Namun bintang pabrikan Ducati itu segera mencapai batas dan tidak bisa berbuat banyak saat pembalap di belakangnya semakin percaya diri dan meningkatkan kecepatan.

Miguel Oliveira (KTM), Fabio Quartararo (Yamaha) dan akhirnya Johann Zarco (Pramac Ducati) semuanya berhasil melewati pembalap Australia itu, mendorongnya turun dari podium di urutan keempat.

“Itu adalah start yang baik. Mendapat di depan, merasa baik-baik saja. Secara umum saya menemukan batas saya dalam kondisi itu dengan cukup cepat. Tetapi saya mencapai waktu putaran '40 dan hanya itu yang saya miliki,” kata Miller.

“Saya sedikit kesulitan untuk grip belakang, sedikit putaran dan tidak memiliki kontak belakang yang cukup. Lebih berkaitan dengan set-up motor daripada apa pun.

“Saya harus menjalankan garis 'persegi' di tikungan dan tidak bisa membiarkan motor menggelinding di tengah tikungan hanya karena saya pikir kami sedikit terlalu kaku di belakang.

“Kami tidak memiliki lap dengan ban basah selama akhir pekan sehingga agak sulit ketika Anda menebak set-up.

“Pembalap lain dapat menemukan kecepatan lebih menjelang akhir dan saya tidak bisa. Saya mencoba mengikuti Fabio ketika dia menyalip, saya mendorong sedikit lebih banyak dan mengerti di mana dia membuat waktu.

“Tetapi Ducati secara umum cukup bagus dalam hal memberi tahu Anda berapa batasnya saat basah, apakah Anda bisa mendorong lebih banyak atau tidak. Saya punya beberapa momen, karena bagian belakang akan dibongkar dan kemudian membebani bagian depan, satu waktu kaki saya lepas dan segalanya.

"Saya seperti, 'Saya akan menceburkan diri ke kerikil jika saya terus melakukan ini'.

“Jadi bagi saya, lebih penting untuk mencoba dan mengelola balapan dan mengambil poin sebanyak mungkin, karena sejujurnya saya tidak merasa memiliki pengaturan yang tepat untuk menang.

"Saya merasa seperti saya memiliki kecepatan, saya memiliki kecepatan, tetapi saya baru saja menemukan keterbatasan saya dan kemudian saya cukup menderita."

Masalah teknis awal di Qatar juga menjadikan Mandalika sebagai poin pertama bagi Miller di musim 2022.

“Tidak memulai dengan poin apa pun di papan [di Qatar] tidak ideal,” katanya. "Keempat pasti lebih baik daripada nol. Kami memiliki 19 balapan lagi. Banyak lagi yang bisa terjadi dan mudah-mudahan kami bisa terus memangkasnya karena kami tidak memulai musim dengan baik."

Miller sekarang berada di urutan kesebelas dalam kejuaraan dunia, 17 poin dari pemimpin awal dan pemenang Qatar Enea Bastianini, yang finis di urutan kesebelas di Mandalika.

Rekan setimnya di pabrik, Francesco Bagnaia, jauh lebih kesulitan untuk mendapatkan feeling front-end saat basah dan hanya bisa menempati posisi ke-15, yang juga merupakan poin pertamanya tahun ini.