Quantcast

Kenny Roberts

Kenny Roberts Snr, Spanish MotoGP 2004
Negara: 
Nama lengkap: 
Kenny Roberts
Tanggal lahir: 
31 Desember, 1951
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Kenny Roberts Biography

Kejuaraan dunia 500cc / MotoGP: 3 1978, 1979 dan 1980.

Kemenangan balapan 500cc / MotoGP: 22

Beberapa dijunjung tinggi di lingkungan MotoGP seperti 'Raja' Kenny Roberts, yang tidak hanya memenangkan tiga Kejuaraan Dunia 500cc berturut-turut, yang pertama pada upaya pertamanya, tetapi juga dikreditkan dengan memperkenalkan 'lutut ke bawah' dan 'belakang' modern. Teknik kemudi roda masih terlihat sampai sekarang.

Roberts mempelajari gaya geser roda belakangnya yang sangat terampil selama kariernya yang sukses di balap trek tanah AMA dan - setelah sesekali tampil di balap jalanan - pemain berusia 27 tahun itu membuat langkah yang sangat dinantikan, bersama Yamaha, ke Kejuaraan Dunia 500cc 1978.

Juara dunia ganda bertahan Suzuki Barry Sheene memenangkan pembuka musim, tetapi Kenny memenangkan ronde ketiga - dan kemudian dua event berikutnya. Baik Sheene dan Roberts hanya akan menang sekali lagi di enam putaran tersisa, tetapi Kenny-lah yang menang - dengan 10 poin - untuk menjadi orang Amerika pertama yang memenangkan gelar dunia.

Dengan satu musim di bawah ikat pinggangnya, 1979 seharusnya menjadi prospek yang lebih mudah, tetapi Roberts cedera parah selama pengujian dan melewatkan pertandingan pembuka musim, yang sekali lagi dimenangkan Sheene. Kenny yang pulih sebagian kembali untuk putaran kedua, dan mengambil kemenangan melawan peluang, sebelum memanfaatkan nasib buruk bagi para pesaingnya untuk mengambil tiga kemenangan dan satu detik dari empat pertandingan berikutnya.

Roberts mengakhiri musim dengan kemenangan mendebarkan atas Sheene di Grand Prix Inggris dan yang ketiga di final Le Mans untuk mengklaim gelar dunia keduanya dengan 24 poin atas Virgino Ferrari. Hebatnya, Roberts adalah satu-satunya pebalap non-Suzuki yang masuk sepuluh besar akhir musim.

1980 melihat rekan Amerika Randy Mamola naik sebagai saingan terdekat Roberts, tetapi tiga kemenangan dari tiga putaran pertama membuat Kenny memegang kendali dengan kuat dan tiga podium lebih lanjut dari empat putaran terakhir memberi bintang Yamaha itu apa yang akan menjadi mahkota dunia ketiga dan terakhirnya. , dengan 15 poin. Yamaha terbaik berikutnya berada di urutan ketujuh dalam klasemen kejuaraan.

Sebuah mesin baru untuk tahun 1981 menawarkan potensi lapangan permainan yang lebih tingkat teknis, tetapi - meskipun dua kemenangan dari tiga putaran pertama - Roberts dan Yamaha segera dipaksa untuk menyaksikan pebalap pabrikan Suzuki Marco Lucchinelli dan Mamola bertarung memperebutkan mahkota dunia.

1982 kembali melihat Roberts lagi mengambil kejuaraan awal, tetapi Kenny yang cedera menyelesaikan musim hanya keempat secara keseluruhan sebelum berkumpul kembali untuk meluncurkan serangan gelar pada tahun 1983, tahun terakhirnya sebagai pembalap GP.

Bintang Honda Freddie Spencer memenangkan tiga balapan pertama, tetapi Roberts mencatatkan pertengahan musim yang brilian - memenangkan lima dari tujuh balapan berikutnya. Momen penentu datang pada balapan kedua terakhir di Swedia, ketika Spencer meraih kemenangan terkesiap terakhir, memungkinkannya untuk memenangkan mahkota dengan 2 poin meskipun Roberts memenangkan putaran terakhir - dan balapan 500cc terakhirnya - di Imola.

Setelah pensiun, Roberts membentuk tim GP sendiri - dan akan memenangkan tiga gelar dunia 500cc bersama Wayne Rainey dan Yamaha - sebelum dengan berani menghadapi raksasa balap Jepang itu dengan sepeda motornya sendiri, yang dibangun di markas besar tim Banbury. Pertempuran yang masih dia lawan hari ini.

Sementara itu, putra sulung Roberts, Kenny Jr, berhasil memenangkan Kejuaraan Dunia 500cc bersama Suzuki pada tahun 2000.