Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA telah mengalami banyak perubahan dalam dua tahun terakhir. Sejak puncak musim 2017 dan akhir pertarungan intra-pabrikan di LMP1 setelah kepergian Porsche, seri dibiarkan mencari cara untuk menyesuaikan dan mengubah dirinya untuk masa depan.

Konfirmasi seperti apa masa depan itu akan terlihat - kelas atas yang dipimpin Hypercar dengan setidaknya dua pabrikan besar dalam bentuk Toyota dan Aston Martin - tiba di 24 Hours of Le Mans pada bulan Juni, dengan diperkenalkannya peraturan baru untuk itu. musim 2020-21.

Tapi bagaimana dengan musim 2019-20, dimulai di Silverstone pada hari Minggu?

Mengikuti perubahan penting di keempat kelas, dan dalam format kalender balapan, musim WEC baru masih memiliki banyak alur cerita besar di sudutnya.

Berikut lima hal yang harus diperhatikan sepanjang musim Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA 2019-20.

1. HIDUP SETELAH JUGA UNTUK TOYOTA DI LMP1

Kedatangan dua kali juara dunia Formula 1 Fernando Alonso datang pada waktu yang tepat untuk WEC. Pembalap Spanyol itu membantu menstimulasi banyak minat tambahan pada kejuaraan untuk musim 2018-19 saat ia bergabung dengan Sebastien Buemi dan Kazuki Nakajima di Toyota TS050 Hybrid # 8.

Alonso mencapai apa yang ingin dia lakukan, memenangkan Le Mans - dua kali, hanya untuk ukuran yang baik - untuk menandai kotak lain dalam daftar periksa tiga mahkota, serta mengklaim gelar pembalap bersama Buemi dan Nakajima.

Namun kehadiran Alonso bukannya tanpa kekurangan. Ketegangan tumbuh di dalam tim WEC Toyota menjelang akhir musim, dengan Alonso meninggalkan line-upnya untuk mengejar minat lain dalam olahraga motor. Tes Dakar baru-baru ini menunjukkan dengan jelas ke mana pemberhentian berikutnya akan berada.

[[{"fid": "1439423", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Jadi musim WEC yang baru menandai kembali normalitas bagi Toyota. Tempat Alonso dalam susunan pemain telah diambil oleh Brendon Hartley, juara dunia WEC dua kali dengan skuad LMP1 Porsche. Hartley kembali ke WEC setelah satu musim pergi, menghabiskan balapan di F1 dengan Toro Rosso dan, sejak keluar dari program itu, menyelesaikan tugas simulator dengan Ferrari. Dia juga tetap menjadi pabrikan Porsche, dan akan membalap untuk Dragon di Formula E musim ini. Dia sibuk.

Hartley akan bertindak sebagai kuantitas yang dikenal dalam kru Toyota # 8 yang kemungkinan akan sekali lagi menemukan dirinya hanya membalap saudari # 7 Toyota - lagi-lagi menampilkan Mike Conway, Jose Maria Lopez dan Kamui Kobayashi - untuk penghargaan tertinggi.

Gerakan Equivalance of Technology akan terus mencoba dan mendekatkan pelari LMP1 privat, tetapi mereka juga berkurang tahun ini. Rebellion Racing telah merencanakan untuk memasukkan hanya satu mobil ke musim penuh, tetapi akan berkembang menjadi entri dua mobil untuk Silverstone. SMP Racing telah mengakhiri keterlibatannya dalam kategori tersebut setelah hanya satu tahun. Ginetta kembali dengan program in-house setelah kesulitan yang dihadapi oleh pengaturan CEFC Manor pada tahun 2018, tetapi upaya dua mobilnya mungkin membutuhkan waktu untuk mempercepat.

Semegah kategori LMP1, tahun ini akan berakhir tanpa banyak persaingan nyata. Meski begitu, seperti yang kita lihat di Le Mans tahun 2019, pertarungan Toyota vs Toyota masih bisa menjadi laga menegangkan dan menarik.

2. FAMILIAR NAMES BOLSTER LMP2

Sementara angka dapat dikurangi di LMP1, LMP2 sebenarnya akan melihat pertumbuhan menjadi delapan entri mobil untuk musim baru dengan penambahan beberapa nama yang akrab dari Seri Le Mans Eropa dan Le Mans.

United Autosports akan memasuki musim penuh pertamanya di WEC setelah secara teratur tampil di Le Mans dalam beberapa tahun terakhir, beralih ke Oreca 07 Gibson dalam upaya untuk menjadi lebih kompetitif daripada sebelumnya dengan Dallara dalam beberapa tahun terakhir.

United bukan satu-satunya skuad yang melakukan peralihan itu. Racing Team Nederland juga akan menjalankan sasis Oreca untuk musim penuh kedua di WEC, yang berarti satu-satunya skuad yang menjalankan alternatif adalah Cetilar Racing, yang akan menjalankan Dallara P217.

Cetilar bergabung dengan Cool Racing dan High Class Racing memasuki WEC untuk satu musim penuh untuk pertama kalinya, sementara Jota Sport sekarang akan menjalankan entri solo sendiri, setelah sebelumnya mengoperasikan satu mobil untuk Jackie Chan DC Racing.

Seperti yang sering terjadi di sasis spek kelas yang berjalan, LMP2 berjanji untuk menjadi yang dekat lagi melalui '19 -20.

3. JOY OF ENAM UNTUK GTE-PRO?

Afinitas rollercoaster GTE-Pro dengan pabrikan berlanjut selama musim 2019-20. Setelah Porsche kembali ke pabrik sepenuhnya untuk tahun 2017 dan masuknya BMW untuk kampanye 2018-19, kelas tersebut akan turun kembali ke tiga pabrikan untuk musim baru.

