Miguel Oliveira memahkotai balapan MotoGP pertamanya di tanah air dengan tampilan dominan yang luar biasa untuk mengakhiri musim Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 dengan kemenangan kedua tahun ini di Portimao.

Sudah mengesankan untuk lolos dengan posisi terdepan dalam karirnya pada hari Sabtu, Oliveira yang terinspirasi melampaui dan melampaui hari Minggu, tidak menunjukkan rasa gugup dengan awal yang luar biasa dari garis sebelum menunjukkan kecepatan luar biasa untuk meninggalkan saingannya.

Menggandakan keunggulannya sebanyak 0,5 putaran selama putaran awal, Oliveira telah membangun margin lebih dari dua detik dengan putaran keempat sebelum memperbesarnya menjadi lebih dari empat detik dengan putaran 10.

Dia melanjutkan untuk menstabilkan keunggulan itu ke bendera kotak-kotak untuk menutup kemenangan kedua untuk dirinya dan tim Tech 3 KTM dengan cara yang sangat berbeda dengan kemenangan perdananya yang terakhir di MotoGP Styria. Satu-satunya hal negatif baginya adalah kurangnya penonton yang pasti akan senang dengan pencapaiannya.

Dengan tidak adanya kesempatan untuk memberikan tekanan kepada Oliveira saat dia menghilang di kejauhan, pertarungan untuk tempat kedua terbukti menjadi cermin yang mengasyikkan akhir pekan lalu di Valencia ketika Franco Morbidelli dan Jack Miller sekali lagi berjuang untuk posisi hingga lap terakhir.

Namun, meski Morbidelli mampu melawan Miller tujuh hari lalu, pembalap Australia kali ini mengalahkan saingannya dengan operan yang dilakukan dengan rapi ke Tikungan 9. Hasilnya berarti Ducati menutup gelar pabrikan - pada hari Suzuki mengalami kejutan. balapan - sementara Morbidelli mengakhiri tahun sebagai pebalap Yamaha teratas dari posisi runner-up secara keseluruhan.

Mungkin satu-satunya pebalap dengan potensi untuk menyamai kecepatan Oliveira, Pol Espargaro akan mendapati dirinya terperosok di tengah-tengah yang sibuk di sirkuit di mana terjebak dalam pertempuran dapat kehilangan banyak waktu. Namun, begitu bebas Espargaro akan menyelesaikan hasil kuat lainnya di posisi keempat pada KTM swansongnya untuk mengakhiri tahun sebagai pebalap terbaik pabrikan meskipun menyaksikan tiga kemenangan pergi ke rekan satu timnya.

Takaaki Nakagami, seperti yang sering dilakukannya, datang dengan kuat di akhir pertandingan untuk hampir mengejar Espargaro di posisi keempat, pembalap Jepang itu malah menetap di posisi kelima.

Balapan terakhir Andrea Dovizioso sebelum cuti panjang akan membuatnya mendaratkan enam besar pertamanya sejak Austria, dengan hasil yang bagus dari Stefan Bradl, pemain pengganti Jerman di Repsol Honda yang diakhiri dengan hasil terbaiknya sejak 2014 di urutan ketujuh.

Aleix Espargaro membuat posisi akhir untuk mengklaim yang terbaik musim ini sederajat kedelapan, di depan Alex Marquez dan Johann Zarco, yang memudar dari kelima ke kesepuluh.

Di luar sepuluh besar, Maverick Vinales dan Valentino Rossi menandai akhir tahun yang menyedihkan dari Yamaha dengan rekor anonim masing-masing ke urutan ke-11 dan ke-12, meskipun mereka bernasib lebih baik daripada Fabio Quartararo, yang berlari di urutan kelima lebih awal sebelum jatuh ke urutan ke-14.

Cal Crutchlow menemukan dirinya berada di tengah-tengah aksi sejak awal tetapi akan turun kembali ke urutan 13 saat ia menutup karir penuh waktu MotoGP-nya.

Bersaing dalam balapan pertamanya sebagai juara dunia, itu adalah akhir yang terlupakan bagi Suzuki karena Joan Mir - start ke-20 - pensiun karena masalah teknis, sementara Alex Rins turun urutan saat balapan berlanjut ke urutan ke-15. Itu berarti Yamaha merebut posisi kedua dalam klasemen pabrikan dari Suzuki berkat upaya Morbidelli.

Di tempat lain, musim Pecco Bagnaia berakhir dengan menyakitkan ketika ia dihantam oleh Suzuki Mir yang muncul di lap pertama. Pembalap Italia itu tetap berada di motornya tetapi akan menderita lengan terkilir, membuatnya tersingkir dari balapan.