Dengan harapan gelarnya sendiri secara efektif berakhir, Jack Miller siap untuk membantu rekan setimnya Francesco Bagnaia menantang gelar MotoGP di putaran yang tersisa.

Bagnaia, yang memenangkan balapan MotoGP pertamanya Minggu lalu di Aragon, kini berada di urutan kedua dalam kejuaraan dunia tetapi masih 53 poin dari Fabio Quartararo dari Yamaha.

Miller telah memenangkan dua balapan untuk Ducati musim ini tetapi juga menderita tiga non-skor meninggalkan dia kelima dan 85 poin dari puncak klasemen. Secara matematis masih bisa dikejar, karena ada lima putaran dengan 125 poin maksimal yang diperebutkan mulai Misano.

“Saya ingin sekali mendapatkan diri saya di mimbar [gelar pebalap 3 teratas],” kata Miller di Misano, Kamis. "Saya harus terus berusaha dan mencoba mengambil yang terbaik dari situasi apa pun yang kita dapatkan.

“Pecco melakukan pekerjaan yang fantastis dan mendapatkan kembali beberapa poin yang layak dari Fabio beberapa hari yang lalu, jadi itu jelas tidak mungkin untuknya. Dan, seperti yang telah saya katakan selama ini; saya di sini, saya adalah pemain tim. dan saya senang membantu dengan cara apa pun yang saya bisa.

“Tidak mengatakan hal buruk atau semacamnya, tetapi jika saya dapat melihat peluang untuk mencoba dan membantu Pecco, saya pasti akan mencoba dan melakukan itu dan itulah rencana kami. Pada akhirnya, kami di sini untuk mencoba dan mendapatkan binatang merah besar di atas."

Ducati vs. Yamaha untuk gelar Tim dan Konstruktor

Sementara Bagnaia menghadapi tugas berat dalam gelar pembalap, Ducati memimpin Yamaha dengan delapan poin di klasemen konstruktor dan telah terpaut 19 poin dari Monster Yamaha di kejuaraan tim.

Dengan mengingat pertempuran itu, Miller ditanya bagaimana perasaannya tentang pergantian tim Petronas-ke-Monster Yamaha untuk Franco Morbidelli.

Pembalap Italia itu memulai musim ini di tim satelit, tetapi sekarang telah dipindahkan ke pabrikan sebagai pengganti penuh waktu untuk Maverick Vinales. Dan dengan ini, Morbi juga mendapatkan motor YZR-M1 spesifikasi pabrikan peninggalan Vinales.

Mengesampingkan kebugaran Morbidelli setelah operasi lutut, dengan Quartararo satu-satunya pembalap Monster Yamaha yang mencetak poin dalam tiga putaran sejak keluarnya Vinales, kedatangan runner-up gelar Morbidelli dan sarana peningkatan mesinnya membuat Ducati harus menghadapi tugas lebih berat dalam kejuaraan tim dan konstruktor.

Crash.net telah diberitahu bahwa pergantian tim Morbidelli diberi lampu hijau karena Vinales tidak lagi terikat kontrak dengan Yamaha (dan sekarang balapan untuk Aprilia), yang berarti kepindahan Morbidelli diperlakukan sebagai situasi penggantian pebalap yang normal.

Meski demikian, hal tersebut menimbulkan pertanyaan menarik mengingat aturan yang meliputi spesifikasi mesin dan penggunaan mesin.

Penggunaan mesin

Aturan MotoGP menyatakan " Setiap pembalap harus mencalonkan, sebelum acara pertama musim ini, satu spesifikasi mesin yang disetujui untuk digunakan secara eksklusif untuk musim ini ."

Sampai saat ini satu-satunya keadaan di mana seorang full-time rider mengubah spesifikasi motor selama satu musim adalah dengan mengganti merek sepeda mereka, misalnya ketika Johann Zarco meninggalkan KTM dan menyelesaikan musim di LCR Honda.

Tidak pernah diizinkan, misalnya, untuk pengendara satelit yang menggunakan spesifikasi mesin lama untuk ditingkatkan ke mesin spesifikasi pabriknya yang lebih baru selama musim balap.

