Jika skorsing Maverick Vinales, yang awalnya hanya berlaku untuk Grand Prix Austria, berlanjut di Silverstone, ini akan mempengaruhi nasib Cal Crutchlow dan Jake Dixon untuk balapan kandangnya. 

Sebagai pembalap tes Yamaha, Crutchlow jelas menjadi pilihan teratas untuk mendampingi Fabio Quartararo jika Yamaha membuat skorsing Vinales permanen. Namun, Cal saat ini sudah ditempatkan di SRT Yamaha, menggantikan Franco Morbidelli yang cedera pada double-header di Austria.

Dengan pembalap Italia itu tidak akan kembali sampai Misano, kehilangan Crutchlow ke tim pabrikan membuat Petronas harus mencari pembalap lainnya untuk mendampingi Valentino Rossi di Silverstone dan Aragon.

Dan salah satu nama yang diisukan sebagai super-sub di Petronas Yamaha adalah Jake Dixon, yang saat ini membalap dengan skuat asal Malaysia tersebut di Moto2.

Soal ini, Crutchlow enggan berkomentar apakah Dixon akan mengganti Morbidelli atau tidak di Silverstone. Dan perlu dicatat juga, jika Yamaha berpisah dari Vinales sekarang, mereka bisa kehilangan harapan untuk mempertahankan keunggulan di klasemen tim, namun Cal menambahkan:

“Apakah dia [Dixon] siap untuk mengendarai motor [MotoGP]? Saya tidak tahu, sulit untuk mengatakannya. Saya belum siap untuk berkendara [di Austria] tetapi saya melakukannya, dan saya pikir jika dia mengendarainya, itu akan bagus baginya, dia akan pergi dengan baik.

"Motor [YZR-M1] di sekitar Silverstone cukup mudah, saya akan mengatakan, bahkan ketika saya mengendarai motor pada 2011-2012-2013 - yah saya tidak mengendarai '11, saya di rumah sakit - '12 dan '13 motornya bagus sekitar Silverstone.

“Ini jauh lebih mengalir daripada trek ini. Situasi yang sama sekali berbeda untuk datang ke sini dan mencoba mengendarai trek yang benar-benar menyulitkan Anda. Jika dia datang dan mengendarai, maka saya yakin dia akan menikmatinya."

Crutchlow berbicara setelah selesainya balapan Red Bull Ring kedua, di mana ia mengulangi posisi ke-17 dari minggu sebelumnya di A-Spec M1 2019.

“Kondisi trek tidak fantastis, seperti yang Anda lihat dari waktu putaran minggu lalu hingga minggu ini, hanya karena lebih panas,” kata Crutchlow. "Tapi secara keseluruhan saya pikir kami membuat langkah ke arah yang benar.

“Saya membuat kesalahan dan melebar di satu tikungan yang membuat saya sedikit menarik Danilo, dan kemudian saya mengalami masalah dengan elektronik di motor.

“Dari tikungan terakhir motornya benar-benar tidak berakselerasi, seperti tenaganya mati ketika saya membuka gas. Itu karena saya mengubah peta, sepertinya ada yang salah dengan peta, jadi saya mengubah peta lagi dan hal yang sama terjadi.

“Jadi saya harus kembali ke peta pertama dan saya butuh 3-4 lap untuk memahami semuanya. Saat ini balapan sudah di depan saya, tapi saya cukup nyaman dengan kecepatan saya dan untuk menyelesaikan balapan, tapi kemudian hujan mulai turun.

"Masalahnya adalah saya terakhir dengan cara yang baik karena saya terus melambat dengan elektronik, dan saya tidak dapat melihat siapa pun. Jadi saya tidak tahu apakah semua orang telah pit atau tidak. Jadi akhirnya saya melihat ke layar lebar. dan melihat banyak orang di pit jadi saya masuk, kembali keluar dan lintasannya seperti es!

“Tanahnya sangat panas sehingga membuat permukaannya bersinar. Tapi saya tidak memiliki kecepatan yang buruk di dua lap itu.

“Balapan yang benar-benar sulit, senang melihat finis, saya pikir kami akan membuat peningkatan yang baik dalam hal kecepatan dan jarak ke pemenang jika itu adalah balapan kering penuh tanpa masalah.

"Tapi secara keseluruhan kami memiliki dua akhir pekan yang menyenangkan, senang bisa kembali ke motor dan tim bekerja dengan baik."

Meski tak mampu mencetak poin, juara tiga balapan MotoGP itu puas dengan kecepatannya.

"Masalahnya adalah mereka melaju terlalu cepat dan perlu melambat! Saya menjalani kualifikasi yang sangat buruk, tetapi kualifikasi saya hanya 0,05 detik lebih lambat dari tahun lalu sebagai pebalap penuh waktu dengan enam tahun di Honda," Crutchlow dikatakan.

“Saya tidak berpikir itu seburuk yang terlihat di atas kertas. Setidaknya kami mendapat beberapa informasi bagus, pada satu titik dalam pemanasan saya kehilangan rata-rata enam persepuluh hanya di sektor pertama, itu karena kecepatan sepeda.

“Itu tidak pernah menjadi trek yang bagus untuk Franco atau Yamaha [A-Spec] yang saya kendarai, ketika Fabio dan yang lainnya mengendarainya, mereka banyak kesulitan di sirkuit ini. Jadi saya melakukan apa yang bisa saya lakukan dan itulah kenyataannya. .

“Tidak akan pernah mudah untuk melompat setelah lima bulan turun dari motor, atau datang ke sirkuit ini dan saya memahami banyak hal. Tapi saya pikir kami melakukan pekerjaan dengan baik.

"Kami memberi Yamaha beberapa informasi bagus, saya duduk turun dengan Sumi [pemimpin proyek MotoGP Yamaha] pagi ini selama hampir 40 menit membahas motor '19, motor '21, dan motor tahun depan."

Sementara kru Crutchlow dan Morbidelli Ramon Forcada mencoba berbagai set-up, pembalap Inggris itu belum membuat A-Spec terasa senyaman motor spek pabrik 2021 yang dia uji awal tahun ini.

“Kami mencoba banyak set-up yang berbeda, termasuk basis mereka, tetapi yang saya rasa lebih baik adalah motor 2021. Karena itulah yang telah saya uji,” kata Crutchlow.

Tim mana pun, baik itu Petronas atau Monster, yang akan dibelanya untuk balapan kandangnya di Silverstone, Crutchlow berharap: "Melakukan tugas saya, dan tugas saya adalah pembalap tes. Meski saya balapan, ini adalah tes. Kami bisa mengubah apapun pada motor jika mereka mau, itu hal yang baik.

“Masalah yang saya miliki dengan elektronik hari ini, bagus bahwa itu terjadi pada saya dan bukan pengendara [Yamaha] lainnya. Ini juga tujuan kami di sini, untuk melakukan hal-hal ini.

“Kembali ke motor setelah sekian lama, dan cukup dekat secepat tahun lalu, saya cukup senang dengan itu. Hanya saja semua orang melaju lebih cepat dan itulah kenyataannya.

"Jadi kami akan pergi ke Silverstone dengan harapan yang lebih baik untuk meningkatkan perasaan saya dan apa pun yang bisa kami tingkatkan. Tapi secara keseluruhan, saya menantikan Silverstone."

Rekan setimnya Valentino Rossi finis di posisi terbaiknya musim ini, P8, setelah memutuskan untuk tetap memakai ban kering di tengah hujan.