Meskipun ingin berkendara lebih baik dari tikungan dan grip belakang, pemenang balapan MotoGP dua kali Brad Binder yakin KTM berada di tempat yang jauh lebih baik daripada tahun lalu.

Pembalap Afrika Selatan itu, yang menyelesaikan tes MotoGP Mandalika di urutan kesembilan, membuat langkah maju yang cukup besar dibandingkan tujuh hari lalu di Sepang, khususnya terkait set-up mesin RC16-nya.

Sementara perbaikan di Mandalika juga bisa berasal dari motor yang lebih cocok dengan trek Indonesia daripada Sepang, Binder merasa perkembangan motor tahun ini lebih baik dibandingkan musim lalu.

Binder menambahkan: "Sejauh ini bagus. Motornya bekerja lebih baik dan saya bekerja lebih baik. Kami telah menemukan beberapa hal bagus dan kami telah meningkatkan paket kami dari tahun lalu.

“Kami masih perlu bekerja untuk meningkatkan langkah maju yang telah kami buat selama lima hari ini di Malaysia dan Indonesia.

“Sekarang kami bisa pulang, mengevaluasi dan mudah-mudahan kembali lebih kuat di Qatar. Saya pikir kami bisa maju dengan pengendalian kami di exit tikungan dan dengan grip belakang secara umum: itu adalah dua hal utama saya.

“Jika kami dapat mengatasinya maka saya pikir kami akan berada dalam kondisi yang baik tetapi saya jauh lebih bahagia. Angkat topi untuk tim dan terima kasih kepada semua orang atas kerja keras mereka. Qatar adalah trek yang benar-benar akan mendorong kami. tapi saya yakin kami berada di tempat yang lebih baik dari 2021."

Hari terakhir pengujian pra-musim juga melihat rekan setimnya Miguel Oliveira meningkatkan satu putaran dan kecepatan balapannya.

Pembalap Portugal itu memiliki salah satu simulasi balapan terkuat dari hari Minggu, dan yakin jika tim dapat membawa momentum ini ke putaran pertama, 

memiliki salah satu balapan terkuat selama aksi hari Minggu dan percaya jika tim dapat membawa momentum ini ke putaran pertama, maka awal yang baik adalah mungkin, sesuatu yang tidak mereka miliki di musim terakhir.

"Ya, hari ini adalah hari yang berat. Banyak lap. Kami melakukan banyak pekerjaan dengan ban belakang sedang saat itu sangat panas," tambah Oliveira.

“Kami membuat simulasi balapan yang berjalan dengan baik, salah satu yang tercepat, tetapi cukup sulit untuk menilai apa yang dilakukan lawan lain.

“Pada akhirnya kami bisa melakukan time-attack dan memahami sedikit lebih banyak apa yang harus dilakukan di kualifikasi selama akhir pekan GP. Pada akhirnya itu adalah lima hari pengujian yang panjang dan dalam kondisi yang sangat ekstrim.

“Saya merasa siap secara fisik untuk memulai musim dan saya pikir tim melakukan pekerjaan dengan baik, upaya yang hebat. Mereka sudah lama berada di Indonesia, jadi saya ingin berterima kasih kepada mereka atas semua kerja kerasnya.

"Kami pergi ke Qatar dengan semangat yang bagus dan semoga kami bisa mendapatkan awal yang bagus."