Pertemuan terakhir Komisi Grand Prix telah menghasilkan serangkaian amandemen aturan yang disahkan untuk MotoGP musim 2022 dan seterusnya.

Teks lengkapnya dapat dilihat di bawah tetapi secara ringkas peraturan olahraga sekarang termasuk waktu kualifikasi yang dibuat semakin ketat dari 107% menjadi 105%, dan konfirmasi usia minimum baru untuk Moto3 dan Moto2 mulai musim 2023.

Sementara untuk teknis meliputi pemeriksaan sistem ride-height MotoGP, homologasi aerodinamis yang tidak lagi cukup dengan gambar saja, ukuran rem depan Brembo yang ditingkatkan menjadi 355 mm, dan setiap bagian dari perlengkapan pembalap yang murni bertujuan membantu efek aero tidak diizinkan, yang mungkin termasuk spoiler helm.

Peraturan medis juga telah diperkuat dalam hal mengizinkan pengendara yang fit untuk kembali ke kompetisi. 'Secara khusus, ada persyaratan baru pada bukti yang harus dipertimbangkan saat meninjau pemulihan dari cedera kepala dan gegar otak, cedera perut/toraks dan cedera muskuloskeletal, (seperti patah tulang yang memerlukan pembedahan, patah tulang majemuk atau kompleks).'

Terakhir, perubahan disiplin berarti telah disetujuinya posisi baru untuk 'penilaian pelanggaran peraturan, misalnya, jump start, batas lintasan, dll. Posisi tersebut selanjutnya akan disebut sebagai Hakim Fakta'. Keputusan seperti itu tidak akan lagi dikenakan banding…

 

Kejuaraan Dunia Grand Prix FIM

Keputusan Komisi Grand Prix

Komisi Grand Prix, yang terdiri dari Carmelo Ezpeleta (Dorna, Chairman), Paul Duparc (FIM), Herve Poncharal (IRTA), Lin Jarvis (Yamaha – MSMA) dan Paolo Ciabatti (Ducati – MSMA) dalam pertemuan elektronik yang diadakan selama bulan November dan Desember 2021, mengambil keputusan sebagai berikut:

Peraturan Olahraga

SEGERA EFEKTIF

Kualifikasi untuk Perlombaan e

Di semua kelas, pembalap harus mencapai waktu setidaknya sama dengan 105% dari waktu yang dicatat oleh pembalap tercepat di sesi yang sama di sesi FP atau QP mana pun. (Sebelumnya 107%).

Usia Minimum

Komisi meratifikasi perubahan yang diumumkan sebelumnya pada usia minimum untuk berpartisipasi.

Lisensi untuk pengendara dikeluarkan hanya ketika usia minimum telah tercapai seperti di bawah ini:

Moto3: 16 tahun (18 tahun di 2023)

Moto2: 16 tahun (18 tahun di 2023)

MotoGP: 18 tahun

Di kelas Moto3, pengecualian berlaku untuk pemenang FIM Moto3 Junior World Championship atau Red Bull MotoGP Rookies Cup untuk bersaing di kelas Moto3 dari FIM World Championship Grand Prix sebagai pebalap kontrak, wild card, atau bahkan pebalap pengganti/pengganti. Jika pengendara belum mencapai usia minimum untuk kelas (namun usia minimum 15 tahun pada 2022, 16 tahun pada 2023, maka 17 tahun pada 2024 akan berlaku).

Untuk memastikan transisi yang mulus, pengecualian akan diberikan kepada pembalap yang memulai Kejuaraan Dunia Moto3 2022 pada usia 16 tahun sehingga mereka dapat melanjutkan Kejuaraan Dunia Moto3 2023.

Untuk pembalap pengganti atau wild card Moto2 dan Moto3 pada tahun 2022, usia minimum adalah 17 tahun.

Peraturan Teknis

SEGERA EFEKTIF

Kelas MotoGP

Prosedur untuk memeriksa teknis motor yang dilengkapi dengan sistem height-ride pasif telah disetujui.

Sebelumnya tim diminta untuk mengirimkan kepada Direktur Teknik, pada balapan pertama musim ini, sampel atau gambar detail bagian tubuh aero mereka.

Untuk tahun 2022, tim motor akan diminta untuk memberikan sampel atau model CAD 3D lengkap dari suku cadang ini. Bagian tubuh aero yang dihomologasi dari mesin 2021, masih digunakan pada 2022, akan terus diperiksa sesuai prosedur saat ini.

Mengikuti permintaan dari Brembo, didukung oleh MSMA, peraturan berikut sekarang akan berlaku untuk dimensi dan paket rem.

Cakram rem karbon harus salah satu ukuran yang diizinkan untuk diameter luar, yaitu: 320mm, 340mm, dan 355mm.

