalan cuaca awal untuk balapan hari Minggu mengisyaratkan terjadinya hujan, yang jelas sangat diharapkan Petrucci.

Sementara hal berbeda dialami Lecuona, pembalap Spanyol itu justru mengalami penurunan performa secara misterius. Terlebih jika dibandingkan musim 2020, yang disebut merupakan sebuah kemunduran.

Lecuona adalah salah satu dari empat pebalap yang mengalami masalah arm pump sejauh ini pada tahun 2021, jadi efek yang tersisa dari hal itu bisa terjadi, namun, wajar untuk bertanya-tanya apakah kursi pemain berusia 21 tahun itu akan dalam bahaya datang musim depan jika performa terbaiknya. tidak diangkat.

"Saya pikir saya perlu terus bekerja dengan tim. Saya punya perasaan, saya banyak meningkat di Jerez, juga pada hari Senin setelah Grand Prix saya belajar banyak bersama kru saya, terutama tentang ban," kata Lecuona.

"Kami harus mencoba untuk mempertahankan garis ini, meningkatkan kinerja kami dan saya memiliki perasaan yang baik bahwa di Le Mans saya dapat kembali ke level saya yang biasa.

"Tujuannya adalah untuk menjadi lebih baik dan lebih baik, berjuang untuk poin dan mungkin bahkan untuk 10 besar."

 

Comments

Loading Comments...