Pemenang balapan MotoGP Danilo Petrucci cenderung beralih ke balap off-road, setelah tidak menerima tawaran yang 'memuaskan' untuk World Superbike.

Petrucci dan rekan setimnya Iker Lecuona sama-sama kehilangan kursi Tech3 KTM mereka demi line-up rookie baru Remy Gardner dan Raul Fernandez untuk 2022.

Sementara Lecuona diperkirakan memiliki peluang tipis untuk mendapatkan tempat di tim SRT Yamaha yang terlahir kembali, karir MotoGP sepuluh tahun Petrucci sekarang hampir pasti akan berakhir musim ini.

Peralihan ke World Superbike tampaknya merupakan kemungkinan yang mungkin bagi Petrucci, yang melawan tren dengan mencapai MotoGP dari latar belakang balap produksi daripada Moto2 dan kemudian memenangkan dua balapan untuk Ducati.

Membantu penyebab World Superbike Petrucci adalah bahwa mantan rekan setimnya di Pramac Scott Redding - pebalap lain yang berjuang karena ukuran yang lebih besar dari rata-rata di MotoGP dan yang diungguli Petrucci dengan motor dengan spesifikasi yang sama - sekarang memenangkan balapan dan bersaing untuk mahkota SBK .

Tetapi berbicara di Silverstone pada hari Kamis, pembalap Italia berusia 30 tahun itu mengatakan kurangnya tawaran 'memuaskan' dari paddock Superbike ditambah keinginan untuk kembali ke bentuk balap sepeda yang lebih murni berarti dia condong ke tawaran KTM untuk mengambil Dakar. Rapat umum.

"Saya tidak punya pembaruan besar," kata Petrucci tentang masa depannya. “Yang pasti saya berbicara dengan KTM. Kami mulai merencanakan sesuatu untuk off road di masa depan. Saat ini saya tidak punya kabar selain ini.

“Sejujurnya itu adalah hal yang paling saya inginkan, saya sangat menikmati mengendarai motor [off road] itu.

“Pada akhirnya saya belum (mendapat) tawaran apa pun dari Superbike. Tidak ada yang benar-benar bisa memuaskan saya. Jadi kita harus terus seperti ini. Setidaknya KTM mengusulkan kepada saya sesuatu yang saya sukai dan saya ingin bergabung. mereka.

“Saya berbicara dengan beberapa pebalap dari reli. Ini kebalikan dari dunia saya [di MotoGP]. Terkadang Anda tidur di tenda dan bangun jam 4 pagi dan mulai etape jam 5 pagi mungkin melakukan 500 km untuk sampai ke etape khusus.

“Pada akhirnya pasti itu adalah hal yang saya inginkan. Saya menyadari bahwa di MotoGP Anda menonton dan berbicara tentang data lebih dari Anda mengendarai motor!

“Bagi saya [off road] adalah yang paling saya sukai, mengendarai motor dalam kondisi dan medan yang sangat, sangat berbeda.

"Lebih banyak mengendarai sepeda dan lebih sedikit berbicara dan memposting foto!"