Dalam keadaan normal, jatuh dari posisi terdepan balapan kandang MotoGP Italia akan menjadi hal terdepan dalam pikiran Francesco Bagnaia pada Minggu malam di Mugello.

Sebaliknya, Pecco justru mengungkapkan "finis pertama atau terakhir hari ini tidak akan mengubah apa pun. Ini adalah salah satu hari terburuk dalam hidup saya."

Kecelakaan bintang baru Factory Ducati itu terjadi saat memimpin balapan pada Lap 2 menjadi tidak terlalu berarti karena insiden tragis pembalap Moto3 Jason Dupasquier.

Pembalap berusia 19 tahun itu telah diterbangkan ke rumah sakit pada hari Sabtu karena cedera kepala yang serius dari kecelakaan kualifikasi, dengan pengumuman resmi wafatnya diumumkan dua jam sebelum balapan MotoGP hari Minggu.

Minute of Silence yang emosional dilakukan di depan grid MotoGP, dengan Bagnaia menjadi salah satu dari banyak pembalap yang merangkul tim Dupasquier yang patah hati.

Setelah itu, para pembalap hanya memiliki waktu 15 menit untuk coba mereset pikirannya sebelum balapan. Menghadapi hal ini, Bagnaia mengaku sempat tidak ingin balapan: "Saya meminta untuk tidak balapan hari ini," akunya.

"Itu tidak benar bagi saya. Jika itu terjadi pada pembalap MotoGP, kami tidak akan balapan. Saya tidak senang dengan keputusan seseorang untuk membiarkan kami balapan setelah berita seperti ini.

"Tidak masalah jika saya jatuh. Saya hanya memikirkan dia, keluarganya, kami kehilangan pebalap berusia 19 tahun. Ini sangat sulit diterima dan sulit menerima keputusan untuk membiarkan kami balapan hari ini."

Pecco menambahkan bahwa waktu berita yang dikeluarkan oleh rumah sakit, meskipun di luar kendali siapa pun, dengan minute of silence sebelum balapan, membuat segalanya menjadi sulit.

"Setelah berita itu saya katakan kepada tim saya, kepada Davide [Tardozzi] bahwa saya memilih tidak tidak balapan. [Tapi] ini pekerjaan kami. Kami harus melakukannya," tambahnya.

“Pada tahun 2016 ketika kami kehilangan Luis [Salom] saya berada dalam situasi yang sama. Sebelum balapan kami melakukan minute of silence dan, seperti hari ini, sangat sulit selama menit hening untuk tidak membiarkan air mata turun.

"Rumah sakit harus mengumumkan kapan seseorang meninggal, itu adalah situasi di mana sangat sulit. Hal yang saya tidak terima adalah kami telah balapan hari ini. Seperti yang saya katakan sebelumnya, jika itu terjadi pada pembalap MotoGP, kami tidak akan melakukannya. tidak berlomba hari ini."

Kompatriotnya, Danilo Petrucci, juga sependapat bahwa MotoGP melakukan kesalahan dengan tetap menggelar balapan hari Minggu, tapi juga saat meneruskan kualifikasi seperti biasa setelah kecelakaan hari Sabtu.

"Hari ini pertama-tama adalah balapan yang sangat, sangat sulit. Tapi tidak untuk sisi olahraga. Dari sisi manusia, saya tidak merasa benar-benar bersih," kata pebalap Tech3 KTM itu. "Saya hanya berpikir bahwa kami berlomba di trek yang sama dengan hampir 24 jam yang lalu seseorang seperti kami meninggal.

"Kami memahami situasinya sangat-sangat [serius] sejak kemarin, jelas tidak ada yang mau mengatakan yang sebenarnya. Tapi kami memahami situasinya, dalam hal ini saya selalu berpikir jika itu terjadi dengan seorang pebalap MotoGP, apakah kami akan melanjutkannya) seperti ini?

"Maksudku, apakah ini kehidupan yang berbeda karena itu pembalap Moto3, dia kurang lebih penting? Kurasa tidak. Jadi mengetahui [dia meninggal sesaat sebelum balapan] atau tidak, kemarin (kualifikasi) helikopter meninggalkan lintasan dan beberapa menit kemudian kami mengenakan baju kulit dan keluar seperti tidak terjadi apa-apa.

"Tidak ada yang meminta untuk bertemu dengan kami hari ini untuk mengatakan 'salah satu dari kami tidak bersama kami lagi, dapatkah kami berbicara sedikit jika benar agar keluarganya atau teman-temannya terus melakukan ini?' Tidak ada yang menanyakan kami.