Di sirkuit tertentu, untuk alasan keselamatan, penggunaan cakram rem karbon 340mm atau 355mm wajib untuk balapan, jika dinyatakan Kering oleh Race Director.

Sirkuit yang saat ini terdaftar untuk rem cakram ukuran minimum wajib 340mm adalah: Motegi (Jepang), Spielberg (Austria) dan Buriram (Thailand).

Pada sirkuit ini cakram 340mm atau 355mm dapat digunakan. Tidak ada batasan ukuran rem cakram dalam lomba dinyatakan Basah.

Untuk mencerminkan perubahan ini, sekarang akan ada dua paket rem alternatif yang ditentukan dalam peraturan yang harus dipasok dengan biaya maksimum €80.000.

Opsi 1 (Saat Ini)

Opsi 2 (Baru)

Kaliper

3 kiri + 3 kanan

2 kiri + 2 kanan

Master Cylinder

3

3

Carbon Disc

10

10

Pads

28

32

Kelas Moto2

Diizinkan untuk menambahkan saluran ke spatbor depan hanya untuk mendinginkan sistem rem dan cakram. Semua saluran harus disetujui terlebih dahulu sebelum digunakan di trek dan keputusan Direktur Teknis bersifat final.

Kelas Moto3

Item berikut sekarang akan ditetapkan sebagai Performance Parts dan harus dihomologasi:

- Sistem pengkabelan lengkap (termasuk koneksi kabel ke airbox, dashboard, throttle body, panel sakelar stang, dan kill switch).

- Perakitan pompa bahan bakar lengkap dari pompa bahan bakar ke throttle body (termasuk semua konektor dan selang).

- Pengatur tekanan.

Perlengkapan Keselamatan Pengendara

Satu-satunya tujuan dari setiap bagian dari pakaian balap, sepatu bot dan sarung tangan pengendara adalah untuk memastikan bahwa pengendara terlindungi dalam suatu insiden.

Oleh karena itu, setiap bagian dari peralatan yang dianggap murni untuk tujuan membantu efek aero pengendara tidak diizinkan. Keputusan Direktur Teknik bersifat final ketika menentukan apa yang dimaksud dengan perangkat aero pembalap.

Peraturan Medis

Kebugaran Medis untuk Berlomba

Komisi menyetujui sejumlah peraturan baru mengenai penilaian medis yang dilakukan untuk memungkinkan kembalinya kompetisi.

Secara khusus, ada persyaratan baru pada bukti yang harus dipertimbangkan ketika meninjau pemulihan dari cedera kepala dan gegar otak, cedera perut/toraks dan cedera muskuloskeletal, (seperti patah tulang yang memerlukan pembedahan, patah tulang majemuk atau kompleks).

Jika ragu, CMO, Direktur Medis MotoGP, dan Petugas Medis FIM dapat meminta pendapat lebih lanjut atas laporan dan bukti yang diberikan untuk menentukan status pengendara (fit atau unfit).

Helm Pengendara

Helm semua pembalap yang dibawa ke pusat medis untuk penilaian setelah kecelakaan harus disimpan oleh personel medis atau CMO untuk dikontrol oleh Direktur Teknis atau Penatalayan Teknis sebelum dikembalikan ke pengendara atau manajer tim.

Dalam kasus cedera kepala termasuk gegar otak atau kehilangan kesadaran, kecuali ketentuan khusus dari undang-undang nasional menyarankan sebaliknya, helm harus diteruskan ke Laboratorium FIM di Universitas Zaragoza untuk pemeriksaan ahli dan analisis non-destruktif.

Produsen helm akan diberitahu tentang tes yang tepat dan memiliki hak untuk menyetujui atau menolak. Mereka akan dapat menghadiri analisis yang dilakukan di laboratorium ini. Setelah diperiksa, helm dapat dikembalikan ke pengendara, tim, atau pabrikan.

Peraturan Disiplin

Posisi baru telah disetujui untuk orang-orang yang terlibat dalam penilaian pelanggaran peraturan, misalnya, jump start, track limits, dll. Orang-orang tersebut selanjutnya akan disebut sebagai Hakim Fakta (Judges of Facts). Tidak ada banding yang dapat diajukan terhadap keputusan Hakim Fakta tentang hal-hal dalam kompetensi mereka.

Telah dikonfirmasi bahwa informasi tentang protes dan banding ditambah Keputusan dari Stewards Panel FIM MotoGP yang diambil selama aktivitas lintasan (latihan dan balapan), dapat dikomunikasikan pada monitor dan juga pada papan pengumuman resmi. Komunikasi semacam itu di layar publik dianggap sebagai pemberitahuan yang valid