Meski sebagian besar perhatian akan tertuju pada penampilan kandang terakhir Valentino Rossi di Misano akhir pekan ini, balapan ini juga memiliki makna tersendiri bagi Danilo Petrucci, yang juga akan meninggalkan paddock MotoGP akhir tahun ini.

Namun berbeda dari Rossi, yang memutuskan pensiun akhir musim ini, pemenang balapan MotoGP dua kali Petrucci akan banting setir menuju balapan Rally Raid dengan mengikuti Dakar 2022 bersama KTM.

Promosi ke MotoGP tanpa latar belakang biasa dari Moto3 dan Moto2, Petrucci bergabung dengan kategori MotoGP dengan motor CRT pada tahun 2012, mendapatkan terobosan besar dengan pindah ke Pramac Ducati pada tahun 2015.

Enam podium di tim satelit memberinya promosi ke tim pabrikan Ducati bersama Andrea Dovizioso tahun 2019, di mana ia memenangkan MotoGP rumahnya di Mugello. Kemenangan cuaca basah di Le Mans diikuti pada tahun 2020 sebelum berpindah dari tim Italia dan menandatangani kontrak dengan KTM.

Postur dan bobot Petrucci terbukti menjadi masalah bagi insinyur KTM dalam adaptasi dengan RC16 yang kompak, dengan masalah ban yang mengacu dengan transfer berat, dan kekurangan top speed menggangu pembalap Italia itu sepanjang musim.

Petrucci belum kehilangan daya magisnya saat hujan saat ia finis kelima di Le Mans yang basah tahun ini, dan bukan tidak mungkin pembalap Italia itu kembali tampil mengejutkan jika balapan kedua Misano diguyur hujan.

“Akhirnya, kami kembali ke Sirkuit Dunia Misano Marco Simoncelli. Mungkin ini akan menjadi balapan terakhir saya di Italia dan saya ingin lebih cepat dari terakhir kali di sana, di mana kami menghadapi banyak kesulitan," kata Petrucci, yang berada di urutan ke-16 di putaran pertama Misano.

“Yang pasti, suhu dan kondisi keseluruhan akan sangat berbeda, karena sekarang cukup dingin di Italia. Jadi, kami menghadapi tantangan yang sama sekali baru.

"Saya pasti ingin melakukan yang terbaik yang saya bisa untuk balapan kandang saya. Akan ada lebih banyak penggemar di sekitar sirkuit, jadi saya tidak sabar untuk mengendarai KTM saya lagi di trek rumah saya."

Bos tim Herve Poncharal menambahkan: "Jelas, cuacanya akan sangat berbeda dengan apa yang kami alami di Misano. Kami bahkan melihat bahwa mungkin ada hujan dan suhu yang jauh lebih rendah, jadi ini akan menjadi balapan baru dengan protagonis yang berbeda dalam balapan. depan.

“Di pihak kami, ini bisa menjadi balapan MotoGP terakhir bagi Danilo di kandang di depan para penggemarnya, yang seharusnya cukup emosional. Cuaca, dan terutama jika kami memiliki beberapa kondisi basah, bisa menguntungkannya. Tapi mari kita tunggu dan lihat."

Di sisi lain garasi Tech3, Iker Lecuona memulai tiga balapan terakhirnya untuk tim Prancis yang juga gagal mencetak poin pada dua putaran terakhir.

"Saat ini, Iker dalam performa yang sangat bagus dan dia hanya butuh sedikit keberuntungan. Kondisi yang sulit, dingin dan basah, tidak pernah menjadi masalah baginya juga," kata Poncharal.

“Jadi kami pergi ke Misano dengan kerangka berpikir positif, mengetahui bahwa dua orang kami harus bisa bertarung untuk 10 besar.”