"Lalu hari ini sudah selesai, bagian tersulit adalah kemarin - Anda melihat mayat di lintasan, Anda memiliki setelan kulit yang sama dan setelah 3 menit pitlane terbuka dan Anda melewati titik di mana seorang pembalap mati.

“Maksud saya, kami berbicara banyak tentang keselamatan, tentang segalanya tetapi kami melewati [tempat yang sama] setelah 3 menit. Bahkan ada bendera bergaris merah dan kuning karena mungkin ada hal-hal yang perlu mereka gunakan untuk memulihkan jenazah. Kami melewati mereka seperti biasa.

"Entahlah. Setidaknya buat rapat, berbagi pendapat dan komentar akan lebih baik. Aku tidak mengenalnya secara pribadi, tapi bayangkan menjadi salah satu temannya, kupikir kau akan menyingkirkan motor hari ini."

"Saya tidak tahu apakah Anda hanya berpikir tentang motor atau tentang balapan, tentang MotoGP, Moto3, ban, performa, seperti ini ... Saya merasa sangat kotor hari ini."

Meskipun semua pengendara semua terpukul oleh kematian Dupasquier, dan kesulitan beralih dari momen hening yang penuh emosi menjadi mode bertarung dengan mempertaruhkan nyawanya sendiri setelah itu, sebagian besar terombang-ambing oleh fakta bahwa pembatalan tidak akan mengubah apa yang telah terjadi.

"Saya bisa mengerti mengapa beberapa pembalap tidak ingin balapan. Ini adalah perasaan yang dimiliki setiap pembalap di grid dan itu adalah perasaan yang harus Anda lawan ketika Anda benar-benar harus balapan. Karena akhirnya tidak balapan tidak mengubah apapun, "kata Franco Morbidelli.

"Setidaknya Anda bisa menunjukkan kepada orang-orang di rumah bagian baik dan buruk dari olahraga kami yang luar biasa.

"[Tetapi] sangat sulit untuk memulai balapan setelah berita buruk seperti itu. Anda tidak pernah terbiasa dengan berita seperti ini dan itu selalu menjadi [beban] yang besar di pikiran Anda, dan pada kepercayaan bahwa Anda harus naik sepeda lagi dan lakukan pekerjaan dan minat Anda.

"Terkadang hidup sangat sulit dihadapi, terkadang hidup itu buruk. Tetapi Anda harus maju karena itulah hidup, inilah cara saya mencoba melewati saat-saat ini."

Aleix Espargaro dari Aprilia berjuang untuk menutupi kesedihannya atas kematian Dupasquier dan juga memahami kedua sisi perdebatan antara balapan dan tidak balapan.

"Saya tidak tahu bagaimana kami berada di grid melakukan keheningan 1 menit untuk seorang anak yang meninggal dari kecelakaan kemarin dan sepuluh menit kemudian kami bisa naik [motor]," kata Espargaro.

"Sejujurnya, saya tidak punya jawaban. Saya tidak tahu. Saya sangat sedih. Saya tahu ini hidup. Kami tahu ini olahraga kami. Kami meletakkan pikiran kami di dunia paralel dan berusaha untuk tidak berpikir…

"Jika saya mengatakan ya atau tidak [tentang memulai balapan] itu akan sama, saya sangat sedih sejujurnya. Ada pembalap lain yang mungkin kurang terpengaruh oleh hal-hal ini, yang tidak berarti mereka bukan manusia yang baik.

"Saya tidak mengatakan ini. Tetapi orang lain dapat melupakan ini lebih baik dan bagi saya, mungkin karena saya seorang ayah dan memiliki adik laki-laki balap di sini, saya tidak tahu tetapi sejujurnya untuk saya setiap kali ini terjadi sangat sulit bagi saya.

"Sekali lagi, saya tidak tahu dari mana kami menemukan kekuatan untuk melupakan dan begitu lampu merah padam, otak Anda beralih ke mode balapan dan Anda benar-benar lupa selama 40 menit berikutnya.

“Tapi saya telah melakukan 300 balapan di Kejuaraan Dunia MotoGP, jadi bagi saya jika kami tidak balapan hari ini, saya tidak akan melawan secara pasti. Tapi Anda juga harus memahami itu, sulit untuk mengatakannya, tetapi ada banyak orang yang bekerja di sini, banyak uang, banyak hal. Jadi, tidak mudah membatalkan satu balapan. Jadi saya bisa memahami kedua sisi. "

Rekan setim Bagnaia di Ducati, Jack Miller, memiliki sentimen serupa

"Seperti yang bisa Anda bayangkan, apa yang kami alami setelah tragedi sialan itu. Kehidupan pembalap muda yang begitu hebat telah hilang, putra seseorang, adik seseorang," ungkap pembalap Amerika itu.