Situasi Morbidelli adalah yang pertama di mana pebalap penuh waktu meskipun berganti tim, ia tetap dengan pabrik yang sama dan meningkatkan spesifikasi mesin di pertengahan musim.

Langkah ini juga menguntungkan (di atas kertas) peluang pabrikan untuk memenangkan gelar tim dan konstruktor dibandingkan dengan jika Morbidelli harus tetap berada di motor 2019 selama satu musim penuh.

Alokasi mesin

Lima perubahan mesin diperbolehkan per pengendara, per musim (tujuh untuk pabrikan konsesi Aprilia).

Tetapi karena jumlah perubahan mesin ditentukan untuk motornya, bukan pengendaranya, pembuat aturan MotoGP tahu bahwa mengacak-acak pembalap dalam tim atau line-up pabrik pada pertengahan musim dapat digunakan untuk menghindari penalti untuk perubahan mesin tambahan.

Misalnya, jika pebalap terkemuka pabrik kehabisan mesin setelah masalah teknis, dengan menukar entri resmi pebalap itu dengan rekan setimnya, atau memindahkan pebalap ke tim satelit, mereka dapat meninggalkan masalah mesin mereka dengan mengambil alih sepeda motor lain. alokasi mesin.

Dengan demikian, aturan MotoGP menyatakan: " Pembalap pengganti tidak boleh menjadi pebalap yang saat ini terikat kontrak di Kejuaraan, kecuali disetujui oleh Komisi Grand Prix untuk menghindari bahwa penggantian tersebut dapat dimotivasi oleh alasan selain olahraga atau medis (menghindari aturan alokasi mesin). , dll) ."

Miller mengakui seorang pebalap yang berganti tim pada pertengahan musim untuk pabrik yang sama mungkin menjadi sesuatu yang harus dilihat, tetapi tidak berpikir memenangkan Triple Crown adalah motivasi Yamaha untuk pindah dan dia senang melihat Morbidelli kembali beraksi.

"Tidak, saya rasa tidak," jawab Miller, ketika ditanya apakah menurutnya Ducati dirugikan oleh perombakan line-up Yamaha. “Saya pikir jika kita harus melihat apa pun [itu akan menjadi] perpindahan internal, saya dapat memahami pertukaran lengkap dari pabrikan berbeda. Tapi memang begitu.

“Senang memiliki semua orang kembali ke grid selain Sava tua yang malang [Savadori, patah pergelangan kaki]. Itu hal yang positif.

“Saya bisa saja salah, tetapi saya tidak merasa Franky sebagai ancaman [dalam gelar tim dan konstruktor] katakanlah. Pada titik ini dia memiliki sedikit waktu istirahat. Dia sedang mengalami cedera. Dan saya tidak. berpikir bahkan Monster Yamaha memberi tekanan padanya untuk melakukan hasil.

“Mereka hanya senang memiliki dia di sini dan membawanya ke kecepatan di mana motor 2021 telah berkembang [selama 2019] untuk musim depan. Masuk akal dari sudut pandang itu. Saya tidak berpikir itu ada hubungannya dengan sisi kejuaraan. Tapi Anda tidak pernah tahu.

“Fokus utama kami adalah terus melakukan apa yang kami, Ducati, lakukan. Kami melakukan pekerjaan yang fantastis. Saya bisa saja menurunkan berat badan saya sedikit lebih banyak di beberapa titik tahun ini, tetapi bagaimanapun juga, kami mendapat beberapa poin yang sangat bagus. .

“Saya melihat klasemen kejuaraan setelah Aragon dan melihat tim yang semakin dekat dengan Monster Yamaha sangat bagus dan mudah-mudahan kami bisa terus melakukannya karena itu akan menyenangkan.

“Sudah gelar konstruktor tahun lalu untuk Ducati sangat besar, jadi untuk mendapatkan [konstruktor lagi dan juga memberi] Ducati Lenovo kejuaraan tim akan menjadi fantastis.”