Kepergian Ford telah diperkirakan untuk beberapa waktu, dengan fokusnya bergeser ke rencana masa depan DPi di Amerika Serikat, tetapi keluarnya BMW lebih mendadak ketika diumumkan pada bulan Mei. Terlepas dari itu, panjang dan pendeknya berarti kita kembali ke enam mobil untuk musim baru.

Akankah hal itu menghalangi kita dari beberapa perkelahian roda-ke-roda gila yang telah kita lihat di GTE-Pro selama beberapa tahun terakhir dengan delapan atau 10 mobil di lapangan? Jangan mengandalkannya. Ferrari (melalui AF Corse), Aston Martin dan Porsche semuanya telah merasakan kesuksesan di kelas selama setahun terakhir, dan semua ingin terus membuktikan kehebatan mereka menuju musim baru, bahkan jika mereka menghadapi medan yang lebih ringan.

Keseimbangan Kinerja kadang-kadang tetap menjadi topik perdebatan, tetapi biasanya berubah bolak-balik sepanjang tahun.

4. BADAN EKSPANSI GTE-AM DENGAN BAIK

Dalam cerita yang mirip dengan kelas prototipe, sementara kategori yang dipimpin pabrik di GT bersaing dengan penurunan minat, pro-am sedang menikmati ledakan. Akan ada 11 mobil di grid GTE-Am musim ini - naik dari sembilan tahun lalu - dengan beberapa perubahan penting.

Tim juara bertahan, Team Project 1, mengembangkan entri dua mobil untuk musim ini, bekerja sama dengan pendiri Keating Motorsports Ben Keating setelah upayanya untuk mendapatkan Ford GT privateer di grid gagal. Skuad Ferrari AF Corse kembali ke kelas, juga dengan upaya dua mobil, sementara ada entri tambahan Ferrari melalui Red River Sport dan MR Racing.

Porsche akan terwakili dengan baik sekali lagi melalui Team Project 1, Dempsey-Proton Racing (juga memasuki dua mobil) dan Gulf Racing, sementara Aston Martin Racing melanjutkan dengan tim in-house-nya, meskipun dengan line-up yang disesuaikan seperti Ross Gunn dan Darren Turner bergabung dengan Paul Dalla Lana di mobil # 98. TF Sport juga akan menjalankan Aston Martin lagi tahun ini, menggunakan livery mirip Deadpool yang tentunya merupakan salah satu yang terbaik di grid.

5. KALENDER KEMBALI KE NORMAL

Banyak kompromi dibuat untuk musim WEC 2018-19 karena seri ini memasuki mode 'rumah lemas' sendiri, dengan salah satu yang terbesar datang di kalender.

Sementara itu akhirnya mencapai ambisi lama untuk WEC dan ACO pejabat untuk menjadikan Le Mans sebagai final musim, itu juga membutuhkan musim selama 13 bulan, dan mengulangi dua balapan (Spa dan Le Mans).

Tapi semuanya kembali normal musim ini. Meski hanya tersisa delapan balapan, jadwal '19-2020 menampilkan delapan sirkuit berbeda dan menghindari beberapa celah besar yang terlihat pada kalender tahun lalu.

Silverstone sekali lagi bertindak sebagai pembuka musim sebelum ayunan Asia ke Fuji dan Shanghai di musim gugur, sementara Bahrain kembali ke jadwal hampir dua tahun setelah balapan terakhirnya. Berlangsung pada 14 Desember, itu akan melanjutkan tradisi Sirkuit Internasional Bahrain untuk perayaan mobil sport besar yang akan digunakan untuk mengakhiri tahun.

Favorit lama lainnya yang kembali ke kalender adalah Interlagos, yang terakhir menjadi tuan rumah WEC pada tahun 2014 sebelum istirahat sehingga dapat fokus pada renovasi. Tayang pada 1 Februari, itu berarti kita memiliki musim dingin tujuh minggu, bukan empat bulan pada 2018-19.

Sebring kembali untuk double dip bersama IMSA pada bulan Maret sebelum Spa dan Le Mans melengkapi musim. Spa maju satu minggu dari slot regulernya untuk menghindari bentrok dengan Formula E (meskipun masalah tetap untuk Bahrain dan Sebring), dan Le Mans pada pertengahan Juni seperti tradisi.

Bisa dibilang, perubahan kalender terbesar untuk '19 -20 terjadi pada durasi perlombaan. Setelah pengalihan pertama dari balapan tradisional enam jam di Sebring tahun lalu, WEC kini telah mengguncang lebih jauh dengan menawarkan campuran balapan empat, enam dan delapan jam untuk musim baru dalam upaya untuk memberikan setiap balapan lebih kuat. identitas individu. Biasanya balapan yang berlangsung pada hari Minggu akan menjadi empat jam, memberi penggemar lebih banyak waktu untuk pulang sebelum bekerja pada hari Senin, dengan Silverstone yang pertama mengujinya.

Shanghai juga akan menjadi acara empat jam, sedangkan Bahrain akan berlangsung hingga delapan jam pada bulan Desember. Fuji, Sao Paulo dan Spa tetap di enam, dengan Sebring lagi ditetapkan menjadi acara 1.000 mil yang akan memakan waktu sekitar delapan jam.

Kalender FIA World Endurance Championship 2019-20

1. 4 Jam Silverstone - 1 September
2. 6 Jam Fuji - 6 Oktober
3. 4 Jam Shanghai - 10 November
4. 8 Jam Bahrain - 14 Desember
5. 6 Jam Sao Paulo - 1 Februari
6. 1.000 Miles of Sebring - 20 Maret
7. 6 Jam Spa-Francorchamps - 25 April
8. 24 Jam Le Mans - 13-14 Juni

 

Comments

Loading Comments...