Kami menunggu berbulan-bulan hingga MotoGP 2020 dimulai dan kami tidak kecewa dengan MotoGP Spanyol yang mendebarkan yang tidak akan terlupakan begitu saja.

Beberapa hari kemudian kami kembali, sekali lagi di Jerez untuk MotoGP Andalucia - tetapi apakah itu akan menjadi kasus yang sama lagi, atau semua berubah?

Mundur, ulangan untuk Fabio Quartararo dan Yamaha?

Tiga serangkai balapan kesalahan-comeback-crash Marc Marquez mungkin telah menelan bagian terbesar dari berita utama pada hari Minggu, tetapi sebenarnya hari itu milik Fabio Quartararo dan - tidak boleh dilupakan - Petronas SRT Yamaha.

Sementara kemenangan pemuda Prancis itu terasa lama datang entah bagaimana, kemenangannya - yang menghancurkan pada akhirnya - berjalan dua arah dalam mengkonfirmasi apa yang kami harapkan sambil menghindari 'blues tahun kedua' yang ditakuti dari kehancuran di bawah ekspektasi yang tinggi.

Hampir menggembirakan hal itu dilakukan di bawah bayang-bayang dia tidak sepenuhnya senang dengan Yamaha M1 spek 2020 barunya, yang menurutnya sulit untuk diadaptasi.

Datang hari Minggu meskipun dia sangat memuji mesin barunya dan sementara Yamaha sendiri mungkin menghitung hari sampai dia merayakan kesuksesan dengan warna biru, mereka pasti berbagi kegembiraan dalam apa yang hanya kemenangan ketiganya hanya dalam 12 bulan.

Sekarang Quartararo menghadapi tantangan baru dan tidak biasa… untuk melakukannya lagi di sirkuit yang sama. Apakah itu membuat segalanya lebih sederhana atau meningkatkan tekanan masih harus dilihat…

Penunggang dengan sesuatu untuk dibuktikan

Meskipun ada beberapa pembalap yang puas dengan pekerjaan mereka pada hari Minggu, banyak yang akan menikmati kesempatan untuk kembali ke trek yang sama dan menebus kesalahan.

Di luar cedera berjalan Marc Marquez, Alex Rins dan Cal Crutchlow - beberapa atau semua yang mungkin atau mungkin tidak bersaing akhir pekan ini - Suzuki akan tertarik untuk melakukan 180 setelah gagal mencetak gol ketika Joan Mir tersingkir sejak awal.

Sementara itu, Aprilia tidak tampak mendekati kecepatan yang ditunjukkannya selama pengujian pramusim, kinerja dibawa ke konteks yang lebih tajam dengan hasil yang kuat dengan perbandingan KTM setara yang paling langsung (lihat di bawah).

Johann Zarco menunjukkan kilasan terbaiknya tetapi pada akhirnya dikecewakan oleh kinerja kualifikasi yang buruk, sementara Danilo Petrucci akan berharap bentuk anonimnya dapat dijelaskan oleh cedera yang diderita dalam pengujian daripada kelanjutan dari kecepatan serupa yang mengkhawatirkan yang dia tunjukkan selama paruh kedua. tahun 2019.

Sementara itu, Alex Marquez akan berharap lebih dari apa yang dia capai pada debutnya yang rendah, paling tidak karena jika saudaranya Marc Marquez dan mungkin juga Crutchlow terpaksa absen pada akhir pekan karena cedera, dia akan diangkat menjadi pesaing utama Honda.

KTM sedang berburu podium?

Salah satu penampilan yang lebih bersahaja - namun tidak kalah mengesankan - dari akhir pekan MotoGP Spanyol adalah langkah maju yang cukup besar yang dibuat oleh KTM.

Meskipun acara tersebut tidak memberikan hasil terbaik bagi pabrikan atau melihat ledakan satu lap yang meraih headline hingga ujung tajam dari timesheets yang telah kami lihat sebelumnya, pound untuk pound ini adalah akhir pekan balapan terbaik KTM sejak itu. debutnya.

Selain itu, itu mengesankan di seluruh papan. Sementara penyelesaian yang buruk menurunkan Pol Espargaro ke urutan keenam dengan bendera kotak-kotak, KTM menemukan dirinya dengan tembakan di tiga besar di antara beberapa perusahaan Yamaha dan Ducati yang ulung.

Sementara itu, Brad Binder tidak diragukan lagi adalah salah satu pemain bintang akhir pekan. Pemain Afrika Selatan itu dalam debutnya menjadi bayang-bayang bagi Espargaro dengan kecepatan mentahnya dan sangat disayangkan tidak berhasil lolos ke Q2 pada saat pertama meminta, sementara ia berjalan dengan baik di dalam sepuluh besar ketika kesalahan menjatuhkannya kembali. Mungkin itu kesalahan pemula, tapi kemudian dia adalah pemula…

Kemudian ada Miguel Oliveira, yang mengatasi kualifikasi yang kurang bersemangat untuk diam-diam masuk ke sepuluh besar dalam perjalanan ke posisi kedelapan, menyamai hasil terbaiknya di MotoGP dan memberi Tech 3 Racing awal yang sangat positif untuk itu tahun kedua dengan mesin KTM, sementara Iker Lecuona juga menuju sepuluh besar sebelum pensiun.

Dengan keuntungan pengalaman, tim akan berusaha memenuhi janji substansial kali ini.

 

Comments

Loading Comments...