Lebih dari satu tahun setelah kepergian Davide Brivio, Livio Suppo ditunjuk sebagai manajer tim MotoGP Suzuki yang baru.

Suppo, yang sebelumnya mempersembahkan gelar MotoGP baik untuk Ducati dan Honda, akan kembali ke paddock untuk pertama kalinya sejak 2017 ketika ia mengambil alih proyek GSX-RR dari pembuka musim Qatar.

Pria Italia itu mengungkapkan minatnya pada peran Suzuki ketika dihubungi oleh Crash.net setelah Brivio secara mengejutkan beralih ke F1, Januari lalu.

"MotoGP telah menjadi hidup saya selama bertahun-tahun dan terkadang saya merindukannya," kata Suppo kepada Crash.net. "Mari kita lihat apakah Suzuki akan menelepon saya, dalam hal ini saya akan mendengarkan mereka dan melihat!"

Panggilan itu akhirnya datang, tetapi hanya setelah Suzuki menjalani musim 2021 tanpa kemenangan dengan juara bertahan Joan Mir dan rekan setimnya Alex Rins.

Pada akhir musim lalu, pemimpin proyek Shinichi Sahara - yang telah berbagi tugas Brivio dengan 'komite' anggota tim lainnya - secara terbuka mengakui beban kerja terlalu banyak dan bahwa dia secara aktif mencari manajer tim baru untuk tahun 2022.

Ketika tidak ada pengumuman yang dibuat pada awal pengujian pra-musim, Sahara mengakui telah ada 'penundaan' - mungkin keputusan Brivio untuk tetap di F1 - tetapi bersikeras bahwa negosiasi terus berlanjut dengan individu yang tidak ditentukan.

Negosiasi tersebut akhirnya telah selesai dan Suppo sekarang berpeluang menjadi manajer tim pertama di era modern yang memimpin tiga pabrikan berbeda menuju kemenangan balapan MotoGP, dan kemungkinan gelar juara dunia.

“Saya sangat bangga menjadi Manajer Tim Suzuki Ecstar dan senang bergabung kembali dengan Kejuaraan MotoGP setelah empat tahun. Saya juga sangat terhormat terlibat dalam proyek hebat ini bersama Suzuki; pasti akan menjadi tugas yang menantang untuk menjadi bagian dari pabrikan bersejarah di MotoGP, yang baru saja meraih mahkota pada tahun 2020 di tahun peringatan 100 tahun mereka.

“Saya juga merasa akan menjadi pengalaman yang luar biasa untuk mulai bekerja dengan dua pebalap berbakat seperti Joan Mir dan Alex Rins, keduanya mampu bersaing untuk menjadi yang teratas di MotoGP.

"Usulan Sahara-san datang pada waktu yang tepat bagi saya, saya sedang sibuk mendirikan perusahaan e-bike saya tapi saya pasti merindukan paddock dan siap untuk kembali. Balapan telah menjadi hidup saya hampir sepanjang karir saya dan saya akan melakukan yang terbaik untuk membawa pengalaman saya ke Tim Suzuki Ecstar.

“Saya tahu mereka adalah tim yang hebat, tetapi juga sekelompok manusia yang hebat, jadi ini bisa banyak membantu untuk mencapai tujuan kami lebih cepat.

"MotoGP saat ini semakin menarik, dengan banyak pembalap yang sangat cepat dan motor yang kompetitif dari semua pabrikan. tantangan yang sulit bagi semua orang yang terlibat, di mana semua detail kecil dapat membuat perbedaan, saya siap menjadi bagian dari permainan lagi dan memberikan segalanya untuk menjadi yang teratas bersama Suzuki.”

Selain kesuksesannya sebagai manajer tim pabrik, pengalaman Suppo di Ducati dan Honda juga mencakup bagaimana memasok dan mengelola tim Independen untuk proyek satelit MotoGP.

Dari enam pabrikan MotoGP, hanya Suzuki dan Aprilia yang saat ini tanpa tim satelit. Seperti Aprilia, Suzuki telah berulang kali menyatakan minatnya untuk akhirnya memiliki tim pelanggan, mengingat manfaat dari data trek ekstra dan kesempatan untuk mengembangkan pembalap muda untuk masa depan di tim pabrik.

Suppo memulai debutnya di paddock Grand Prix sepeda motor dengan Benetton pada tahun 1994, bergabung dengan Ducati pada tahun 1999 dan memainkan peran utama dalam pembentukan dan pengoperasian tim pabrikan MotoGP dari musim debut 2003 yang memenangkan balapan.

Beberapa keputusan cerdas, seperti peralihan awal ke ban Bridgestone dan terutama penandatanganan Casey Stoner memuncak dalam satu-satunya gelar MotoGP Ducati hingga saat ini, oleh Stoner, pada 2007.

Suppo kemudian diburu oleh Honda untuk memimpin tim pabrikan Repsol pada 2010, dengan Stoner bergabung kembali dengan Suppo pada tahun berikutnya dan segera memenangkan gelar pertama Honda sejak Nicky Hayden pada 2006.

Setelah Stoner secara mengejutkan pensiun pada akhir 2012, Suppo merayakan empat kejuaraan dunia lagi bersama Marc Marquez pada 2013, 2014, 2016 dan 2017 sebelum memilih untuk meninggalkan MotoGP, meskipun menambahkan "tidak pernah mengatakan tidak pernah" sejauh mungkin kembali. .

Pria 57 tahun itu telah bekerja sebagai konsultan Thok Ebikes sejak meninggalkan paddock.