"Ini sangat disayangkan. Satu hal yang dapat Anda katakan adalah dia meninggal melakukan satu hal yang dia sukai. Kami menyukai olahraga ini dan akan melakukan apa saja untuk olahraga ini. Belasungkawa yang paling tulus saya sampaikan kepada keluarga, untuk ibu dan ayah yang harus mengalami hal sangat buruk ini. "

Tapi pembalap Australia itu merasa balapan itu tepat untuk dilanjutkan.

"Bagi saya, saya merasa seperti balapan. Jason pada dasarnya adalah seorang pembalap, saya yakin dia ingin balapan terus berlanjut. Itu adalah satu hal yang kami suka lakukan dan itu adalah satu hal yang kami kuasai. Kita mengalami tragedi, kita semua tahu balap motor itu berbahaya. Cobalah untuk tidak percaya, atau pikirkan apa yang bisa terjadi.

"Saya melihat banyak kemiripan dengan diri saya dan Jason. Tahun lalu dia sedikit kesulitan, dia benar-benar mulai menggali dan bekerja dan tahun ini kami mulai melihat kecepatan yang luar biasa darinya. Tapi dia meninggal, terlalu dini.

"Carlos [Ezpeleta] mendatangi saya dan bertanya kapan kami ingin melakukan menit hening. Saya berkata secepat mungkin, itu sangat berarti. Untuk para penggemar, untuk tim. Itu sangat emosional. Saya menitikkan air mata saat melihat motornya.

"[Tapi] saya pikir tidak ada orang yang membawa pistol ke kepala Anda. Jika Anda ingin balapan, Anda dapat balapan. Saya pikir fakta mereka membuat pertunjukan untuk kami, dan biarkan kami melakukan satu hal yang kami sukai, itu sangat besar dari mereka."

Valentino Rossi yang berusia 42 tahun, yang merupakan pembalap paling berpengalaman di grid, mengatakan:

"Hari ini sangat sulit karena setelah apa yang terjadi pada Jason kemarin, pertanyaannya adalah, mengapa kita balapan? Semuanya kehilangan akal sehat. Saya rasa tidak masuk akal untuk tidak balapan, karena sayangnya apa yang kita lakukan hari ini tidak mengubah apa yang terjadi pada Jason kemarin.

"Tapi itu sangat buruk, sangat sulit. Sayangnya, saya sudah tahu kemarin malam bahwa situasi Jason sangat kritis. Karena kepalanya mengalami gegar otak besar. Itu satu cerita dan cerita lain adalah ketika Anda memahami bahwa [dia meninggal]. Sulit bagi semua orang juga untuk pembalap muda, tapi apa yang bisa Anda lakukan?

"Anda harus berusaha untuk berkonsentrasi secara maksimal. Saat Anda mengendarai motor, jika Anda tidak berkonsentrasi, itu berbahaya. Jadi Anda mencoba melakukan hal yang sama yang selalu Anda lakukan dan hanya memikirkan balapan, tapi sejujurnya itu sangat sulit. . "

Meninggalnya Dupasquier menjadi kecelakaan fatal kelima dalam grand prix sepeda motor sejak 2003 setelah Daijiro Kato, Marco Simoncelli, Shoya Tomizawa, dan Luis Salom.

Sementara Kato dan Salom tewas karena benturan dengan penghalang di tepi lintasan, Simoncelli, Tomizawa dan sekarang Dupasquier terjatuh di depan pembalap lainnya, bahaya konstan yang saat ini tidak ada solusi.

"Dari satu sisi kami membuat banyak langkah untuk keselamatan, memodifikasi trek. Kami banyak meningkatkan tetapi kami membutuhkan lebih banyak. Seringkali kami meminta lebih banyak area run-off tetapi beberapa hal tidak memungkinkan karena uang atau ruang alam," kata Rossi.

"Juga dari sisi lain kami meningkatkan keamanan helm, kulit, kantung udara, dan menurut saya kami telah melakukan langkah-langkah yang baik dalam beberapa tahun terakhir.

"Masalah kemarin, sayangnya, adalah salah satu yang juga menyebabkan kecelakaan [fatal] lainnya dalam beberapa tahun terakhir - dari Simoncelli hingga Tomizawa - dan sayangnya dari sudut pandang itu kami tidak bisa berbuat cukup.

"Masalah dengan balap motor adalah ketika Anda jatuh dan Anda tetap di trek dan pembalap di belakang muncul. Dalam latihan Anda bisa mengendarai sendiri, tetapi dalam balapan Anda semua bersama-sama.

"Di Moto3 Anda melakukan 22 lap dengan 20 motor bersama-sama. Saya pikir sangat sulit untuk memperbaiki masalah ini sayangnya."