Untuk pertama kalinya, Danilo Petrucci dan rekan satu timnya di Tech3 Iker Lecuona menjajal sasis KTM RC16 baru yang membantu Miguel Oliveira memutar balikkan musimnya.

Sebelumnya, pembalap Portugis itu tidak pernah finis lebih tinggi dari P11 sebelum KTM membawa sasis baru dan pergantian sasis dan pemasok bahan bakar di Mugello. Oliveira langsung naik podium di Mugello, diikuti kemenangan Catalunya.

Petrucci merasa sasis "sedikit membantu" tetapi tidak mengatasi masalah utamanya. Postur pembalap Italia itu membuatnya terlalu menekan ban belakang di tengah tikungan dan juga kesulitan dengan kecepatan tertinggi di trek lurus.

"Ini sedikit membantu tapi itu bukan satu-satunya hal yang saya butuhkan saat ini karena bagian terpenting bagi kami adalah aerodinamis dan kecepatan di lintasan lurus," kata Petrucci tentang sasis.

“Jadi ini sedikit membantu tetapi saya ingin memiliki kecepatan lebih di trek lurus, lebih santai saat pengereman, karena sekarang pengereman adalah satu-satunya bagian di mana saya bisa mendapatkan waktu.

“Saya kesulitan untuk menjaga garis [dengan sasis lama], dengan yang satu ini sedikit membantu, meskipun masalah utama saya [menikung] adalah tidak terlalu menekan ban belakang.

“Ini terjadi terutama ketika saya memiliki ban baru yang tidak mendukung G-force ekstra yang saya pakai pada ban. Untuk alasan ini, saya sangat kesulitan di kualifikasi tetapi saya bagus dalam kecepatan.

“Kami harus menunggu beberapa saat sebelum mengambil motor dan tidak membiarkannya meluncur terlalu banyak, tetapi ini adalah momen yang cukup kritis karena Anda tidak harus menginjak gas terlalu awal, tetapi sama sekali tidak terlambat.

"Saat ini adalah di mana saya berjuang [di tikungan] dan kemudian saya kehilangan semua akselerasi dan seperti yang saya katakan tentang aerodinamis."

Kabar buruk bagi Petrucci adalah KTM telah menggunakan pembaruan fairing 2021, yang berarti tidak ada perubahan aerodinamis lebih lanjut yang dapat dilakukan musim ini. 

Begitu juga dengan pemasok bahan bakar, di mana tim utama berganti menjadi ETS yang meningkatkan top speed Oliveira dan Brad Binder. Sementara Tech3 tetap bertahan dengan sponsor tim Elf. Positifnya, dua balapan berikutnya di Sachsenring dan Assen tidak terlalu mengandalkan top speed.

"Sayangnya tahun ini tidak mungkin ada fairing yang berbeda karena homologasi sudah dilakukan dan sayangnya di sisi ini kita terkunci," lanjut Petrucci. “Mengenai kecepatan di trek lurus, untungnya dua balapan berikutnya tidak terlalu cepat dan kemudian kami akan membicarakannya selanjutnya untuk Austria."

Pembalap Italia, yang tersingkir dari balapan hari Minggu, hanya berada di peringkat 18 (1,527 detik) pada tes tersebut, tetapi menjelaskan bahwa mereka telah bekerja dengan skenario terburuk untuk cengkeraman ban.

“Kami memiliki kesempatan untuk mencoba set-up yang berbeda, mencoba untuk memindahkan keseimbangan berat motor dan kami bekerja hanya dengan ban keras. Katakanlah kami [sengaja] menempatkan diri kami dalam kondisi sulit, untuk mencoba skenario terburuk yang kami bisa miliki,” ujarnya.

“Itu adalah hari yang panjang tapi saya puas, hal terpenting yang harus dilakukan adalah membiasakan diri dengan motor dan saya merasa baik untuk dua balapan berikutnya karena biasanya Jerman dan Belanda lebih dingin dan tidak terlalu lama. lurus. Jadi saya sangat menantikan untuk pergi ke sana."

Lecuona, yang juga masuk dalam daftar DNF pada balapan hari Minggu, menjadi yang tercepat ke-22 pada tes tersebut (1,805 detik).

"Hari ini kami mencoba sasis baru. Akhirnya, ini bukan tentang waktu putaran yang cepat, jadi kami finis cukup jauh di belakang. Tapi saya merasa sangat baik dengan motor dan percaya diri untuk balapan berikutnya.”

Dengan pemimpin gelar Moto2 Remy Gardner sudah dikonfirmasi pada salah satu sepeda Tech3 untuk 2022, Lecuona dan Petrucci akan terlibat dalam pertarungan langsung untuk kursi yang tersisa.